Terlantar di Rusia, Anak Singa Ini Diselamatkan dari Perdagangan Satwa Liar dan Memulai Hidup Baru di Italia
Simba. (Sumber: Instagram/bornfreefoundation)

Bagikan:

JAKARTA - Seekor singa muda memulai kehidupan baru di suaka margasatwa di Italia, setelah ditemukan terlantar saat masih kecil di Rusia. Menurut Born Free Foundation, anak yang diberi nama Simba itu diselamatkan dari perdagangan satwa liar.

Simba dalam kondisi kurus kering dan mengeong dalam kesusahan, ketika dia ditemukan di dalam kotak kardus di sebuah garasi yang sepi dekat Moskow pada tahun 2020.

Baru berumur beberapa minggu dan kekurangan sebagian besar bulunya karena kondisi kulit, dia sangat lemah sehingga membuatnya hampir tidak bisa berdiri.

"Sementara sedikit yang diketahui tentang bagaimana Simba berakhir dalam keadaan putus asa seperti itu, kemungkinan dia adalah korban yang tidak bersalah dari perdagangan satwa liar yang kejam dan dibuang karena kondisinya yang buruk," kata Born Free Foundation, yang membantu mengatur perjalanan singa ke Eropa Barat, hanya beberapa bulan sebelum pecahnya perang, melansir Euronews 23 Juni.

Anak singa kecil itu diselamatkan oleh sukarelawan pada musim panas 2020 di pinggiran kota Moskow. Dia dibawa ke Yayasan Rumah Sakit Margasatwa, di mana dia dirawat dan dirawat hingga sehat kembali.

Tetapi ruang kandang tidak mencukupi: Simba membutuhkan rumah baru. Born Free dihubungi dan mulai merencanakan kehidupan yang lebih baik untuk singa. Evaluasi dan perawatan selama berjam-jam dilakukan dengan melibatkan spesialis dari pusat satwa liar di tiga negara.

Diketahui, Born Free telah menyelamatkan banyak singa lain selama hampir empat dekade.

Awal tahun ini, empat singa sirkus yang dikenal sebagai 'Lions of Lockdown' dikembalikan ke alam liar, membawa mereka dari Prancis ke tempat perlindungan Born Free di Shamwari di Afrika Selatan.

Simba diangkut ke Pusat Penyelamatan Satwa Liar Natuurhulpcentrum di Belgia pada Desember 2021. Sementara tim spesialis di sana merawatnya, Born Free menyiapkan rumah permanen untuknya, di Suaka Liar Animanatura yang dterletak di Tuscany, Italia.

Senin 13 Juni lalu, perjalanan darat Simba sejauh 800 kilometer dari Belgia ke Italia dimulai. Dia sekarang telah tiba dan ditempatkan di kandang sementara, sedangkan tempat tinggal baru yang dibangun khusus tengah dikerjakan, untuk itu Born Free telah mengajukan banding.

"Born Free selalu memperjuangkan pentingnya setiap individu hewan liar. Simba adalah simbolnya. Dia adalah contoh mengapa menyelamatkan singa dari bentuk eksploitasi manusia yang terburuk, dari perdagangan satwa liar, sirkus, kebun binatang, atau dari perburuan. Fasilitas sangat penting bagi kami semua di keluarga Born Free," kata Presiden Eksekutif dan Co-Founder Born Free, Will Travers.

Badan amal itu, yang menyebut tahun 2022 sebagai 'Tahun Singa', mengatakan "tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk melindungi dan memprioritaskan" masa depan hewan.

"Pada 1960-an, ketika film Born Free dibuat, ada sekitar 200.000 singa di alam liar. Saat ini hanya tersisa 20.000, penurunan yang menghancurkan 90 persen hanya dalam 55 tahun," tambahnya.