Ada Varian Omicron, Starbucks Wajibkan Karyawannya Untuk Divaksinasi COVID-19 atau Mengikuti Tes Mingguan
Ilustrasi gerai Starbucks. (Wikimedia Commons/David Howard)

Bagikan:

JAKARTA - Starbucks mengharuskan karyawannya di Amerika Serikat (AS) untuk divaksinasi terhadap COVID-19 atau mengikuti pengujian rutin, salah satu rantai restoran besar pertama yang mengambil langkah di depan mandat vaksinasi federal yang potensial untuk pengusaha besar.

Starbucks mengatakan Senin pekan ini, pekerja di kafe, kantor dan pabriknya di AS harus divaksinasi sebelum 9 Februari atau dites setiap minggu. Pekerja yang memilih tes harus melakukannya dengan apoteker atau dokter, bukan melakukannya di rumah dengan menanggung sendiri semua biaya untuk tes tersebut.

Pekerja AS harus mengungkapkan status vaksinasi mereka sebelum 10 Januari, kata Starbucks. Sebelumnya, perusahaan mengizinkan barista untuk melaporkan status vaksinasi mereka secara sukarela.

Chief Operating Officer (COO) Starbucks John Culver menulis dalam sebuah pesan kepada karyawan minggu lalu, dia memahami para pekerja memiliki berbagai pandangan tentang vaksinasi. Tapi, Culver mengatakan Starbucks sangat mendorong semua pekerja untuk divaksinasi, terutama karena varian Omicron menyebar.

"Tanggung jawab saya, dan tanggung jawab setiap pemimpin, adalah melakukan apa pun yang kami bisa untuk membantu Anda tetap aman dan menciptakan lingkungan kerja yang paling aman," tulisnya, mengutip The Wall Street Journal 3 Januari.

Bulan lalu, pengadilan banding federal mengembalikan aturan administrasi Pemerintahan Presiden Joe Biden, yang mengharuskan bisnis dengan 100 atau lebih karyawan untuk memastikan mereka sudah divaksinasi atau diuji COVID-19 setiap minggu.

starbucks
Ilustrasi Starbucks. (Wikimedia Commons/Denis Denisov)

Mahkamah Agung mengatakan akan mendengarkan argumen lisan awal bulan ini, tentang banding darurat yang diajukan oleh kelompok pengusaha dan pejabat Republik yang mencoba menghentikan persyaratan.

Sebelumnya, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada Bulan Desember akan memberi pihak yang mempekerjakan karyawan hingga 9 Februari, untuk mematuhi persyaratan pengujian aturan, perpanjangan dari tenggat waktu semula 4 Januari.

Starbucks adalah salah satu grup restoran besar AS pertama yang mengatakan akan mematuhi mandat dan menguraikan pendekatan. Banyak restoran berjuang untuk mempekerjakan dan mempertahankan pekerja, dan pemilik mengatakan mereka takut mandat akan menakut-nakuti calon karyawan. Restoran-restoran juga berjuang untuk menyediakan staf penuh di toko mereka, karena varian Omicron menyebabkan lebih banyak kasus di antara karyawan.

Minggu lalu, dalam pesan terpisah ke toko-tokonya di AS Starbucks mengatakan mereka mengalami lebih banyak kasus paparan COVID-19, kasus dan isolasi diri di antara tenaga kerjanya.

Sementara, perusahaan mengatakan akan memperpanjang bonus rujukan, yang dibayarkan kepada barista karena merekomendasikan pekerja per jam, menjadi 200 dolar AS dari 50 dolar AS hingga 3 April.

Pada Hari Senin, Starbucks juga mengatakan akan memperpendek periode isolasi untuk pekerja dengan kasus COVID-19 menjadi 5 hari dari 10 hari, setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merevisi praktik karantina yang direkomendasikan, yang ditetapkan pekan lalu.

Culver mengatakan kepada karyawan dalam pesannya, perusahaan mengeksplorasi banyak pilihan, termasuk bereksperimen dengan pengujian Covid-19 di satu pasar, sebelum datang dengan rencananya yang memerlukan vaksinasi atau pengujian berkelanjutan.
"Starbucks akan mengadakan sesi dengan karyawan untuk membahas persyaratan dalam beberapa minggu mendatang. Tidak ada opsi 'sempurna' dan setiap skenario memiliki kerumitannya sendiri," tulisnya.

Untuk diketahui, Starbucks memiliki sekitar 220.000 karyawan di AS yang harus mengungkapkan status vaksinasinya. Sebuah sumber perusahaan mengatakan kepada Reuters seperti dikutip 7 Januari, Starbucks saat ini tidak mengalami penutupan luas gerainya sebagai akibat dari varian Omicron, tidak seperti pada paruh pertama tahun 2020, ketika pandemi memaksa untuk sementara menutup setidaknya setengah dari gerainya di AS dan mengkonversi sisanya, hanya untuk drive-thru dan pesan bawa pulang.