Regulator AS  Gugat Binance dan CEO-nya, Ini Tuduhannya!
CEO Binance, Changpeng Zhao (kiri) hadapi gugatan SEC di AS. (foto: twitter @cz_binance)

Bagikan:

JAKARTA - Otoritas pengatur AS, Securities and Exchange Commission (SEC), mengajukan tuntutan hukum terhadap Binance dan CEO-nya, Changpeng Zhao, pada Senin 5 Juni atas tuduhan operasi "jaringan tipu muslihat," yang semakin menekan bursa mata uang kripto terbesar di dunia dan membuat harga bitcoin mencapai level terendah dalam hampir tiga bulan.

Tuntutan hukum SEC, yang diajukan di pengadilan federal di Washington, D.C., mencantumkan 13 tuduhan terhadap Binance, Zhao, dan operator bursa Amerika Serikat yang seharusnya independen.

SEC menduga bahwa Binance secara buatan membesar-besarkan volume perdagangan, mengalihkan dana pelanggan, gagal membatasi pelanggan AS dari platformnya, dan menyesatkan investor mengenai pengendalian pengawasan pasar mereka.

SEC juga mengklaim bahwa Binance dan Zhao, pendiri miliarder bursa tersebut dan salah satu tokoh terkenal di industri kripto, secara rahasia mengendalikan aset pelanggan, memungkinkan mereka mencampuradukkan dan mengalihkan dana investor "sesuka hati mereka."

Binance menciptakan entitas terpisah di AS "sebagai bagian dari skema rumit untuk menghindari hukum federal sekuritas AS," klaim SEC, mengutip sejumlah praktik yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters dalam serangkaian investigasi terhadap bursa tersebut yang diterbitkan tahun ini dan tahun 2022.

Dari hampir tiga tahun yang lalu hingga Juni 2022, perusahaan perdagangan yang dimiliki dan dikendalikan oleh Zhao, Sigma Chain, terlibat dalam praktik wash trading yang secara buatan membesarkan volume perdagangan sekuritas aset kripto di platform Binance.US, klaim SEC. Sigma Chain menghabiskan 11 juta dolar AS (Rp164 miliar) dari sebuah akun pada sebuah kapal pesiar, kata SEC.

"Kami mengklaim bahwa Zhao dan entitas Binance terlibat dalam jaringan tipu muslihat yang luas, konflik kepentingan, kekurangan pengungkapan, dan penghindaran hukum yang dihitung," kata Ketua SEC, Gary Gensler, dalam sebuah pernyataan, yang dikutip Reuters.

Dalam sebuah pos blog, Binance mengatakan: "Kami berniat untuk mempertahankan platform kami dengan keras," dan menambahkan bahwa "karena Binance bukanlah bursa AS, tindakan SEC ini memiliki batasan dalam jangkauannya."

"Seluruh aset pengguna di Binance dan platform afiliasi Binance, termasuk Binance.US, aman dan terlindungi," tulis pos blog tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Binance mengatakan bahwa mereka telah "aktif bekerja sama" dengan SEC "sejak awal" dan "tidak setuju" dengan tuduhan SEC. Binance telah mencoba mencari "resolusi yang wajar" dengan SEC, tetapi lembaga tersebut "di saat terakhir" mengeluarkan permintaan baru dan membawa kasus ke pengadilan. Binance mengatakan tindakan SEC ini tampaknya merupakan upaya untuk "mengklaim kewenangan yurisdiksional dari regulator lain."

Binance.US, yang pada akhirnya dikendalikan oleh Zhao, mengatakan dalam sebuah cuitan bahwa gugatan hukum ini "tidak berdasar pada fakta, hukum, atau preseden Komisi sendiri."

Bitcoin, mata uang kripto terbesar di dunia, turun hingga 6% setelah berita ini muncul, mencapai level terendah dalam hampir tiga bulan. Cryptocurrency BNB milik Binance sendiri, yang merupakan cryptocurrency terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar, turun lebih dari 5%.

Pelaku pasar mengatakan bahwa tuduhan SEC ini dapat menghambat Binance, dengan tuntutan hukum ini kemungkinan akan berdampak pada industri kripto secara umum. Binance mendominasi perdagangan kripto, tahun lalu memproses transaksi senilai sekitar 65 miliar dolar AS (Rp969 triliun) per hari.

Sebuah laporan dari CCData pada Maret lalu menunjukkan bahwa pangsa pasar Binance di pasar spot menurun pada bulan Maret untuk pertama kalinya dalam lima bulan menjadi 57,7% dari 62,0% pada bulan Februari. Namun, volume perdagangan derivatifnya mengalami peningkatan.

"Saya berpikir ada risiko besar di sini bahwa ini bisa merusak Binance," kata Ed Moya, analis pasar senior di Oanda.

Masalah hukum ini merupakan masalah hukum terbaru bagi Binance, yang juga dituntut oleh Commodity Futures Trading Commission (CFTC) AS pada Maret lalu karena dianggap menjalankan bursa "ilegal" dan program kepatuhan palsu. Zhao menyebut tuduhan tersebut sebagai "pembacaan fakta yang tidak lengkap."

Binance juga sedang dalam penyelidikan oleh Departemen Kehakiman AS atas dugaan pencucian uang dan pelanggaran sanksi, menurut orang-orang yang akrab dengan penyelidikan tersebut.

Perusahaan induk Binance berbasis di Kepulauan Cayman. Binance didirikan di Shanghai pada tahun 2017 oleh CEO Zhao, seorang warga negara Kanada yang lahir dan dibesarkan di China hingga usia 12 tahun. Bursa tersebut mengklaim tidak memiliki kantor pusat dan menolak untuk menyebutkan lokasi utama bursa Binance.com mereka.

SEC menduga bahwa Zhao merancang dan melaksanakan rencana untuk "diam-diam menghindari hukum AS." Otoritas tersebut mengatakan bahwa kepala petugas kepatuhan Binance mengakui bahwa: "Kami tidak ingin [Binance].com diatur suatu saat." SEC mengatakan bahwa Zhao mengarahkan Binance.US meskipun entitas AS tersebut telah lama mengklaim beroperasi secara independen.

SEC mengatakan bahwa miliaran dolar dana pelanggan Binance dicampuradukkan dengan dana perusahaan, melanggar hukum AS, dalam sebuah rekening bank yang dikendalikan oleh Zhao, kemudian ditransfer ke sebuah perusahaan perdagangan, Merit Peak, yang juga dikendalikan oleh Zhao.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa  seorang eksekutif senior Binance merupakan operator utama untuk lima rekening bank milik BAM Trading, operator Binance.US, termasuk rekening yang menampung dana pelanggan Amerika.