WhatsApp Tak Akan Ikuti Langkah Apple Terapkan Fitur keselamatan Anak, Ini Alasannya
Fitur keselamatan anak dari Apple mendapatkan perlawanan dari beberapa pihak. (foto: unsplash)

Bagikan:

 

JAKARTA - WhatsApp tidak akan mengadopsi langkah-langkah Apple  menciptakan fitur Keselamatan untuk Anak. Fitur ini dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran gambar pelecehan anak.

Dalam utas Twitter, kepala WhatsApp Will Cathcart menjelaskan keyakinannya bahwa Apple "telah membangun perangkat lunak yang dapat memindai semua foto pribadi di ponsel Anda," dan mengatakan bahwa Apple telah mengambil jalan yang salah dalam mencoba meningkatkan responsnya terhadap materi pelecehan seksual anak, atau CSAM .

Rencana Apple, yang diumumkan pada Kamis, 5 Agustus, melibatkan pengambilan hash gambar yang diunggah ke iCloud dan membandingkannya dengan database yang berisi hash gambar CSAM yang diketahui.

Menurut Apple, ini memungkinkannya untuk menyimpan data pengguna terenkripsi dan menjalankan analisis di perangkat sambil tetap mengizinkannya untuk melaporkan pengguna ke pihak berwenang jika mereka ditemukan membagikan gambar pelecehan anak.

Cabang lain dari strategi Keamanan Anak Apple melibatkan peringatan opsional kepada orang tua jika anak mereka di bawah 13 tahun mengirim atau melihat foto yang berisi konten seksual eksplisit. Sebuah memo internal di Apple mengakui bahwa orang akan "khawatir tentang implikasi" dari sistem tersebut.

Cathcart menyebut pendekatan Apple "sangat memprihatinkan", dengan mengatakan bahwa itu akan memungkinkan pemerintah dengan gagasan berbeda tentang jenis gambar apa dan yang tidak dapat diterima untuk meminta Apple menambahkan gambar non-CSAM ke database yang membandingkan gambar.

Cathcart mengatakan sistem WhatsApp untuk memerangi eksploitasi anak, yang sebagian memanfaatkan laporan pengguna, mempertahankan enkripsi seperti milik Apple dan telah menyebabkan perusahaan melaporkan lebih dari 400.000 kasus ke National Center for Missing and Exploited Children pada tahun 2020. Apple juga bekerja sama dengan Center for upaya deteksi CSAM.

Pemilik WhatsApp, Facebook, memiliki alasan untuk menerkam Apple karena masalah privasi. Perubahan Apple tentang cara kerja pelacakan iklan di iOS 14.5 memulai pertengkaran antara kedua perusahaan. Facebook mengkritik perubahan privasi Apple sebagai hal yang berbahaya bagi usaha kecil. Apple membalas, mengatakan bahwa perubahan itu "hanya mengharuskan" agar pengguna diberi pilihan apakah akan dilacak.

Bukan hanya WhatsApp yang mengkritik langkah-langkah Keamanan Anak baru Apple. Daftar orang dan organisasi yang menyampaikan kekhawatiran termasuk Edward Snowden, Electronic Frontier Foundation, profesor, dan banyak lagi.

Matthew Green, seorang profesor di Universitas Johns Hopkins, mendorong kembali fitur tersebut sebelum diumumkan secara publik. Dia men-tweet tentang rencana Apple dan tentang bagaimana sistem hashing dapat disalahgunakan oleh pemerintah dan aktor jahat.

EFF merilis pernyataan yang mengecam rencana Apple, kurang lebih menyebutnya sebagai "pintu belakang yang didokumentasikan secara menyeluruh, dipikirkan dengan cermat, dan cakupannya sempit." Siaran pers EFF menjelaskan secara rinci tentang bagaimana mereka percaya langkah-langkah Keamanan Anak Apple dapat disalahgunakan oleh pemerintah dan bagaimana mereka mengurangi privasi pengguna.

Kendra Albert, seorang instruktur di Klinik Cyberlaw Harvard, memiliki utas tentang potensi bahaya bagi anak-anak queer dan kurangnya kejelasan awal Apple seputar rentang usia untuk fitur pemberitahuan orang tua.

Edward Snowden me-retweet artikel Financial Times tentang sistem tersebut, memberikan karakterisasinya sendiri tentang apa yang dilakukan Apple.

Politisi Brianna Wu menyebut sistem itu "ide terburuk dalam Sejarah Apple."

Penulis Matt Blaze juga men-tweet tentang kekhawatiran bahwa teknologi dapat disalahgunakan oleh pemerintah yang melampaui batas, mencoba mencegah konten selain CSAM.

CEO Epic Tim Sweeney juga mengkritik Apple, mengatakan bahwa perusahaan "menyedot data semua orang ke iCloud secara default." Dia juga berjanji untuk berbagi lebih banyak pemikiran secara khusus tentang sistem Keamanan Anak Apple.

Namun, tidak setiap reaksi bersifat kritis. Ashton Kutcher, yang telah melakukan pekerjaan advokasi untuk mengakhiri perdagangan seks anak sejak 2011,  menyebut pekerjaan Apple sebagai "langkah maju yang besar" untuk upaya menghilangkan CSAM.