Badai Matahari CME Bisa Memicu Kiamat Internet, Ini Penjelasannya!
Badai matahari yang parah hbisa memicu kiamat internet. (foto: dok. NASA)

Bagikan:

JAKARTA - Badai matahari yang parah, atau 'kanibal' Coronal mass ejections (CME), dilaporkan dapat menjatuhkan satelit, merusak jaringan listrik dan menghancurkan konektivitas internet. Bintik matahari dan peristiwa matahari lainnya diketahui menyebabkan pemadaman listrik yang meluas, tetapi para ahli sekarang memperingatkan bahwa mereka juga dapat mengakibatkan "kiamat Internet."

Pemadaman matahari diketahui memengaruhi siaran televisi, transaksi pasar saham, dan komunikasi seluler karena memengaruhi satelit di orbit geostasioner. Namun, peristiwa seperti itu jarang berdampak parah pada orang-orang dalam kehidupan mereka sehari-hari.

Sebuah studi baru-baru ini merinci bagaimana fenomena matahari berpotensi mengganggu layanan internet global. Menurut penelitian, lontaran massa koronal dapat menyebabkan pemadaman internet global jangka panjang yang bisa berlangsung berhari-hari.

Dampak tertinggi diperkirakan berada di dekat kutub magnet bumi. Sementara Eropa dan Amerika Utara dilaporkan akan lebih berisiko dari peristiwa tersebut dibandingkan dengan Asia dan Afrika. Penelitian juga menunjukkan bahwa kabel bawah laut yang menghubungkan dunia secara digital akan menjadi yang paling terpengaruh, sementara infrastruktur serat optik lokal mungkin relatif tidak terluka.

Sementara prediksi paling menakutkan tentang dampak CME pada infrastruktur digital dunia belum menjadi kenyataan, laporan baru sekarang mengklaim bahwa badai geomagnetik yang disebabkan oleh CME serial menghantam bumi awal bulan ini.

Menurut Space.com, bumi dilanda badai geomagnetik berukuran sedang pada 3 dan 4 November. Lebih banyak lagi diperkirakan akan terjadi dalam beberapa bulan dan tahun mendatang. Peristiwa matahari seperti CME dilaporkan memiliki pola siklus, meningkat intensitasnya setiap 11 tahun atau lebih.

Selama beberapa tahun terakhir, hanya ada sedikit catatan aktivitas matahari, tetapi situasi itu berubah menjadi lebih buruk, saat badai matahari yang lebih signifikan dan lebih merusak diperkirakan muncul dalam beberapa tahun ke depan yang bisa  memengaruhi jaringan listrik, komunikasi seluler, dan konektivitas internet.

Tugas melacak badai semacam itu ada di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC), yang merupakan bagian dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). Menurut Bill Murtagh, koordinator program di SWPC, 'solar minimum' yang disaksikan selama beberapa tahun terakhir sedang dalam proses berubah menjadi 'solar maximum' pada tahun 2025, dan badai bulan ini hanyalah pendahulu dari apa yang akan datang.

Dia juga menggambarkan peristiwa matahari terbaru sebagai 'badai matahari kanibal' di mana badai kecil diikuti oleh CME besar yang datang dari belakang dan menelan badai di depan, atau 'mengkanibal' menjadi lebih besar dan lebih berbahaya.

Kekuatan badai ini tergantung pada ukuran CME dan bagaimana ia sejajar dengan medan magnet bumi, tetapi mereka selalu menjadi berita buruk bagi satelit dan peralatan komunikasi lainnya di bumi dan di orbit geostasioner.

SWPC mencoba meminimalkan kerusakan dengan mempersiapkan pihak terkait tentang badai matahari yang akan datang. Setelah mendeteksi aktivitas matahari, ia memberi tahu semua operator jaringan listrik di AS dan Kanada untuk mempersiapkan diri mereka menghadapi segala kemungkinan. Menurut Murtagh, badai skala kecil mungkin menghasilkan beberapa ketidakteraturan tegangan, tetapi ini sangat dapat dikelola, dan kemungkinan terjadi kesalahan kecil. Namun, CME kanibal skala besar dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada jaringan listrik dan konektivitas internet, katanya.