Uni Eropa Siapkan Pengembangan Baru Jaringan Kereta Cepat Benua Biru
Ilustrasi kereta cepat Eropa. (Wikimedia Commons/kitmasterbloke)

Bagikan:

JAKARTA - Kereta yang lebih cepat, tiket yang lebih sederhana, dan dukungan untuk perjalanan internasional dapat menjadi agenda untuk jaringan kereta Eropa, di bawah proposal Komisi Eropa yang baru.

Jaringan Transportasi Trans-Eropa (TEN-T) yang direncanakan akan melihat koneksi rel kecepatan tinggi baru yang dibangun pada tahun 2040, memangkas waktu perjalanan dalam perjalanan, termasuk Budapest ke Bucharest, Vigo ke Porto dan Hamburg ke Kopenhagen.

Rute inti di jaringan TEN-T akan memiliki kecepatan minimum 160 km/jam untuk kereta penumpang dan 100 km/jam untuk barang, kata rencana aksi Komisi untuk meningkatkan kereta api jarak jauh.

Komisi Eropa juga menjanjikan "tindakan tegas" untuk menyederhanakan proses pemesanan perjalanan kereta api lintas batas, untuk membuat tiket "lebih mudah ditemukan dan dipesan, dan harganya lebih menarik," katanya.

"Proposal hari ini mengatur mobilitas Eropa di jalur untuk masa depan yang berkelanjutan, koneksi kereta api Eropa yang lebih cepat dengan tiket yang mudah ditemukan dan hak penumpang yang lebih baik, dukungan untuk kota-kota untuk meningkatkan dan meningkatkan transportasi umum dan infrastruktur untuk berjalan dan bersepeda, dan membuat yang terbaik mungkin. penggunaan solusi untuk mengemudi yang cerdas dan efisien," terang Frans Timmermans, wakil presiden Komisi untuk Kesepakatan Hijau Eropa, mengutip Euronews 15 Desember.

Dalam pengumuman rencana jaringan TEN-T, Komisi mengakui kemajuan dalam meningkatkan pangsa perjalanan penumpang kereta api di Eropa masih lambat hingga saat ini.

kereta cepat eropa
Ilustrasi kereta cepat Eropa. (Wikimedia Commons/Lesbardd)

 

Sementara jumlah kilometer penumpang yang ditempuh dengan kereta api Eropa meningkat dari 339,9 miliar pada tahun 2001 menjadi 407,2 miliar pada tahun 2018. Sedangkan pangsa perjalanan kereta api secara keseluruhan hampir tidak bergerak, meningkat dari 6,7 persen menjadi 6,9 persen.

Pada periode yang sama, pangsa perjalanan udara naik dari 6,1 persen menjadi 9,6 persen dari semua perjalanan Eropa menurut kilometer penumpang. Adapun pangsa perjalanan kereta api, yang 81 persen bertenaga listrik di Uni Eropa, harus meningkat jika dunia ingin memenuhi target iklimnya, kata Komisi.

"Kereta api adalah bagian dari solusi, bertanggung jawab atas kurang dari 0,4 persen emisi gas rumah kaca terkait transportasi di Uni Eropa," terang proposal tersebut.

Apa yang akan berubah untuk penumpang? Jika dipraktikkan, "Rencana aksi untuk meningkatkan kereta api penumpang jarak jauh dan lintas batas" Komisi Eropa akan membawa perubahan nyata bagi penumpang dan perusahaan kereta api.

Untuk penumpang, tiket bisa menjadi lebih murah, dengan Komisi Eropa berjanji akan membebaskan mereka dari pajak penjualan.

Ini akan membangun contoh negara anggota Uni Eropa Jerman, yang telah menurunkan PPN pada tiket kereta api jarak jauh dari 19 menjadi 7 persen tahun lalu, ujar Komisi.

kereta cepat eropa
Ilustrasi kereta cepat Eropa. (Wikimedia Commons/Ninostar)

 

Proposal tersebut juga akan menangani bisnis rumit pemesanan perjalanan kereta api lintas batas, yang bertujuan untuk mengubah proses saat ini yang dapat memaksa penumpang untuk memesan tiket terpisah dengan masing-masing operator kereta dalam perjalanan mereka.

Tiket terpisah itu dapat menyebabkan masalah lain yang disoroti dalam rencana Komisi: apa yang terjadi jika seseorang ketinggalan kereta lanjutan?

"Penumpang yang menggabungkan beberapa kereta menjadi satu perjalanan harus yakin, mereka tidak akan terdampar jika salah satu kereta terlambat, terlepas dari apakah tiket dijual sebagai tiket langsung atau sebagai kontrak terpisah," terang rencana aksi itu.

Sementara untuk perusahaan kereta api? Dalam hal membuat perjalanan kereta api internasional menjadi proses yang mulus, menyederhanakan pengalaman penumpang hanyalah setengah dari perjuangan.

Saat kereta api menyeberang ke jaringan kereta api negara tetangga, operatornya membayar biaya akses untuk menutupi penggunaan jalur tersebut. Saat ini, undang-undang UE mengizinkan perusahaan infrastruktur untuk membebankan premi pada biaya akses tersebut, tetapi ini mungkin akan berubah.

Untuk diketahui, pada tahun 2023 Komisi akan memperbarui pedomannya tentang seberapa tinggi biaya akses jalur. Ini juga akan mempromosikan proyek percontohan untuk mengetahui apakah pemotongan biaya tersebut dapat meningkatkan perjalanan kereta api lintas batas.

Peraturan sementara yang memungkinkan negara-negara Uni Eropa untuk mengurangi atau bahkan menghapus biaya akses jalur, yang dibawa sebagai akibat dari pandemi COVID-19, juga dapat diperluas untuk "meningkatkan praktik pengisian saat ini," kata Komisi.