HashFlare Dituduh Lakukan Konspirasi Penipuan Kripto Rp9 Miliar, FBI Ikut Selidiki
HashFlare kini tidak beroperasi lagi. (foto: twitter @hashflare)

Bagikan:

JAKARTA - Dua pendiri penambang cloud Bitcoin, HashFlare, yang sekarang sudah tidak beroperasi, telah ditangkap di Estonia atas dugaan keterlibatan mereka dalam konspirasi penipuan kripto senilai  575 juta dolar AS (Rp9 triliun).

HashFlare adalah perusahaan cloud mining yang dibuat pada tahun 2015, yang dimaksudkan untuk memungkinkan pelanggan menyewa kekuatan hashing perusahaan untuk menambang cryptocurrency dan mendapatkan bagian yang setara dari keuntungannya.

Perusahaan tersebut dipandang sebagai salah satu merk terkemuka dalam bisnis tersebut pada saat itu, tetapi menutup operasi penambangannya pada Juli 2018.

Namun, menurut pernyataan dari Departemen Kehakiman Amerika Serikat yang mengutip dokumen pengadilan, seluruh operasi penambangan, yang dijalankan oleh pendiri Sergei Potapenko dan Ivan Turõgin, adalah bagian dari "skema multi-sisi" yang "menipu ratusan ribu korban. "

Ini termasuk meyakinkan korban untuk masuk ke dalam "kontrak persewaan peralatan palsu" melalui HashFlare dan membujuk korban lain untuk berinvestasi di bank mata uang virtual palsu bernama Polybius Bank.

Pasangan ini juga dituduh berkonspirasi untuk mencuci “hasil kriminal” mereka melalui 75 properti, enam kendaraan mewah, dompet mata uang kripto, dan ribuan mesin penambangan mata uang kripto.

Pengacara AS Nick Brown untuk Distrik Barat Washington menyebut ukuran dan cakupan skema yang dituduhkan itu "benar-benar mencengangkan".

"Para terdakwa ini memanfaatkan daya pikat mata uang kripto dan misteri seputar penambangan mata uang kripto, untuk melakukan skema Ponzi yang sangat besar," katanya.

Pendiri HashFlare telah didakwa dengan konspirasi untuk melakukan penipuan kawat, 16 tuduhan penipuan kawat, dan satu tuduhan konspirasi untuk melakukan pencucian uang menggunakan perusahaan cangkang dan faktur dan kontrak palsu, dan dapat menghadapi hukuman penjara hingga 20 tahun jika terbukti bersalah.

 

Perusahaan induk HashFlares, HashCoins OU didirikan oleh Potapenko dan Turõgin pada 2013, sementara HashFlare meluncurkan layanan penambangan pada 2015. Awalnya menawarkan kontrak untuk SHA-256 (Bitcoin) dan scrypt. Opsi ETHASH , DASH, dan ZCASH mengikuti.

Menurut surat dakwaan, pasangan tersebut mengklaim HashFlare adalah "operasi penambangan crypto besar-besaran," namun, diduga perusahaan tersebut menambang pada tingkat kurang dari 1% dari yang diklaimnya, dan membayar penarikan dengan membeli Bitcoin dari pihak ketiga, daripada keuntungan dari operasi pertambangan.

Pada Juli 2018, dilaporkan Cointelegraph, HashFlare mengumumkan penghentian layanan penambangan BTC, dengan alasan kesulitan menghasilkan pendapatan di tengah fluktuasi pasar.

Pelanggan tidak mendapat penggantian untuk sisa biaya kontrak tahunan, yang telah mereka bayarkan di muka. Aset crypto lain yang tersedia dalam portofolio platform terus beroperasi seperti biasa.

Tuduhan perusahaan melakukan penipuan dibuat tetapi tidak pernah terbukti secara resmi.

Komunikasi publik terakhir dari HashFlare datang pada tahun 2019 melalui pos 9 Agustus di mana mereka mengumumkan bahwa mereka menangguhkan penjualan kontrak ETH karena "kapasitas saat ini telah terjual habis."

Perusahaan berjanji untuk melanjutkan aktivitas dalam "waktu dekat" dan menggoda lewat pengumuman lebih lanjut, tetapi tidak ada yang pernah diungkapkan kepada publik tentang apa yang telah terjadi dan HashFlare diam-diam menghilang.

FBI sekarang sedang menyelidiki kasus ini dan sedang mencari informasi dari pelanggan yang ikut serta dalam dugaan skema penipuan HashFlare, HashCoins OU dan Polybius.

Terdapat 18 dakwaan atas dugaan keterlibatan Potapenkos dan Turõgin dikembalikan oleh dewan juri di Distrik Barat Washington pada 27 Oktober dan disegel pada 21 November.