Soal Industri Hijau dan Energi Hijau, PT Kayan Hydro Energy Sudah Memulai Sejak Satu Dasawarsa Silam
Penggunaan energi hijau untuk industri hijau yang dilakukan PT Kayan Hydro energi sudah dimulai sejak 10 tahun silam. (Istimewa)

Bagikan:

JAKARTA - Wacana Industri Hijau (green industrial park) dan Energi Hijau (green energy), sejatinya PT Kayan Hydro Energy (KHE) sudah memulainya sejak satu dasawarsa silam. Ternyata hal ini sejalan dengan Presiden Joko Widodo yang juga tengah fokus mengembangkan ekonomi hijau, termasuk di dalamnya kawasan industri hijau. 
 
KHE  telah mengembangkan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) di Kalimantan Utara sejak tahun 2011, merupakan inisiator proyek PLTA yang terdiri atas lima Cascade di Sungai Kayan, Kecamatan Long Peso, Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara.
 
Direktur Operasional KHE Khaeroni menjelaskan, pihaknya telah melakukan berbagai hal terkait elektrifikasi untuk kebutuhan industri maupun pelabuhan. “Studi teknis, sosial, ekonomi, budaya, serta sosialisasi dan proses perizinan untuk pembangunan PLTA sudah selesai. Dan, KHE sudah mendapat peringkat 5A3 dari Dun & Bradstreet,” jelas Khaeroni dihubungi Selasa, 4 Agustus. 
 
Pembukaan jalan untuk pembangunan  gudang bahan peledak dan PLTA PT Kayan Hydro Energy. (Istimewa)
Pembukaan jalan untuk pembangunan gudang bahan peledak dan PLTA PT Kayan Hydro Energy. (Istimewa)
Terkait ada investor dan perusahaan di luar KHE yang ingin membangun proyek serupa, Khaeroni mengaku tidak tahu. “Soal kabar diluaran saya tidak tahu. Pastinya KHE sudah sejak 2011 atau sepuluh tahun lalu memulainya dan saat ini sudah mendapatkan semua izin, kecuali pe­netapan Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan (IPPKH),’’ jelas Khaeroni.
Proses Pekerjaan
 
KHE telah melakukan pekerjaan pembuatan jalan dari jalan pemerintah daerah menuju PLTA Kayan Cascade sepanjang 11,2 kilometer. KHE juga telah melakukan pengiriman peralatan proyek dan pembangunan gudang penyimpanan bahan peledak untuk memudahkan pekerjaan. 
 
Tahun ini KHE menyiapkan infrastruktur penunjang konstruksi pembangunan PLTA Kayan Cascade yang berpotensi menghasilkan daya listrik sebesar 9.000 megawatt. 
 
Proses pembersihan lahan untuk pembangunan fasilitas umum (Fasum) PT. Kayan Hydro Energy. (Istimewa)
Proses pembersihan lahan untuk pembangunan fasilitas umum (Fasum) PT. Kayan Hydro Energy. (Istimewa)

 

Investasi

Nilai investasi KHE untuk PLTA ini mencapai 17,8 miliar dollar AS. Pada 31 Oktober 2018, KHE juga telah menandatangani kontrak engineering, procurement, and construction (EPC) dengan Sinohydro Corporation Limited, yang merupakan salah satu pengembang terbesar PLTA di dunia. “Target PLTA Kayan sesuai perencanaan awal, yaitu konstruksi selesai tahun 2024 dan tahap commercial operation date  (COD) tahun 2025,” jelas Khaeroni. 
 
Khaeroni berharap proyek pembangunan PLTA ini berjalan optimal sehingga nantinya sumber daya listrik yang besar ini dapat terintegrasi dengan Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning-Mangkupadi.
 
“Kami sudah mendapatkan izin untuk kawasan industri. Tahun ini kami melakukan pembebasan lahan sekitar 1.500 hektar dan akan dilanjutkan hingga mencapai 5.000 hektar,” jelas Khaeroni menambahkan kalau KHE memang komit untuk mengusung konsep pembangunan Industri Hijau dan penggunaan Energi Hijau