Teknologi Pelangi Buatan Membantu Kendaraan Otonom Membaca Rambu Lalu Lintas
Peneliti ciptakan teknologi pembuatan rambu lalu lintas yang mudah dibaca bagi kendaraan otonom. (foto: unsplash)

Bagikan:

JAKARTA - Sebuah studi baru menjelaskan ilmu di balik antarmuka cekung mikro (microscale concave interfaces /MCI), sebuah struktur yang memantulkan cahaya untuk menghasilkan fenomena optik yang indah dan berpotensi berguna.

"Sangat penting untuk dapat menjelaskan bagaimana suatu teknologi bekerja kepada seseorang sebelum Anda mencoba untuk mengadopsinya. Makalah baru kami mendefinisikan bagaimana cahaya berinteraksi dengan antarmuka cekung skala mikro," kata peneliti teknik Universitas Buffalo (UB), Qiaoqiang Gan. Peneilitian, mencatat bahwa aplikasi masa depan ini efek dapat mencakup membantu kendaraan otonom dalam mengenali rambu lalu lintas.

Penelitian ini dipublikasikan secara online pada 15 Agustus di Applied Materials Today, dan ditampilkan dalam jurnal edisi September.

Gan, seorang doktor dan guru besar teknik elektro di UB School of Engineering and Applied Sciences, memimpin studi kolaboratif yang dilakukan oleh tim dari UB, University of Shanghai for Science and Technology, Fudan University, Texas Tech University dan Universitas Hubei.

Penulis pertama adalah Jacob Rada, pemilik gelar Ph.D. dan mahasiswa teknik elektro, dan Haifeng Hu, Ph.D., profesor optik-listrik dan teknik komputer di Universitas Shanghai untuk Sains dan Teknologi.

Studi ini berfokus pada bahan retroreflektif, film tipis yang terdiri dari mikrosfer polimer, yang diletakkan di sisi lengket pita transparan. Mikrosfer sebagian tertanam dalam pita, dan bagian yang menonjol membentuk MCI.

Cahaya putih yang menyinari film ini dipantulkan dengan cara yang menyebabkan cahaya tersebut menciptakan cincin pelangi konsentris. Bergantian, memukul bahan dengan laser satu warna (merah, hijau atau biru, dalam kasus penelitian ini) menghasilkan pola cincin terang dan gelap. Refleksi dari laser inframerah juga menghasilkan sinyal khas yang terdiri dari cincin konsentris.

Penelitian ini menjelaskan efek ini secara rinci, dan melaporkan eksperimen yang menggunakan film tipis dalam tanda berhenti. Pola-pola yang dibentuk oleh bahan tersebut terlihat jelas pada kamera visual yang mendeteksi cahaya, dan kamera LIDAR (pencitraan laser, deteksi dan jangkauan) yang mendeteksi sinyal inframerah, kata Rada, penulis pendamping pertama dari UB.

"Saat ini, sistem autopilot menghadapi banyak tantangan dalam mengenali rambu lalu lintas, terutama dalam kondisi dunia nyata," kata Gan. "Rambu lalu lintas pintar yang dibuat dari bahan kami dapat memberikan lebih banyak sinyal untuk sistem masa depan yang menggunakan LIDAR dan pengenalan pola yang terlihat bersama-sama untuk mengidentifikasi rambu lalu lintas yang penting. Ini mungkin berguna untuk meningkatkan keselamatan lalu lintas untuk mobil otonom."

"Kami mendemonstrasikan strategi gabungan baru untuk meningkatkan sinyal LIDAR dan pengenalan pola yang terlihat yang saat ini dilakukan oleh kamera tampak dan inframerah," kata Rada. "Pekerjaan kami menunjukkan bahwa MCI adalah target ideal untuk kamera LIDAR, karena sinyal kuat yang dihasilkan secara konstan."

Hak Paten untuk materi retroreflektif telah diterbitkan, serta mitra di Cina, dengan Universitas Fudan dan UB sebagai pemegang paten. Teknologi ini tersedia untuk lisensi.

Gan mengatakan rencana masa depan termasuk pengujian film menggunakan panjang gelombang cahaya yang berbeda, dan bahan yang berbeda untuk mikrosfer, dengan tujuan meningkatkan kinerja untuk kemungkinan aplikasi seperti rambu lalu lintas yang dirancang untuk kendaraan dengan sistem otonom masa depan.