Gegara Pasar Kripto Rontok, Coinbase Alami Kerugian Rp16 Triliun Pada Kuartal Kedua 2022
Perusahaan perdagangan kripto Coinbase alami kerugian. (TotalBitcoin)

Bagikan:

JAKARTA – Salah satu perusahaan perdagangan kripto terbesar di Amerika Serikat, Coinbase, baru-baru ini mengalami kerugian pada kuartal kedua 2022. Laporan menyatakan bahwa perusahaan mengalami kerugian bersi sebesar 1,1 miliar dolar AS (sekitar Rp16 triliun).

Penurunan market kripto dalam beberapa bulan terakhir dinilai menjadi penyebab Coinbase merugi. Sebagaimana diketahui, di masa market bearish, transaksi dan volume perdagangan kripto mengalami penurunan signifikan.

Melansir Cointelegraph, ini adalah kerugian kuartal kedua berturut-turut untuk perusahaan kripto dan kerugian terbesar sejak Coinbase listing di Nasdaq Stock Exchange (Nasdaq) pada April 2021.

Hasilnya, yang juga meleset dari ekspektasi analis, dibagikan dalam Surat Pemegang Saham Q2 2022 dari Coinbase di 9 Agustus.

“Penurunan saat ini datang dengan cepat dan hebat, dan kami melihat perilaku pelanggan mencerminkan pasar yang turun di masa lalu,” tulis Coinbase dalam suratnya.

Coinbase mengatakan bahwa kuartal kedua tahun ini adalah “kuartal yang sulit” dengan volume perdagangan turun 30% dan pendapatan transaksi turun 35% secara berurutan.

“Kedua metrik dipengaruhi oleh pergeseran pelanggan dan aktivitas pasar, didorong oleh faktor makroekonomi dan kredit kripto,” tulis Coinbase.

Meskipun ada penurunan pendapatan transaksi, Michael Miller dari Morningstar mengatakan kepada Reuters dalam sebuah laporan bahwa sementara “Coinbase tidak lihat (adanya) migrasi massal di platformnya..., penggunanya menjadi lebih pasif dalam investasi cryptocurrency mereka.”

Coinbase melaporkan pendapatan 802,6 juta dolar AS, yang merupakan penurunan 45,1% dari kuartal sebelumnya dan penurunan mengejutkan 153,1% dari kuartal tahun sebelumnya. Kerugian bersihnya, yang berjumlah  1,1 miliar dolar AS, terutama didorong oleh 446 juta dolar AS dalam biaya penurunan nilai non-tunai yang disebabkan oleh menurunnya harga aset kripto di kuartal kedua.

Namun, Coinbase menulis bahwa meskipun ada penurunan ekonomi, perusahaan sedang melakukan yang terbaik untuk menyesuaikan diri dengan kondisi pasar yang berfluktuasi.

“Secara keseluruhan, akan membutuhkan waktu untuk sepenuhnya menyadari dampak keuangan dari tindakan kami, tetapi kami telah menurunkan kisaran biaya setahun penuh untuk biaya Teknologi & Pengembangan dan Umum & Administrasi,” kata pihak Coinbase.

Sebagaimana diketahui, pada bulan Juni lalu Coinbase telah memangkas 18% karyawannya. Coinbase bukanlah satu-satunya perusahaan yang terdampak penurunan market kripto. Perusahaan kripto lain seperti Robinhood, FTX, BlockFi, Crypto.com, dan lainnya telah melakukan PHK karyawan, akibat anjloknya market.