Subvarian Omicron Menggeliat di China: Tibet Gelar Pengujian COVID-19 Massal, Muncul Klaster Baru di Hainan dan Xinjiang, Jutaan Penduduk Dikunci
Ilustrasi tes COVID-19 di China. (Wikimedia Commons/Leiem)

Bagikan:

JAKARTA - Sejumlah kota di Tibet menjalankan pengujian COVID-19 massal pada Hari Selasa, termasuk dua kota terbesar di wilayah otonomi China, untuk memerangi gejolak yang jarang terjadi, sementara kelompok tumbuh di Hainan tropis dan di Xinjiang di barat China.

Subvarian dari Omicron yang sangat mudah menular menantang strategi China untuk memblokir penyebaran setiap cluster yang baru lahir dengan cepat. Daerah yang telah melihat kasus yang relatif sedikit selama lebih dari dua tahun, sekarang memerangi wabah, meningkatkan risiko pembatasan ketat yang terus-menerus karena ekonomi melemah.

China Daratan melaporkan 828 kasus baru yang ditularkan di dalam negeri untuk 8 Agustus, data resmi menunjukkan pada Hari Selasa. Lebih dari 70 persen dari kasus tersebut ditemukan di Hainan, salah satu tujuan wisata paling populer di negara itu, serta Xinjiang, sementara sisanya dilaporkan di lebih dari selusin provinsi dan wilayah.

Di Hainan, jutaan penduduk berada di bawah penguncian di beberapa kota besar dan kecil, hanya diizinkan keluar untuk alasan yang diperlukan seperti tes COVID, belanja bahan makanan, dan peran pekerjaan penting. Sekitar 178.000 turis juga terdampar di provinsi pulau selatan, menurut laporan media pemerintah.

Otoritas provinsi harus mengadopsi semua langkah untuk mencapai "COVID nol di tingkat komunitas" pada Hari Jumat, di mana tidak ada kasus baru yang muncul di komunitas di luar area karantina, kata Pemerintah Hainan dalam sebuah pernyataan pada Senin malam.

Keberhasilan Hainan dalam menahan kelompok yang lebih kecil pada Bulan April dan Juli telah menghasilkan kepuasan di antara pejabat dan penduduk, kata seorang pejabat kesehatan provinsi.

"Kami masih memiliki banyak kekurangan dan kelemahan dalam penyelidikan, pengujian dan pengobatan epidemiologis COVID," terang Zhou Changqiang, kepala komisi kesehatan Hainan, kepada televisi pemerintah dalam sebuah program yang ditayangkan Senin malam, melansir Reuters 9 Agustus.

Di Tibet, yang sebelumnya hanya menemukan satu infeksi COVID bergejala dalam lebih dari 900 hari, pihak berwenang setempat melaporkan satu pasien lokal dengan gejala yang dikonfirmasi dan 21 infeksi tanpa gejala pada 8 Agustus.

Sementara Lhasa, ibu kota provinsi dan kota terbesar di Tibet, telah menangguhkan acara-acara besar dan menutup berbagai tempat hiburan dan keagamaan.

Kota terbesar kedua di Tibet, Shigatse, telah memasuki tiga hari pembatasan di mana orang dilarang masuk atau keluar, dengan banyak bisnis ditangguhkan. Baik Lhasa maupun Shigatse menjalankan putaran baru pengujian massal, dan putaran kedua akan dimulai pada Rabu, kata televisi pemerintah pada Selasa.

Adapun di Prefektur Ngari Tibet, tiga kota telah memulai tiga putaran pengujian massal, sementara kota-kota lainnya berada di putaran pertama, kata televisi pemerintah.

Diketahui, China daratan telah mencatat kumulatif 231.665 kasus dengan gejala pada 8 Agustus, termasuk pasien lokal dan mereka yang datang dari luar daratan.

Sementara, tidak ada kematian baru yang dilaporkan pada 8 Agustus, menjaga kematian negara di 5.226.

Kabar gembiranya, ibu kota China, Beijing, bersama dengan pusat keuangan Shanghai dan pusat teknologi selatan Shenzhen melaporkan nol kasus lokal baru.