Universitas Cambridge Hentikan Kesepakatan 400 Juta Poundsterling dengan UEA Terkait Spyware Pegasus
Ilustrasi Universitas Cambridge. (Wikimedia Commons/Andrew Dunn)

Bagikan:

JAKARTA - Universitas Cambridge telah memutuskan pembicaraan dengan Uni Emirat Arab mengenai rekor kolaborasi 400 juta poundsterling, setelah klaim tentang penggunaan perangkat lunak peretasan Pegasus yang kontroversial oleh negara Teluk, kata wakil rektor universitas.

Kesepakatan yang sempat dipuji pada Juli lalu sebagai kemitraan strategis potensial, membantu memecahkan beberapa tantangan terbesar yang dihadapi planet kita, akan mencakup sumbangan terbesar dari jenisnya dalam sejarah universitas, yang mencakup satu dekade dan melibatkan langsung investasi dari UEA lebih dari 310 juta poundsterling.

Tetapi Stephen Toope, wakil rektor Cambridge mengatakan dalam sebuah wawancara, tidak ada pertemuan atau percakapan dengan UEA yang sekarang terjadi setelah pengungkapan terkait Pegasus, perangkat lunak yang dapat meretas dan diam-diam mengambil kendali ponsel.

Seorang juru bicara universitas mengatakan telah mendekati UEA dan kemitraan lainnya "dengan pikiran terbuka" dan "ini selalu merupakan penilaian yang sangat seimbang|, menambahkan: "Kami akan melakukan refleksi selama beberapa bulan ke depan sebelum mengevaluasi lebih lanjut opsi jangka panjang kami dengan mitra kami dan komunitas universitas," mengutip The Guardian 14 Oktober.

Proyek Pegasus The Guardian mengungkapkan kebocoran lebih dari 50.000 nomor telepon, yang diyakini terkait dengan orang-orang yang berkepentingan dengan klien NSO Group, perusahaan Israel di belakang Pegasus. Pemerintah utama yang bertanggung jawab untuk memilih ratusan nomor Inggris tampaknya adalah UEA, menurut temuan Guardian.

"Ada pengungkapan lebih lanjut tentang Pegasus yang benar-benar membuat kami memutuskan, ini bukan waktu yang tepat untuk mengejar rencana ambisius semacam ini dengan UEA," jelas Toope kepada surat kabar mahasiswa Varsity.

cambridge university
Ilustrasi Universitas Cambridge. (Sumber: Wikimedia Commons)

Ditanya apakah dia akan mempertimbangkan untuk mengejar kesepakatan di masa depan, Toope berkata, "Tidak ada yang akan terburu-buru dalam hal ini. Tidak akan ada pengaturan rahasia yang dibuat. Saya pikir kita harus melakukan diskusi yang kuat di beberapa titik di masa depan. Atau kami mungkin memutuskan bahwa itu tidak layak untuk dinaikkan lagi. Sejujurnya saya tidak tahu."

Toope mengatakan, dia belum bertemu pangeran yang berkuasa di Uni Emirat Arab dan tidak mengadakan pertemuan dengan siapa pun dari negara itu. “Ada hubungan yang ada di universitas pada tingkat akademik departemen dan individu, tetapi tidak ada pembicaraan tentang proyek besar," tukasnya.

"Kami menyadari risiko dalam berurusan dengan banyak negara di seluruh dunia, tetapi kami pikir itu layak untuk dibicarakan," lanjutnya.

Berita tentang potensi kolaborasi, dengan dokumen yang dilihat oleh Guardian yang merinci "pencitraan bersama UEA dan Universitas Cambridge" dan lembaga baru yang berbasis di negara Teluk, menyebabkan protes atas prospek hubungan keuangan dengan monarki yang terkenal, karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia, beberapa lembaga demokrasi dan permusuhan terhadap hak-hak perempuan serta orang-orang LGBTQ+.

Pembicaraan tentang kemitraan didukung oleh badan internal universitas, meskipun ada kekhawatiran. Tetapi, pernyataan Toope menunjukkan dugaan penggunaan perangkat lunak peretasan kontroversial oleh UEA yang bertanggung jawab untuk mengakhiri pembicaraan.

Pada Bulan Juli, tak lama setelah kemitraan Cambridge-UEA diumumkan, Proyek Pegasus mengungkapkan lebih dari 400 nomor ponsel Inggris muncul dalam daftar nomor bocor yang diidentifikasi oleh klien pemerintah NSO antara 2017 dan 2019. UEA diidentifikasi sebagai salah satu 40 negara yang memiliki akses ke Pegasus, dan negara utama yang terkait dengan nomor Inggris.

Proyek Cambridge-UEA akan memasukkan lembaga inovasi bersama dan rencana untuk meningkatkan dan memperbaiki sistem pendidikan emirat, serta bekerja pada perubahan iklim dan transisi energi. "Apakah hal-hal itu cukup penting untuk dipikirkan, bahwa kita mungkin dapat mengurangi risikonya? Jawabannya: saya tidak tahu terus terang," terang Toope yang akan mundur akhir tahun ini.

Dubai, kota emirat yang diperintah oleh Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum, juga diyakini sebagai klien NSO. Ponsel putri Sheikh Mohammed, Putri Latifa dan mantan istrinya Putri Haya, yang melarikan diri dari negara itu dan datang ke Inggris pada 2019, keduanya muncul dalam data.

Pekan lalu seorang hakim pengadilan tinggi memutuskan Sheikh Mohammed meretas telepon Putri Haya menggunakan spyware Pegasus, dalam penyalahgunaan kekuasaan dan kepercayaan yang melanggar hukum.

Dubai tidak menanggapi permintaan Guardian untuk mengomentari Proyek Pegasus pada saat itu. Sheikh Mohammed tidak menanggapi, meskipun dipahami bahwa dia menyangkal mencoba meretas telepon Latifa atau teman-teman atau rekan-rekannya, atau memerintahkan orang lain untuk melakukannya.

Dalam beberapa pernyataan NSO mengatakan, fakta bahwa nomor yang muncul di daftar bocor sama sekali tidak menunjukkan, apakah nomor tersebut ditargetkan untuk pengawasan menggunakan Pegasus. "Daftar tersebut bukan daftar target atau target potensial Pegasus,” kata perusahaan itu. "Angka-angka dalam daftar tidak terkait dengan NSO Group dengan cara apa pun."