Setelah Larang Kripto, Rusia Segera Uji Coba Rubel Digital
Rubel digital segera diuji coba secara meluas. (Kryptovalutagiden)

Bagikan:

JAKARTA – Rusia sedang mempersiapkan digital rubel. Sejumlah bank di Rusia juga dikabarkan sudah menguji transaksi dengan menggunakan mata uang digital tersebut. Uji coba sudah dilakukan untuk pembayaran secara pelanggan-ke-pelanggan (C2C). Bank sentral Rusia bersiap memperluas transaksi rubel digital ini.

Dalam hal ini Rusia mengikuti jejak China yang sudah terlebih dulu meluncurkan Yuan Digital pada tahun lalu. Meski baru-baru ini melarang kripto, Rusia mengaku tidak akan bertindak keras terhadap penambangan kripto sebagaimana yang dilakukan China.

Dilansir dari Bitcoin.com News, Bank Sentral Rusia (CBR) menyelesaikan prototipe platform rubel digital pada bulan Desember dan sekarang mulai bereksperimen dengan transaksi. Terdapat 12 bank yang sudah diundang untuk bergabung pada tahap pertama dari fase percontohan proyek. Otoritas moneter secara bertahap memperluas jangkauan peserta untuk memasukkan penyedia layanan keuangan dan jenis transaksi lainnya.

Saat ini, sebagian besar bank Rusia bersiap untuk menguji coba mata uang digital bank sentral baru (CBDC), Tass melaporkan setelah menghubungi lembaga tersebut. Salah satunya, Promsvyazbank (PSB), saat ini sedang memproses pembayaran C2C, Maxim Khrustalev, penasihat wakil ketua bank mengatakan kepada kantor berita tersebut.

Setelah transaksi pelanggan-ke-pelanggan, “pengujian teknis pembayaran C2B, B2C dan B2B akan dimulai. Berdasarkan hasil uji coba, Bank Rusia akan mulai memperkenalkan platform rubel digital ke dalam operasi komersial,” ujar Khrustalev.

Tinkoff Bank juga bergabung dalam upaya untuk menguji coba bentuk digital baru dari fiat Rusia. “Tinkoff sedang bersiap untuk menguji coba rubel digital dalam waktu dekat,” menurut pernyataan dari neobank online. Tinkoff baru-baru ini memasuki ruang kripto dengan mengakuisisi saham pengendali di startup fintech yang terdaftar di Swiss, Aximetria.

Bank besar Rusia lainnya, VTB, mengatakan infrastrukturnya siap untuk menguji coba rubel digital. “Perintisan mencakup integrasi dengan platform rubel digital dan pengenalan layanan seperti membuka dompet melalui aplikasi seluler dan transfer rubel digital antar individu,” kantor pers bank merinci.

Menurut Vitaly Kopysov, chief innovation officer di SKB-Bank, rubel digital akan menjadi pendorong pengembangan layanan pembayaran nasional baru bagi warga negara dan perusahaan. Berbicara dengan Tass, dia menjelaskan:

“Rubel digital akan memberikan dorongan tambahan untuk penciptaan layanan pembayaran tanpa uang tunai offline untuk bisnis tanpa adanya akses Internet di titik penjualan, yang sangat penting mengingat geografi Federasi Rusia.”

Bank sentral Rusia telah mempertahankan sikap garis keras pada cryptocurrency dan baru-baru ini mengusulkan larangan luas pada kegiatan terkait kripto. Hal tersebut mendorong munculnya rubel digital sejak tiga tahun lalu dan memutuskan untuk mengeksplorasi opsi untuk mengeluarkan CBDC pada tahun 2020, ketika menerbitkan makalah konsultasi tentang masalah tersebut. Pada April 2021, bank merilis konsep rubel digital yang menguraikan arsitektur utamanya.

Bank lain yang ikut serta dalam uji coba tahap pertama adalah Ak Bars, Alfa-Bank, Dom.rf Bank, Gazprombank, Rosbank, Sberbank, Bank Soyuz, dan Transcapitalbank. Perbendaharaan Federal, bersama dengan perantara keuangan, akan bergabung pada tahap kedua ketika transaksi antara individu swasta dan entitas perusahaan akan dilakukan, termasuk konsumen-ke-bisnis (С2B), bisnis-ke-bisnis (B2B), dan bisnis-ke-pemerintah (B2G).