Konsumen Gugat Visa Karena Kartu Hadiah 'Vanilla' Rentan Terhadap Pencurian
Visa  digugat karena pembayaran kartu gagal membuat kartu hadiah "Vanilla" yang rentan terhadap pembobolan oleh pencuri. (foto: dok. pexels)

Bagikan:

JAKARTA -  Visa  diseret ke pengadilan pada Selasa 30 Januari, oleh konsumen yang mengatakan jaringan pembayaran kartu gagal membuat kartu hadiah "Vanilla" yang rentan terhadap pembobolan oleh pencuri.

Ira Schuman, yang memimpin gugatan class action di pengadilan federal White Plains, New York, mengatakan dia membeli delapan kartu Vanilla senilai 500 dolar AS sebagai hadiah liburan untuk karyawannya pada tahun 2022 dan 2023, namun kemudian mengetahui bahwa kartu tersebut telah dikosongkan.

Menurut keluhan tersebut, kartu debit non-reloadable tersebut dijual di CVS, Target, Walgreens, dan toko kelontong dan pengecer lainnya dalam lapisan karton tipis yang dapat dibuka oleh pencuri dan, setelah mencatat informasi rekening, disegel kembali tanpa terdeteksi.

Pencuri kemudian dapat memantau http://www.vanillagift.com untuk mengetahui kapan uang telah dimuat, dan melakukan pembelian menggunakan informasi rekening yang dicuri, keluhan tersebut mengatakan. Penipuan ini dikenal sebagai "card draining."

Schuman, dari Scarsdale, New York, mengatakan Visa dan dua penerbit kartu Vanilla mengetahui atau seharusnya mengetahui bahwa kartu mereka rentan terhadap penyusupan tetapi tidak menambahkan fitur keamanan, dan tidak memberikan pengembalian uang ketika uang dicuri.

Visa dan para terdakwa lainnya, Incomm Financial Services dan Pathward Financial, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari media.

Pada bulan November, Jaksa Kota San Francisco David Chiu menggugat Incomm, Pathward, dan dua penerbit kartu lainnya atas kartu Vanilla. Visa, yang berbasis di San Francisco, tidak disebut sebagai terdakwa.

Tuntutan hukum pada Selasa menuduh para terdakwa melanggar undang-undang negara bagian New York tentang praktik konsumen yang menyesatkan dan tidak adil.

Mereka mencari ganti rugi dan hukuman bagi orang-orang yang membeli kartu Vanilla bermerk Visa di New York sejak 30 Januari 2021 dan melihat dana mereka terkuras.