Anggota Kongres AS Usulkan Dana Bantuan 2 Miliar Dolar per Tahun, Parlemen Eropa ke Taiwan: Anda Tidak Sendiri
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di atas kapal perang. (Wikimedia Commons/總統府)

Bagikan:

JAKARTA - Anggota parlemen dari Partai Republik Amerika Serikat memperkenalkan undang-undang pada Hari Kamis, yang berusaha memberikan 2 miliar dolar AS per tahun dan bantuan lain, untuk meningkatkan pertahanan Taiwan saat menghadapi tekanan yang meningkat dari China.

Undang-undang tersebut, yang ditinjau oleh Reuters, akan mengesahkan 2 miliar dolar AS per tahun dalam pembiayaan Militer Asing, hibah dan pinjaman AS yang memungkinkan negara-negara untuk membeli senjata dan peralatan pertahanan yang diproduksi di Amerika Serikat hingga tahun 2032.

Sponsor RUU ini adalah Senator Jim Risch, perwakilan Partai Republik pada Komite Hubungan Luar Negeri Senat, dengan co-sponsor termasuk Senator Republik Mike Crapo, John Cornyn, Bill Hagerty, Mitt Romney dan Marco Rubio.

Pendanaan akan datang dengan syarat, termasuk Taiwan berkomitmen untuk mencocokkan pengeluaran AS, dan apakah Taipei dan Washington setuju untuk melakukan perencanaan jangka panjang bersama untuk pengembangan kapasitas.

Amerika Serikat telah mendesak Taiwan untuk mengejar reformasi pertahanan, untuk fokus pada kemampuan membuat pasukan militernya lebih bergerak dan lebih sulit untuk diserang, serta untuk memastikannya mempertahankan kekuatan cadangan yang kuat.

'Undang-Undang Pencegahan Taiwan' juga akan mengubah Undang-Undang Kontrol Ekspor Senjata yang ada, yang mengatur penjualan militer asing, untuk memudahkan perusahaan AS menjual senjata ke Taiwan. Ini juga akan membutuhkan penilaian tahunan atas upaya Taiwan untuk memajukan strategi pertahanan terhadap China.

taiwan
Ilustrasi latihan pasukan khusus Taiwan. (Wikimedia Commons/總統府)

RUU itu juga akan meningkatkan pertukaran militer dengan Taiwan, memperluas pendidikan militer profesional dan peluang pelatihan teknis di Amerika Serikat untuk personel militer Taiwan.

"Pembelaan Taiwan sangat penting untuk mempertahankan kredibilitas Amerika Serikat sebagai pembela nilai-nilai demokrasi dan prinsip-prinsip pasar bebas yang diwujudkan oleh rakyat dan pemerintah Taiwan," sebut teks RUU itu, mengutip Reuters 5 November.

Sebelumnya, Presiden Biden telah mengkonfirmasi komitmen 'kokoh' ke Taiwan dan mengkritik China. Beijing menyalahkan kebijakan Washington yang mendukung Taiwan dengan penjualan senjata dan mengirim kapal perang melalui Selat Taiwan, karena meningkatkan ketegangan.

Terpisah, delegasi resmi pertama Parlemen Eropa ke Taiwan mengatakan pada Hari Kamis, negara pulau yang terisolasi secara diplomatik itu tidak sendirian dan menyerukan tindakan yang lebih berani untuk memperkuat hubungan Uni Eropa, saat Taipei menghadapi tekanan yang meningkat dari Beijing.

Taiwan, yang tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan negara-negara Eropa mana pun, kecuali dengan Vatikan, ingin memperdalam hubungan dengan anggota Uni Eropa.

Kunjungan itu dilakukan pada saat China telah meningkatkan tekanan militer, termasuk misi berulang-ulang oleh pesawat tempur China di dekat Taiwan yang demokratis, yang diklaim Beijing sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan pengambilan dengan paksa.

"Kami datang ke sini dengan pesan yang sangat sederhana dan sangat jelas: Anda tidak sendirian. Eropa mendukung Anda," kata Raphael Glucksmann, anggota Parlemen Eropa Prancis, kepada Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dalam pertemuan yang disiarkan langsung di Facebook.

"Kunjungan kami harus dianggap sebagai langkah pertama yang penting. Tetapi, selanjutnya kita membutuhkan agenda pertemuan tingkat tinggi yang sangat konkrit dan langkah-langkah konkrit tingkat tinggi bersama-sama untuk membangun kemitraan UE-Taiwan yang jauh lebih kuat," papar Glucksmann yang memimpin delegasi.

Kunjungan tiga hari, yang diselenggarakan oleh komite Parlemen Eropa tentang campur tangan asing dalam proses demokrasi, akan mencakup pertukaran dengan pejabat Taiwan tentang ancaman seperti disinformasi dan serangan dunia maya.

taiwan
Ilustrasi militer Taiwan. (Wikimedia Commons/總統府)

Sebelumn, Presiden Tsai telah memperingatkan peningkatan upaya China untuk mendapatkan pengaruh di Taiwan, meminta badan keamanan untuk melawan upaya infiltrasi.

"Kami berharap dapat membentuk aliansi demokratis melawan disinformasi," ujar Presiden Tsai kepada delegasi di Kantor Kepresidenan.

"Kami percaya Taiwan dan UE pasti dapat terus memperkuat kemitraan kami di semua domain," lanjut Presiden Tsai.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu melakukan perjalanan langka ke Eropa bulan lalu yang membuat marah Beijing, yang memperingatkan negara-negara tuan rumah agar tidak merusak hubungan dengan China.

Khawatir akan pembalasan dari Beijing, sebagian besar negara tidak mau menerima menteri senior Taiwan atau mengirim pejabat tingkat tinggi ke pulau itu.

Bulan lalu, Parlemen Eropa mengadopsi resolusi yang tidak mengikat untuk memperdalam hubungan dengan Taiwan, dengan langkah-langkah seperti melihat ke dalam perjanjian investasi.

Terpisah, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengutuk pertemuan itu selama konferensi pers harian di Beijing.

"Kami mendesak pihak Eropa untuk memperbaiki kesalahannya dan tidak mengirim sinyal yang salah kepada pasukan separatis Taiwan. Jika tidak, maka akan merusak hubungan China-Uni Eropa," tukasnya kepada wartawan.