Google Ciptakan <i>Augmented Reality</i> 5 Hewan yang Terancam Punah, Begini Cara Lihatnya
Gambar 3D hewan terancam punah kini tersedia di Google. (foto: google)

Bagikan:

JAKARTA  - Google meningkatkan kesadaran akan spesies yang terancam punah dengan menciptakan augmented reality dari lima hewan. Perusahaan teknologi juga menawarkan hewan AR lain yang dapat dicari dan dilihat pengguna di rumah mereka sendiri.

Ini termasuk hewan yang terlihat di kebun binatang, termasuk harimau, singa, serigala, dan banyak lagi.  Fitur Ini juga mencakup hewan yang lebih eksotis seperti gurita, platipus, dan koala.

Melalui, render AR hewan Swedia bukan pertama kalinya Google menyadarkan spesies yang terancam punah. Pada tahun 2019, Google mengumumkan di blognya pada Hari Spesies Terancam Punah, kemitraan mereka dengan Dana Margasatwa Dunia (WWF) dan Our Planet di Netflix. Bersama dengan mitra ini dan lainnya, Google menciptakan platform Wawasan Margasatwa bagi para konservasionis untuk mengidentifikasi dan menemukan satwa liar dengan lebih cepat.

Perusahaan teknologi lain seperti Apple dan Facebook juga masuk ke game AR. Awal tahun ini, CEO Apple Tim Cook mengatakan bahwa dia bersemangat tentang bagaimana AR, kecerdasan buatan, dan perangkat Apple dapat memengaruhi kesehatan. Phobys juga membuat aplikasi untuk mengurangi rasa takut pada laba-laba, yang juga dikenal sebagai Arachnophobia. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk menempatkan laba-laba versi 3D di kamar mereka di ponsel mereka.

Google mengumumkan pada Rabu, 13 Oktober, rilis versi AR dari lima hewan langka dari Swedia, termasuk rubah kutub, lynx, lumba-lumba pelabuhan, lebah carder lumut dan pelatuk punggung putih, untuk membawa kesadaran kepada spesies yang terancam punah ini.

Tampilan 3D ini merupakan bagian dari kolaborasi dengan Masyarakat Swedia untuk Konservasi Alam. Organisasi memilih spesies ini karena berbagai alasan berdasarkan Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Hanya ada beberapa yang tersisa dari pelatuk punggung putih dan lumba-lumba pelabuhan di Laut Baltik. Karena itu, kedua spesies ini dilabeli sebagai sangat terancam punah.

Penebangan hutan mempengaruhi burung pelatuk dan racun serta polusi suara mempengaruhi lumba-lumba. Rubah Arktik memiliki populasi yang menurun akibat perubahan iklim, sehingga tingkat ancamannya untuk terancam punah makin tinggi. Habitat alami lebah lynx dan moss carder perlu dilindungi, sehingga mereka "dapat terus berkembang biak di alam liar." Tingkat ancaman ini rentan.

Perburuan dan lalu lintas ilegal juga mempengaruhi lynx di habitatnya dan "menurunnya jumlah bunga" merugikan lebah carder. Spesies ini juga hidup di bagian lain dunia "dengan berbagai tingkat ancaman dari tidak ada hingga mendesak."

Cara Melihat Lima Spesies Terancam Punah Dalam 3D

Pengguna dapat dengan mudah melihat salah satu dari lima spesies yang terancam punah dengan mencarinya di Google melalui smartphone. Misalnya, cari rubah Arktik di bilah pencarian. Gulir ke bawah ke ikhtisar hewan. Di sini orang dapat mempelajari lebih lanjut tentang rubah, seperti pola makan, predator, dan karakteristiknya.

Klik "Lihat dalam 3D" untuk melihat spesies yang terancam punah. Kemudian, klik "Lihat di ruang Anda." Arahkan ponsel ke tempat kosong dan perlahan-lahan gerakkan ponsel ke belakang dan ke depan hingga rubah muncul. Pastikan volumenya tinggi untuk mendengar suara binatang. Kemudian, orang tersebut dapat memindahkannya ke mana saja di dalam ruangan. Rubah Arktik kemudian akan melakukan lompatan. Pengguna kemudian dapat mengambil gambar atau video.

Ada 2.249 spesies terancam di Swedia. Google dan SSNC berharap dengan meluncurkan versi AR dari hewan yang terancam punah ini, orang-orang di seluruh dunia akan belajar lebih banyak tentang mereka dan cara membantu.