Panen Bersama Budidaya Padi Varietas Unggul, ID FOOD Dukung Penguatan Cadangan Beras Pemerintah
Foto: Dok. ID FOOD

Bagikan:

JAKARTA - Sebagai upaya mendukung pasokan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) Holding BUMN Pangan ID FOOD bersama Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), melakukan panen bersama Dem Area Pembudidayaan Benih unggul.

Direktur Utama ID FOOD Frans Marganda Tambunan, di Jakarta Sabtu 21 Oktober mengatakan, panen dilakukan di lokasi lahan pertanian anak perusahaan ID FOOD, PT Sang Hyang Seri, di Sukamandi, Subang.

“Hari ini ID FOOD bersama, NFA, dan BRIN telah melakukan panen bersama hasil budidaya benih unggul sejumlah varietas. Pengembangan yang dilakukan di lahan Holding BUMN Pangan ini sebagai bentuk dukungan kami terhadap pengembangan sistem pertanian yang efisien, presisi, serta bernilai tambah,” ujarnya.

Menurut Frans, pasca pelaksanaan panen, seluruh tim baik dari ID FOOD, NFA, dan BRIN akan melakukan evaluasi baik terkait produktivitas maupun efisiensi model bisnis. Langkah ini sejalan dengan tujuan dari kolaborasi pengembangan, yaitu untuk mewujudkan close loop pertanian yang dapat meningkatkan produktivitas beras nasional untuk memenuhi pasokan CBP.

“Saat ini panen tengah berjalan di lahan Dem Area. Hasil hasil dari panen akan diserap oleh Perum BULOG untuk menambah stok CBP. Diharapkan, dari sejumlah model pengembangan yang dilakukan akan didapatkan cetak biru untuk diterapkan dalam skala yang lebih luas. Sehingga dapat mendukung pasokan CBP yang dikelola BULOG secara berkelanjutan,” terangnya.

Dem Area tersebut memiliki luas total 47,25 ha dan terbagi kedalam 3 blok, yaitu Blok S 20 menerapkan varietas Mantap dan Inpari 48 seluas 16,15 ha dengan pengaplikasian teknologi BRIN, Blok S18 menerapkan varietas Mantap seluas 16,10 dengan teknologi dari PT Biota, dan Blok S17 menerapkan varietas MSP 65 seluas 15 ha dengan teknologi MSP 65.

Sementara itu, Direktur Utama PT Sang Hyang Seri Adhi Cahyono Nugroho mengatakan, kolaborasi pengembangan varietas unggul di Dem Area Sukamandi dapat menciptakan area pertanian efisien dan produktif dengan model budidaya terbaik.

“Dem area ini momentum transfer knowledge untuk mendapat pengetahuan teknologi budidaya yang dapat meningkatkan produktivitas hasil panen dan mendukung pemenuhan stok pangan nasional,” jelasnya.

Kepala NFA sekaligus Plt. Menteri Pertanian Arief Prasetyo Adi mengatakan, kolaborasi ini merupakan contoh dari model ekosistem beras yang terintegrasi dari hulu ke hilir. “Ini akan menginspirasi semangat kita untuk terus memperkuat pasokan CBP di Perum Bulog, sehingga ketergantungan terhadap impor beras dapat mulai teratasi,” ungkapnya.

Menurut Arief, panen ini merupakan kolaborasi bersama dengan banyak pihak. Ia mengatakan, terobosan seperti ini penting diimplementasikan secara masif, karena dapat menyokong adanya stabilitas ketersediaan stok dan harga beras, terlebih dalam antisipasi dampak fenomena El Nino. Sinergitas ini perlu dikuatkan lagi dengan mengoptimalkan peran Kementerian Pertanian yang memang fokus pada peningkatan produksi pangan nasional.

Panen bersama ini dihadiri oleh Kepala BRIN Laksana Tri Handoko, Perwakilan DPR RI, Komisaris ID FOOD, serta Bupati Subang.