Nirina Zubir dan Keluarga Jadi Korban Mafia Tanah, Puan Maharani Ikut Bersuara Keras
Puan Maharani. (Istimewa)

Bagikan:

JAKARTA - Mafia tanah masih menjadi momok bayak pihak. Artis Nirina Zubir dan keluarga masih harus berjuang mengembalikan tanah mendiang ibu mereka yang diduga dirampas oleh mafia tanah. Orang yang diduga mafia tanah tersebut sebelumnya bekerja sebagai ART rumah ibunda Nirina; Cut Indria Marzuki. Ketua DPR RI Puan Maharani bersuara keras atas kasus mafia tanah ini.
 
Puan Maharani menyoroti maraknya kasus mafia tanah yang sangat merugikan masyarakat belakangan ini. Dia meminta pemerintah bersama jajaran penegak hukum memberantas aksi-aksi mafia tanah. “Tanah adalah sumber penghidupan. Mereka yang merampas tanah adalah perampas penghidupan orang. Harus diberantas!” kata Puan, di Jakarta,  19 November.
 
Puan meyakini, kasus perampasan aset tanah yang dialami artis Nirina Zubir hanyalah salah satu contoh kasus mafia tanah yang banyak dialami warga masyarakat.  “Kasus Nirina Zubir harus menjadi momentum pemberantasan mafia tanah sampai akar-akarnya,” tegas Puan.
 
Nirina Zubir saat memberikan keterangan pers di Polda Metro Jaya. (Dok VOI)
Nirina Zubir saat memberikan keterangan pers di Polda Metro Jaya. (Dok VOI)
 
Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI ini menekankan, jaringan mafia tanah harus bisa diurai dan diberantas meski melibatkan banyak pihak. Dia menegaskan, setiap pelaku dalam jaringan mafia tanah harus dihukum berat-beratnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
 
“Tidak ada toleransi bagi mafia tanah perampas penghidupan orang. Tindakan mereka bisa membuat orang sengsara, maka hukum seberat-beratnya supaya mereka jera!” ungkap mantan Menko PMK itu.
 
Lebih lanjut, Puan berharap Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN) menindak tegas apabila ada pegawainya yang terlibat dalam aksi mafia tanah. Sebab tak sedikit kasus-kasus perampasan tanah yang melibatkan oknum pemerintah.
 
“Pecat apabila ada oknum Kementerian ATR/BPN yang terlibat dalam kasus mafia tanah. Banyaknya kasus pertanahan juga menunjukkan belum maksimalnya tertib administrasi dalam pengelolaan BPN sehingga harus mendapat atensi yang lebih lagi,” papar Puan Maharani.
 
Nirina Zubir mencurahkan perhatiannya pada kasus yang menimpa tanah milik mendiang ibunda tercinta. (Dok Antara)
Nirina Zubir mencurahkan perhatiannya pada kasus yang menimpa tanah milik mendiang ibunda tercinta. (Dok Antara)
 
Cucu Proklamator RI Bung Karno itu menilai perlunya dibentuk satuan tim pencegahan dan pemberantasan mafia tanah untuk menyelesaikan persoalan internal Kementerian ATR/BPN. Puan juga mengingatkan BPN agar melakukan penyaringan yang ketat untuk Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT). “Instansi yang memiliki kewenangan harus berupaya mencari SDM yang berintegritas agar masyarakat merasa aman ketika mengurus harta bendanya,” tuturnya.
 
Kementerian ATR/BPN pun diminta agar tak gentar menghadapi jaringan mafia tanah. Pemerintah bersama penegak hukum harus bisa bergandengan tangan untuk menghentikan praktik-praktik mafia tanah yang merajalela. “Tingkatkan kerja sama lintas lembaga agar pencegahan dan penanganan lebih cepat terselesaikan,” tutup Puan Maharani menyikapi persoalan mafia tanah termasuk yang menimpa Nirina Zubir dan keluarga.