Ilmuwan Pantau Subvarian Omicron BA.2 yang Tampak Lebih Menular, Ini Penjelasan Kenapa Disebut Varian Siluman
Ilustrasi. (Wikimedia Commons/Mos.ru/Пресс-служба Мэра и Правительства Москвы/Максим Мишин)

Bagikan:

JAKARTA - Subvarian Omicron BA.2 dari varian Omicron virus Corona tampaknya lebih menulahr daripada sub-garis keturunan BA.1 yang lebih umum, menurut Menteri Kesehatan Denmark, di mana subvarian ini menjadi dominan.

"Tidak ada bukti bahwa varian BA.2 menyebabkan lebih banyak penyakit, tetapi pasti lebih menular," terang Menteri Kesehatan Denmark Magnus Heunicke dalam konferensi pers, mengutip Reuters 27 Januari.

Garis keturunan BA.1 saat ini menyumbang 98 persen dari semua kasus secara global. Tetapi di Denmark, subvarian BA.2, yang menjadi strain dominan pada minggu kedua Januari.

Perhitungan awal menunjukkan BA.2 bisa menjadi 1,5 kali lebih menular daripada BA.1, otoritas penyakit menular teratas Denmark, Statens Serum Institut (SSI), mengatakan dalam sebuah catatan pada Hari Rabu.

Namun, analisis awal oleh lembaga tersebut menunjukkan tidak ada perbedaan risiko rawat inap untuk BA.2 dibandingkan dengan BA.1.

"Ada beberapa indikasi bahwa itu lebih menular, terutama untuk yang tidak divaksinasi, tetapi itu juga dapat menginfeksi orang yang telah divaksinasi ke tingkat yang lebih besar," terang direktur teknis SSI Tyra Grove Krause pada briefing.

Ini bisa berarti puncak epidemi Denmark akan memperpanjang sedikit lebih jauh ke Februari dari perkiraan sebelumnya, kata Krause.

covid-19
Ilustrasi. (Wikimedia Commons/dronepicr)

Selain di Denmark, kasus BA.2 juga telah terdaftar di Inggris, Swedia dan Norwegia, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah. Badan Keamanan Kesehatan Inggris telah menetapkan BA.2 sebagai varian yang sedang diselidiki, dengan mengatakan itu bisa memiliki keuntungan pertumbuhan.

Sebelumnya, mengutip News Medical, varian Omicron virus corona memiliki sekitar 60 mutasi, diperkirakan bahwa garis keturunan saudara perempuannya mungkin memiliki 85 mutasi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan pada akhir pekan, garis keturunan ini berbeda dari strain Omicron asli dengan beberapa mutasi, termasuk protein lonjakan, protein SARS-CoV-2 yang memediasi masuknya sel inang. Varian ini juga disebut "varian siluman" karena mutasi yang menjadikannya 'tidak terlihat' sebagai Omicron untuk pengujian PCR.

Subvarian BA.1 dan BA.2 berjarak sekitar 20 mutasi. Menariknya, kedua sub-garis keturunan Omicron adalah clade bersaudara yang berpisah satu sama lain beberapa bulan yang lalu, dan tidak berasal dari satu sama lain. Keduanya membawa mutasi yang kira-kira sebanding dengan strain leluhur SARS-CoV-2, menurut Profesor Francois Balloux, direktur Institut Genetika UCL.

Diketahui, subvarian BA.2 telah menyebar ke lebih dari 40 negara, termasuk AS, Inggris, India, Denmark, Australia dan Norwegia. Yang terakhir, saat ini menyumbang setengah dari kasus Omicron. Saat ini tidak diketahui mengapa BA.2 mendominasi begitu cepat di Norwegia.

Laporan saat ini menyamakan gejala garis keturunan baru dengan jenis asli Omicron, seperti sakit tenggorokan, sakit kepala, hingga mual. Dipercaya bahwa tidak ada perbedaan dalam tingkat keparahan penyakit, dengan beberapa bahkan menyarankan gejalanya lebih ringan.

Para ilmuwan saat ini memahami, infeksi Omicron sebelumnya memberikan perlindungan terhadap BA.2 dan mengharapkan vaksin yang telah dikembangkan menjadi efektif terhadap subvarian Omicron. Meskipun demikian, WHO telah membuat rekomendasi bahwa memahami karakteristik lolosnya kekebalan dari BA.2 adalah prioritas utama.

ilustrasi penelitian
Ilustrasi. ([email protected])

Adapun mengutip ABC News, WHO menyatakan BA.2 bukan "varian yang menjadi perhatian," yang berarti belum ada bukti saat ini yang menunjukkan bahwa subvarian baru ini akan memperburuk penularan COVID-19, keparahan penyakit, atau kemanjuran vaksin dan upaya kesehatan masyarakat seperti penggunaan masker dan jarak sosial.

Untuk diketahui, jumlah BA.2 di seluruh dunia meningkat, dengan setidaknya 40 negara melaporkan kasus ke database pelacakan varian global, tetapi subvarian telah menyebar dengan cepat di Denmark dan Inggris, dengan hampir setengah dari kasus baru-baru ini di Denmark dikaitkan dengan BA.2.

"Ini adalah sifat alami virus untuk berevolusi dan bermutasi, jadi diharapkan kita akan terus melihat varian baru muncul saat pandemi berlangsung," kata Dr. Meera Chand, direktur insiden COVID-19 di Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Meskipun disebut varian omicron "siluman", subvarian baru, "benar-benar dapat dideteksi melalui mekanisme pengawasan tradisional baik melalui pengujian cepat atau PCR," ujar Dr. John Brownstein dari Harvard Medical School.

Tes COVID-19 konvensional dapat menunjukkan hasil positif atau negatif, tetapi tidak dapat menentukan varian tertentu. Untuk itu, para ilmuwan perlu melakukan sekuensing genetik tambahan. Mudahnya, varian omicron memiliki ciri genetik tertentu yang memungkinkan para ilmuwan dengan cepat dan mudah menentukan apakah sampel tersebut omicron atau tidak.

Subvarian BA.2 baru tidak memiliki fitur itu, yang berarti para ilmuwan tidak dapat lagi menggunakan jalan pintas ini, meskipun mereka masih dapat mengidentifikasi subvarian menggunakan teknologi pengurutan genetik. Karena itu, subvarian BA.2 terkadang disebut sebagai varian "siluman". Tetapi untuk masyarakat umum, tes COVID-19 konvensional masih akan berfungsi untuk mendeteksi subvarian baru.

"BA.2 penting dari perspektif kesehatan masyarakat, tetapi itu tidak berubah secara mendasar saat ini, bagaimana kita memikirkan dampaknya pada populasi," papar Brownstein.

"Lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk memahami tingkat keparahan, infeksi terobosan, dan imunisasi sebelum Anda dapat membuat pernyataan tentang relevansi klinis."

"Meskipun penting untuk dipahami bahwa dalam keluarga omicron, ada sub-garis keturunan yang berpotensi lebih menular, itu tidak selalu menyebabkan kepanikan," pungkasnya Brownstein.