6 Alasan Mengapa Anda tak Perlu Beli Ponsel  Baru Setiap Tahun, Apa Saja?
Samsun S21 5G, salah satu ponsel terbaru tahun ini yang akan ketinggalan dalam beberapa tahun ke depan. (foto: samsung)

Bagikan:

JAKARTA - Ponsel pintar telah berkembang jauh selama dekade terakhir. Mereka telah berevolusi ke titik di mana model berusia dua tahun, sudah terlihat ketinggalan jaman. Oleh karena itu, jika Anda membeli telepon baru dalam satu tahun terakhir ini, Anda tidak dalam waktu yang tepat untuk melakukan upgrade.

Kecuali Anda memiliki uang tunai untuk dibakar atau telah ponsel Anda rusak dan tidak dapat diperbaiki, sebenarnya Anda tidak memiliki banyak alasan untuk membeli yang baru. Ini berlaku baik pemilik iPhone atau perangkat Android.

Berikut adalah lima alasan mengapa Anda tidak perlu meng-upgrade Ponsel pintar Anda setiap tahun.

1. Ponsel pintar Hanya Mendapatkan Inkremental Harga Hari Ini

Pada hari-hari awal Ponsel pintar, ada peningkatan fitur yang signifikan dari tahun ke tahun. Layar yang lebih besar dan beresolusi lebih tinggi, peningkatan kamera generasi, peningkatan kecepatan yang nyata, dan sebagainya.

Sementara Ponsel pintar saat ini masih mendapatkan beberapa fitur ini, perubahannya tidak terlalu terlihat dalam penggunaan di dunia nyata. Pabrikan terus mengklaim bahwa mereka telah meningkatkan kamera, tetapi gambar akhir seringkali tidak terlihat jauh berbeda dari model sebelumnya.

Sebagian besar Ponsel pintar kelas menengah ke atas saat ini mengambil gambar yang bagus. Untuk benar-benar memperhatikan perbedaan kecil antara kamera ponsel cerdas yang bagus dan yang sangat bagus, Anda memerlukan mata yang tajam untuk detail.  

Teknologi nirkabel seperti 5G dan Wi-Fi 6 bagus untuk dimiliki di ponsel cerdas, tetapi itu bukan keharusan. Tentu saja, Anda akan melihat peningkatan kecepatan jika melakukan tes kecepatan, tetapi dalam skenario praktis seperti menonton video, Anda akan kesulitan melihat peningkatan kecepatan melalui LTE.

2. Baterai Ponsel Pintar Tetap Baik, Minimal Dua Tahun

Baterai lithium-ion yang digunakan di ponsel cerdas diketahui akan memburuk seiring waktu, tetapi itu tidak berarti Anda harus mengganti ponsel hanya karena sudah berumur satu tahun.

Dalam sebagian besar kasus, baterai ponsel cerdas Anda akan bekerja pada tingkat optimal setidaknya selama dua tahun sejak pembelian. Jika tidak, Anda mungkin perlu mengubah pendekatan untuk mengisi daya perangkat Anda.

iPhone, misalnya, karena Anda mendapatkan gambaran yang jelas tentang kesehatan baterainya. Mereka berhasil mempertahankan 80% dari kapasitas baterai maksimum setelah rata-rata dua tahun penggunaan. Ini berarti bahwa jika perangkat Anda memiliki daya tahan baterai 10 jam, Anda masih akan mendapatkan kira-kira sembilan jam dengan pengisian penuh saat berumur satu tahun. Jadi, itu tidak seburuk yang Anda pikirkan.

Namun, jika satu jam ekstra itu penting bagi Anda, Anda bisa mengganti baterai dengan membayar biaya nominal yang berkisar antara Rp100 ribu hingga Rp200 ribu, tergantung pada ponsel yang Anda miliki. Mengapa membayar ratusan (atau bahkan ribuan!) untuk ponsel baru, hanya untuk peningkatan baterai?

battery
Baterai salah penyebab ponsel dianggap ketinggalan jaman.  

 

3. Ponsel Cerdas Anda Mungkin Mendapatkan Pembaruan Perangkat Lunak Selama Bertahun-tahun

Jika Anda membeli ponsel cerdas kelas atas, kemungkinan perangkat Anda akan menerima pembaruan perangkat lunak setidaknya selama dua tahun. Ketika datang ke Ponsel pintar Android, ini bervariasi tergantung pada kebijakan pembaruan pabrikan. Merek populer seperti Samsung dan OnePlus menjanjikan dua atau tiga pembaruan OS Android bersama dengan satu tahun tambahan pembaruan keamanan.

