NASA Temukan 301 Planet Baru di ExoPlanet dengan Program ExoMiner
NASA gunakan Exominer untuk temukan planet-planet baru. (foto: dok. NASA)

Bagikan:

JAKARTA - Para ilmuwan percaya bahwa Galaksi Bima Sakti adalah rumah bagi miliaran planet. Dalam pencarian tak berujung untuk mengungkap semuanya, lebih dari 300 penemuan baru yang baru saja ditambahkan ke daftar resmi NASA.

Tata Surya ini memiliki diameter sekitar 287,46 miliar kilometer dan merupakan rumah bagi delapan planet (termasuk Bumi). Kedengarannya seperti banyak, tetapi Tata Surya kita adalah titik yang sangat kecil dibandingkan dengan keseluruhan alam semesta - dan bahkan dibandingkan dengan Bima Sakti.

Diperkirakan bahwa Bima Sakti (galaksi rumah kita) adalah rumah bagi 100 ribu juta bintang dan setidaknya 100 miliar planet. Dari sana, Bima Sakti hanyalah satu galaksi di tengah lautan ratusan miliar galaksi di alam semesta yang diketahui. Skala semacam ini sangat sulit untuk dipahami, tetapi ini adalah sesuatu yang terus-menerus dicoba oleh para ilmuwan dan astronom untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik.

Itulah yang membuat pengumuman terbaru dari NASA ini begitu menarik. Hingga saat ini, NASA telah menemukan 4.569 planet di luar Tata Surya kita tetapi di dalam Bima Sakti (juga dikenal sebagai 'eksoplanet').

Pada 22 November, NASA mengkonfirmasi bahwa mereka baru saja menambahkan 301 exoplanet baru ke daftar itu sekaligus. Ini adalah pencapaian yang kedengarannya tidak mungkin, tetapi berhasil berkat teknologi jaringan saraf canggih langsung dari fiksi ilmiah.

Para ilmuwan telah mengembangkan beberapa metode untuk menemukan exoplanet, salah satunya berkisar mempelajari bintang. Jika bintang sedikit meredup saat diamati, ada kemungkinan karena ada planet yang mengorbitnya. Ini adalah metode yang terbukti untuk menentukan ukuran dan orbit planet potensial, tetapi jumlah bintang yang mungkin dipelajari terlalu banyak untuk ditangani oleh manusia sendiri. Di situlah program 'ExoMiner' NASA berperan.

ExoMiner adalah jaringan saraf dalam yang dibuat oleh NASA untuk melihat data exoplanet potensial dan menentukan apakah itu positif nyata atau palsu. ExoMiner dilatih menggunakan metode penemuan yang telah terbukti dan "properti yang digunakan para ahli manusia untuk mengkonfirmasi exoplanet baru."

Dibutuhkan informasi ini, menjadi lebih pintar dengan meninjau exoplanet yang telah dikonfirmasi sebelumnya, dan menggunakan semua informasi itu untuk mengidentifikasi exoplanet baru dengan kecepatan yang tidak dapat ditandingi oleh satu manusia pun.

Menggunakan ExoMiner bersama orang-orang yang "profesional dalam menyisir data dan menguraikan apa yang ada dan bukan planet," NASA mampu menghasilkan 300+ penemuan seolah-olah itu bukan apa-apa.

Semua 301 exoplanet yang dikonfirmasi oleh ExoMiner pertama kali ditemukan oleh Keppler dan misi tindak lanjut K2-nya. Semua planet dipromosikan menjadi 'status kandidat', tetapi sampai ExoMiner muncul, NASA tidak memiliki sumber daya untuk mengonfirmasi apakah mereka memang planet atau tidak.

Ini menarik karena beberapa alasan. Dalam kasus penemuan terbaru ini, memastikan 301 planet baru dalam satu gerakan adalah pencapaian besar. Ini mungkin penyok kecil dalam mengungkap miliaran planet yang diyakini ada di galaksi kita, tetapi ini adalah langkah maju yang lebih besar daripada yang pernah dilakukan NASA sebelumnya.

Itu juga yang membuat masa depan ExoMiner begitu mendebarkan. Dengan dikonfirmasinya 301 planet ini, NASA dapat melatih ExoMiner untuk mengerjakan misi penemuan lainnya. Setelah menemukan planet dengan data Kepler, rencana selanjutnya adalah melatih ExoMiner untuk bekerja dengan TESS (The Transiting Exoplanet Survey Satellite) dan mengkonfirmasi exoplanet potensial yang ditemukannya.

Dengan setiap planet baru memberi para ilmuwan pemahaman yang lebih baik tentang galaksi tempat kita tinggal, kemungkinan ExoMiner cukup mengejutkan..