<i>Rebranding</i> Facebook ke Meta Platform Dianggap Hanya Trik untuk Menguasai Dunia Metaverse yang Tak Mereka Ciptakan
Meta Platform diduga hanya upaya Facebook menguasai platform metaverse. (foto: twitter)

Bagikan:

JAKARTA - Pengadopsi awal dunia maya yang dikenal sebagai metaverse, telah mengkritik rebranding Facebook sebagai upaya untuk memanfaatkan buzz yang berkembang atas konsep yang tidak dibuatnya.

Istilah metaverse telah menjadi kata kunci teknologi tahun ini, saat perusahaan dan investor tertarik untuk menjadi bagian dari hal besar berikutnya. Tetapi pengguna telah bertahun-tahun menghabiskan waktu di dunia virtual yang berkembang pesat akan tetapi tidak jelas ini.

"Mereka pada dasarnya mencoba membangun apa yang telah kami bangun selama bertahun-tahun, tetapi mengubahnya menjadi milik mereka sendiri," kata Ryan Kappel, seorang ilmuwan asal Amerika Serikat yang selama lebih dari dua tahun telah menyelenggarakan pertemuan di berbagai metaverse, seperti dikutip Reuters.

Perubahan nama Facebook menjadi Meta Platform dan perincian tentang rencananya untuk membangun dunia digitalnya sendiri yang imersif, diumumkan pada Kamis, 27 Oktober, muncul saat perusahaan tersebut melawan kritik dari pembuat undang-undang dan regulator atas kekuatan pasarnya, keputusan algoritmik, dan pemolisian pelanggaran pada layanannya.

Di dunia maya, pengguna dapat berjalan-jalan sebagai avatar, bertemu teman, dan bermain game. Beberapa yang berbasis di sekitar blockchain juga memungkinkan pengguna untuk berspekulasi tentang real estat virtual.

"Saya pikir Facebook telah membuat perubahan nama awal ini untuk mengamankan merek dagang baru secara legal sesegera mungkin karena lebih banyak merek yang tertarik," kata seorang investor crypto yang berbasis di Inggris yang dikenal sebagai Pranksy. Ia juga mengatakan bahwa dia pertama kali membeli real estat dunia maya sekitar awal 2020.

Artur Sychov, yang mendirikan metaverse Somnium Space pada tahun 2017, mengatakan pengumuman perubahan merek oleh CEO Facebook Mark Zuckerberg terasa "terburu-buru... seperti mencoba memasukkan diri mereka ke dalam narasi metaverse yang sedang terjadi saat ini."

Sychov menghabiskan hingga lima jam sehari di Somnium Space bersama dengan 1.000 hingga 2.000 pengguna harian lainnya.

Dave Carr, pemimpin komunikasi di organisasi yang menjalankan dunia virtual Decentraland, mengatakan langkah Facebook mungkin mendapat perlawanan dari pengguna metaverse yang mewaspadai kontrolnya atas konten.

"Orang-orang yang ingin menentukan masa depan dunia maya yang mereka huni, mempertahankan kepemilikan hasil kreatif mereka dan bergerak bebas di antara mereka akan memilih versi terdesentralisasi," katanya seperti dikutip Reuters. Carr juga menggambarkan lingkungan metaverse Decentraland sebagai terdesentralisasi dan rencana Facebook kemungkinan terpusat.

Decentraland, didirikan pada tahun 2017 dengan sekitar 7.000 pengguna harian yang ada saat ini. Decentraland telah menjadikan dirinya sebagai alternatif platform media sosial tradisional yang menjual data pengguna dan mengontrol konten yang dilihat pengguna.

Banyak platform metaverse yang ada didasarkan pada teknologi blockchain yang membuat kontrol pusat menjadi tidak mungkin. Blockchain adalah arsitektur buku besar terdistribusi yang mendasari cryptocurrency. Di dunia virtual ini, orang menggunakan cryptocurrency untuk membeli tanah dan objek digital lainnya dalam bentuk token non-fungible (NFT).

Namun, reaksi dari pengadopsi metaverse awal tidak semuanya negatif. Beberapa mengatakan masuknya Facebook dapat meningkatkan minat pada konsep dunia virtual secara umum, menarik lebih banyak pengguna dan mendukung pengembangan beberapa dunia virtual.

Tristan Littlefield, salah satu pendiri perusahaan NFT nft42 dan pengguna metaverse sejak 2018, mengatakan reaksi pertamanya terhadap pengumuman Facebook adalah negatif karena dia tidak menyukai penjualan data pengguna.

Tetapi "memiliki raksasa seperti Facebook masuk dan hanya membuang miliaran dolar ... bisa menjadi hal yang positif" karena munculnya orang-orang baru yang akan dibawanya ke luar angkasa, katanya.