Namun  tidak ada perusahaan yang menandingi Apple dalam hal pembaruan perangkat lunak. IPhone mendapatkan pembaruan OS selama beberapa tahun setelah rilis. Apple tidak memberikan angka pasti, tetapi kira-kira lima hingga enam tahun dalam banyak kasus. Contoh utama adalah iPhone 6S, yang keluar pada tahun 2015 dengan iOS 9 yang sudah diinstal sebelumnya. Enam tahun kemudian, iPhone 6S secara resmi mendukung iOS 15, di mana model tersebut akan memasuki tahun ketujuh dukungannya hingga 2022.

Jika Anda berencana untuk meningkatkan ponsel cerdas Anda guna mendapatkan beberapa fitur perangkat lunak, perlu diingat bahwa ponsel Anda saat ini kemungkinan akan menerima fitur yang sama  melalui pembaruan perangkat lunak. Anda tidak perlu membeli model terbaru dan terbaik setiap kali versi Android atau iOS baru keluar.

4. Anda Tidak Mendapatkan Uang Anda Senilai Galaxy Z Flip

Apakah Anda ingat hari-hari ketika Ponsel pintar andalan dijual seharga delapan juta hingga sepuluh juta rupiah? Yah, hari-hari itu sudah lama berlalu. Dalam beberapa tahun terakhir, harga Ponsel pintar telah naik sedikit, terlepas dari semua peningkatan bertahap. Sekarang, ada kategori baru Ponsel pintar ultra-premium dengan harga lebih dari 15 juta rupiah. Produsen memberi label ponsel ini sebagai flagships mereka.

Untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif itu, iPhone 6 Plus, iPhone high-end Apple pada masanya, dibanderol dengan harga sekitar Rp10 juta. Maju cepat tujuh tahun, dan dengan harga yang hampir sama, Anda hanya dapat membeli model paling murah di jajaran iPhone 12 atau iPhone 12 mini. Untuk mendapatkan penawaran Apple terbaik hari ini, Anda harus mengeluarkan dana 15 juta rupiah untuk iPhone 12 Pro Max.

Sekarang, tanyakan pada diri Anda apakah perlu menghabiskan banyak uang setiap tahun untuk Ponsel pintar baru, ketika semua yang Anda dapatkan hanyalah peningkatan perangkat keras kecil yang mungkin tidak akan Anda perhatikan di dunia nyata. Jawaban Anda akan berbeda jika saat ini Anda memiliki Ponsel pintar kelas menengah, tetapi jika Anda sudah memiliki model kelas atas tahun lalu, Anda baik-baik saja untuk setidaknya satu tahun lagi.

Kecuali Anda memperdagangkan ponsel Anda saat ini, Anda tentu tidak mendapatkan nilai uang Anda dengan meningkatkan ke unggulan terbaru.

soaftware
Perangkat lunak ponsel sebenarnya tak berkembang signifikan. 

 

5. Anda Tidak Akan Melihat Perbedaan Kinerja Apa Pun

Pabrikan kadang suka membual tentang spesifikasi perangkat keras, tetapi Ponsel pintar telah sampai pada titik bahwa kinerja RAM dan prosesor tidak relevan seperti dulu. Kecuali jika Anda seorang maniak multitasking, Anda sama sekali tidak akan melihat perbedaan antara ponsel dengan RAM 8GB dan ponsel dengan RAM 12GB.

Prosesor Ponsel pintar juga meningkat setiap tahun dalam hal efisiensi dan kecepatan, tetapi pada kenyataannya, perbedaan kinerja tidak terlihat saat Anda menggunakannya secara normal. Jika Anda memiliki ponsel kelas atas tahun lalu, Anda sudah memiliki prosesor yang solid untuk menangani hampir semua tugas untuk satu atau dua tahun ke depan. Jadi, jangan terbujuk dengan angka mentah.

6. Upgrade Ponsel pintar Tahunan Adalah Kemewahan, Bukan Kebutuhan

Tidak peduli Ponsel pintar apa yang Anda beli, cara produsen mengiklankan produk mereka akan membuat Anda merasa bahwa Ponsel pintar Anda yang berumur satu tahun sudah ketinggalan zaman. Namun, dalam sebagian besar kasus, Anda tidak memerlukan peningkatan itu. Perusahaan sering kali hanya membuat Anda ingin melakukannya dengan pemasaran mereka.

Upgrade dapat dibenarkan jika saat ini Anda memiliki Ponsel pintar kelas menengah ke bawah, tetapi jika tidak, flagship terbaru di pasar bukanlah suatu keharusan.