Jelang Iduladha, Ini Bacaan Niat Puasa Qadha Ramadhan di Bulan Dzulhijjah Serta Artinya
Ilustrasi niat puasa qadha dan dzulhijjah (Freepik/Rawpixel)

Bagikan:

YOGYAKARTA – Puasa Qadha dilakukan umat Islam untuk mengganti puasa Ramadhan yang ditinggalkan karena berhalangan. Ketika tak bisa berpuasa Ramadhan, bisa menggantinya di hari lain di luar bulan Ramadhan. Tetapi bagaimana niat puasa Qadha yang dilakukan di bulan Dzulhijjah menjelang Iduladha?

Puasa Qadha perlu dilakukan sesegera mungkin setelah Ramadhan. Jangan sampai Ramadhan tahun depan tetapi utang puasa belum terbayarkan. Ketika menjalankan puasa Qadha berbarengan dengan puasa sunnah bulan Dzulhijjah, menurut sahabat Nabi Muhammad SAW, Umar bin Khattab berpendapat bahwa berpuasa pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah adalah waktu terbaik. Artinya boleh menjalankan puasa Qadha Ramadhan dan puasa sunnah jelang Iduladha.

Puasa Qadha Ramadhan bisa dilaksanakan pada hari yang sama ketika menjalanjkan puasa sunnah Dzulhijjah sebelum Iduladha. Tetapi, niat puasa Qadha Ramadhan dan Iduladha tidak boleh dicampur. Artinya perlu dibacakan masing-masing karena menjalankan dua ibadah puasa berbeda pada hari yang sama. Nah, niat puasa perlu dilafalkan sebelum terbit fajar atau pada saat sahur. Begini lafal niat puasa Qadha Ramadhan:

Niat puasa Qadha Ramadhan:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ ت

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’ì fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya berniat untuk mengqadha puasa bulan Ramadhan karena Allah ta’ala.”

Untuk niat puasa Iduladha, bisa dilafalkan sesuai puasa sunnah yang dijalankan. Puasa sunnah pada bulan Dzulhijjah jelang Iduladha

Puasa Dzulhijjah adalah puasa sunnah yang dilaksanakan sepuluh hari sebelum Hari Raya Iduladha dan dimulai dari tanggal 1 Dzulhijjah 1443 H. Puasa dilaksanakan mulai dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari dengan mencegah berbagai hal yang membatalkan puasa, seperti tata cara puasa-puasa lainnya.

niat puasa qadha dan dzulhijjah
Ilustrasi niat puasa qadha dan dzulhijjah (Freepik)

 

Berpuasa sunnah pada bulan Dzulhijjah memiliki tiga keutamaan, antara lain dilipatgandakan pahalanya, dosa kecil dihapuskan, dan dibebaskan dari siksa neraka. Terdapat tiga puasa sunnah di sepuluh hari sebelum Iduladha, yaitu begini niat dan puasanya.

Niat puasa pada tanggal 1-7 Dzulhijjah:

نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ ذِيْ الْحِجَّةِ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma syahri dzil hijjah sunnatan lillâhi ta‘âlâ 

Artinya:"Saya niat puasa sunnah bulan Dzulhijjah karena Allah ta’ala.

Niat puasa pada tanggal 8 Dzulhijjah atau Puasa Tarwiyyah:

نَوَيْتُ صَوْمَ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma tarwiyata sunnatan lillâhi ta‘âlâ 

Artinya:"Saya niat puasa sunnah Tarwiyah karena Allah ta’ala." 

Niat puasa pada tanggal 9 Dzulhijjah atau Puasa Arafah:

نَوَيْتُ صَوْمَ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma arafata sunnatan lillâhi ta’âlâ 

Artinya:"Saya niat puasa sunnah Arafah karena Allah ta’ala." 

Ketika menjalankan puasa Qadha bersamaan dengan puasa Arafah, niat puasa perlu diucapkan dua-duanya. Termasuk ketika menjalankan puasa sunnah yang lain bersama puasa Qadha untuk mengganti puasa Ramadhan.

Itulah informasi lengkap mengenai niat puasa Qadha Ramadhan dan niat puasa bulan Dzulhijjah atau menjelang Hari Raya Iduladha yang bisa Anda laksanakan untuk mendapatkan keutamaan beribadah pada hari yang dimuliakan.