Banyak Konten Seksual, Google Larang  Aplikasi  Sugar Dating di Play Store
Aplikasi kencan di Google Play Store banyak dibanjiri konten seksual. (foto: tangkapan layar)

Bagikan:

JAKARTA - Google Play store melarang aplikasi 'Sugar Dating' untuk dipasarkan melalui platform pasarnya mulai 1 September nanti. Larangan itu diumumkan melalui beberapa perubahan yang dipublikasikan raksasa pencarian di halaman dukungannya.  Larangan ini akan menjadi bagian dari pembatasan baru pada konten seksual. 

Selain itu, Google Play Store juga mempratinjau ID kumpulan aplikasi, menambahkan persyaratan Kebijakan Keluarga baru, dan meningkatkan kebijakan Penegakannya. Semua kebijakan ini, antara lain seperti kebijakan Penyalahgunaan Perangkat dan Jaringan, kebijakan izin, dan lainnya, akan berlaku mulai 1 September dan seterusnya.

Terdapat konten seksual di aplikasi kencan.  

 

Perubahan kebijakan baru oleh Google diumumkan melalui postingan di situs web dukungan Konsol Play. Posting tersebut menyebutkan banyak perubahan kebijakan, akan tetapi salah satu perubahan terbesar adalah larangan aplikasi yang berhubungan dengan "hubungan seksual yang dikompensasi" yaitu, Sugar Dating. 

Google telah menerapkan larangan menyeluruh pada konten seksual dan memperbarui kebijakan Konten Tidak Pantas untuk memperbarui larangannya pada konten seksual. Rupanya, ada banyak aplikasi seperti SDM, Spoil, Sugar Daddy, dan Suger Daddy yang dapat ditemukan di Google Play store.

Aplikasi Sugar Dating banyak disalahgunakan.

 

Google juga menambahkan batasan baru dalam persyaratan Kebijakan Keluarga pada pengenal yang digunakan dalam aplikasi yang menargetkan anak-anak. Mereka juga menyebutkan bahwa pengembang harus mematuhi perubahan kebijakan paling lambat 1 September kecuali untuk perubahan ID iklan. 

Ada juga penambahan bagian baru pada kebijakan Penegakannya yang akan menutup akun pengembang yang tidak aktif atau ditinggalkan setelah mereka tidak aktif selama lebih dari satu tahun bersama dengan faktor lainnya.

Mulai 15 Oktober, Google akan mendefinisikan kembali kebijakan Penyalahgunaan Perangkat dan Jaringan yang akan melarang aplikasi atau SDK dengan bahasa yang ditafsirkan seperti JavaScript agar tidak melanggar kebijakan Google Play Store. Selain itu, ada juga kebijakan Izin baru yang mengharuskan pengembang untuk menyediakan persyaratan penggunaan API Aksesibilitas dan IsAccessibilityTool.

Selain itu, akan ada kebijakan Data Pengguna yang direvisi untuk melarang penautan pengidentifikasi perangkat persisten ke data pengguna pribadi dan sensitif. Revisi ini akan berlaku mulai 28 Oktober. Google akan menambahkan bagian privasi dan keamanan data baru ke kebijakan Data Pengguna.

Selain kebijakan baru ini di Google Play store, Google juga memperbarui banyak kebijakannya, seperti kebijakan Konten yang Tidak Pantas. Kebijakan Layanan Keuangan akan diperbarui pada 15 September, di mana ia akan "mengklarifikasi definisi total biaya pinjaman dan mengharuskan semua aplikasi pinjaman pribadi ditandai dengan benar di bawah kategori Keuangan. Google juga menambahkan persyaratan baru untuk aplikasi pinjaman pribadi di India dan Indonesia.

Mulai 29 September, kebijakan Store Listing and Promotion, akan diperbarui untuk melarang teks dan gambar spam dalam judul, ikon, dan nama pengembang untuk aplikasi. Selain itu, Google memperbarui kebijakan Iklannya pada 4 Oktober, yang akan menunjukkan perubahan penggunaan pada ID iklan Android.