Tambah 319 Ribu Orang, Total 58,5 Juta Warga Indonesia Disuntik Vaksin Booster
ILUSTRASI ANTARA

Bagikan:

JAKARTA - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 melaporkan total 58.537.731 orang sudah menerima dosis penguat (booster) dari vaksin COVID-19 setelah bertambah 319.300 orang.

Dilansir ANTARA, Sabtu, 13 Agustus, penambahan juga terjadi pada dosis kedua (lengkap). Sebanyak 170.485.151 orang sudah mendapatkannya, setelah bertambah 52.505 dari hari sebelumnya.

Kemudian penerima dosis pertama ikut bertambah 57.419 orang. Dengan demikian, jumlah total penerimanya sudah mencapai 202.949.315 orang.

Satgas menyebutkan 208.265.720 orang warga Indonesia ditargetkan menjadi penerima vaksin COVID-19 yang dapat membentuk anti bodi dan meminimalisir penularan virus tersebut.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Mohammad Syahril mengatakan anti bodi yang sudah dimiliki masyarakat bukan berarti melindungi diri dari penularan.

Pencegahan dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes) berupa memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak termasuk mendapatkan vaksin COVID-19, masih tetap harus dilakukan.

Kemenkes meminta agar pihak yang belum melengkapi dosis vaksin COVID-19 sampai dengan booster untuk segera pergi ke fasilitas kesehatan terdekat agar penularan dapat ditekan.

"Harus tetap prokes, dan perlu diingat penduduk dengan dosis vaksin bertambah memiliki kadar antibodi lebih tinggi dibanding penduduk dengan vaksin dosis tetap," katanya.