Kehadiran Transjakarta Tingkatkan Mobilitas Menuju Stasiun Halim
Ilustrasi (Foto: Dok. Antara)

Bagikan:

JAKARTA - Perseroan Terbatas (PT) Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) menyebut kehadiran Bus Transjakarta dapat meningkatkan mobilitas menuju Stasiun Halim, Jakarta Timur.

"Kehadiran Transjakarta akan memberikan dampak besar terhadap aksesibilitas Stasiun KA Cepat Whoosh Halim. Kehadiran Transjakarta ini akan mempermudah masyarakat dari berbagai area di Jakarta untuk menaiki KA Cepat Whoosh," ucap Corporate Secretary KCIC Eva Chairunisa dikutip dari Antara, Minggu, 1 Oktober.

Sebelumnya, Transjakarta mulai melayani calon penumpang Kereta Api Cepat Jakarta Bandung (KCJB) menuju Stasiun Halim.

"Akses calon penumpang KA Cepat Whoosh menuju Stasiun Halim Jakarta semakin mudah. Ini setelah dilakukannya uji coba rute baru Transjakarta menuju Stasiun Halim dengan rute Cawang-Jalan Mayjen Sutoyo-Jalan D.I. Panjaitan-Stasiun Halim dengan jam operasional mulai pukul 06.00 hingga 16.00 WIB," ungkap Eva.

Selain Transjakarta, Stasiun Halim juga saat ini sudah terkoneksi dengan Stasiun LRT Jabodebek. Tidak hanya itu, Stasiun Halim juga dapat diakses melalui Jalan D.I. Panjaitan sebagai akses utama dan exit tol Jakarta-Cikampek KM 1+850.

"Seluruh akses strategis tersebut akan menghubungkan KA Cepat Whoosh dengan kawasan publik," kata dia.

Ia mengatakan bahwa konektivitas antarmoda terbukti dapat meningkatkan kenyamanan penumpang serta dapat meningkatkan mobilitas.

Oleh karena itu, lanjut dia, kehadiran Transjakarta di Stasiun Halim menjadi hal yang penting dalam upaya memberikan pelayanan terbaik bagi para penumpang KA cepat.

Adapun, uji coba rute baru Transjakarta menuju Stasiun Halim tersebut berdasarkan Keputusan Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jakarta Nomor 1033 Tahun 2023 tentang Penugasan Kepada Perseroran Terbatas Transportasi Jakarta Dalam Uji Coba Rute Baru 7W (Cawang-Stasiun KCJB Halim) sebagai layanan feeder LRT Jabodebek tertanggal 26 September 2023.

KCIC meyakini integrasi Stasiun Halim dengan Transjakarta mampu mendorong bangkitan penumpang KA Cepat dan berdampak bagi pada pengembangan bisnis di area Stasiun Halim.

KCIC menyatakan bahwa Stasiun KA Cepat Halim sendiri merupakan stasiun KA cepat terbesar.

Dengan luas 78.315 meter persegi, Stasiun Halim hadir dengan beragam fasilitas yang lengkap hingga 52 tenant yang akan melayani masyarakat dan calon penumpang.

"Integrasi antarmoda ini memiliki dampak yang sangat luar biasa. Tidak hanya mempermudah masyarakat, tetapi dengan integrasi moda yang baik, akan terjadi pengembangan bisnis di area stasiun, muncul bangkitan-bangkitan penumpang hingga tumbuhnya kebudayaan bertransportasi publik," ujar Eva.