Bangkitnya Dele Alli yang Emban Peran Baru di bawah Nuno Espirito dalam Laga Colchester Vs Tottenham
Dele Alli (kanan) merayakan gol bersama Son Heung-min (Twitter @SoursOfficial)

Bagikan:

JAKARTA - Tottenham mengalahkan Colchester 3-0 dalam pertandingan persahabatan pra-musim mereka tadi malam. Dele Alli menjadi salah satu pencetak gol setelah mengemban peran baru dari manajer anyar Nuno Espirito Santo.

Tidak dapat disangkal bahwa ini adalah 12 bulan yang sulit bagi Dele Alli. Sejak memainkan peran penting dalam perjalanan Tottenham ke final Liga Champions di bawah Mauricio Pochettino, menit bermainnya anjlok.

Pemain internasional Inggris itu diperkirakan akan berkembang di bawah Jose Mourinho, tetapi malah mendapati dirinya berada di pinggiran skuat Spurs. Untungnya bagi Alli, tim London Utara hampir tidak berkembang tanpa kehadirannya.

Mourinho dipecat dan, seperti rekan-rekan setimnya, sang playmaker sekarang akan memulai petualangan barunya di bawah pelatih Nuno.

Setelah absen dari skuat Inggris untuk Euro 2020, Alli memanfaatkan musim panas yang tenang dengan menjadi salah satu pemain pertama yang kembali ke pra-musim.

Itu berarti, dia telah mencuri perhatian beberapa rekan satu timnya yang belum kembali. Dan Alli tampaknya telah diberi peran khusus di tim Nuno yang berpenampilan baru.

Alli menjadi pencetak gol dalam pertandingan persahabatan pra-musim mereka di Colchester United dan diberi posisi yang menarik di samping.

Playmaker itu ditampilkan di sebelah kiri tiga pemain lini tengah ketika Colchester menguasai bola, dengan fokus pada menekan dan membantu Spurs saat bertahan.

Tapi ketika Spurs menguasai bola, dia akan dengan cepat mendorong ke depan melampaui basis lini tengah, mengisi peran No.10 di belakang striker dalam formasi 4-2-3-1.

Alli tampil lincah di babak pertama dengan menampilkan beberapa ancaman ke gawang lawan. Meskipun ia membuang peluang emas, ia menebus kesalahannya dengan mengonversi umpan silang Son Heung-min dari jarak dekat.

“Saya ingin menjadikan tahun ini salah satu yang terbaik yang saya miliki. Banyak orang mengatakan saya perlu menemukan bentuk saya beberapa tahun yang lalu," kata Alli dilansir dari Mirror, Kamis.

“Bagi saya, saya bahkan tidak ingin mencapai itu, saya ingin melewati itu dan mencapai potensi penuh saya untuk menjadi pemain terbaik yang saya bisa," lanjut dia.

"Beberapa tahun ini sulit, tetapi saya telah bekerja keras dan menganalisis apa yang perlu saya lakukan untuk menjadi lebih baik," pungkasnya.

Akankah Alli menemukan bentuk terbaiknya di bawah Nuno musim depan? Kita lihat ketika Liga Premier bergulir Agustus mendatang.