Korea Utara Tunda Uji Coba Nuklir, Pakar: Mungkin Karena Tekanan China, Ketidaksenangan Rusia hingga Serangan Balasan AS
Uji coba peluncuran ICBM Hwasong-17 milik Korea Utara. (Sumber: KCNA)

Bagikan:

JAKARTA - Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un belum menekan tombol nuklir, meskipun ada peringatan mendesak dari otoritas intelijen Korea Selatan dan Amerika Serikat, jika Korea Utara telah menyelesaikan persiapan untuk uji coba nuklir lainnya.

Pengamat diplomatik setuju, uji coba nuklir sudah dekat. Tetapi mereka percaya, penundaan itu mungkin karena tekanan dari China atau karena Pyongyang mempertimbangkan kemungkinan dampak politik.

Mengutip komentar yang dibuat oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong-un pada Konferensi Partai Buruh Kedelapan pada Januari 2021, negaranya akan meningkatkan kemampuan nuklir dan misilnya.

Diikuti peluncuran 31 misil berbagai jenis sepanjang tahun ini dan rekonstruksi lokasi uji coba nuklirnya, Joseph DeTrani, mantan utusan khusus AS untuk negosiasi dengan Korea Utara, mengatakan negara tertutup itu siap untuk uji coba nuklir ketujuh.

korea utara
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un. (Sumber: KCNA)

Namun, DeTrani mengatakan tekanan dari China mungkin berada di balik uji coba nuklir yang tertunda, karena meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat bukanlah kepentingan terbaik Beijing.

China adalah satu-satunya saluran ekonomi dan penjaga diplomatik Korea Utara, yang mencegah Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dari menjatuhkan sanksi pada negara totaliter karena provokasinya.

"China mungkin mendorong Korea Utara untuk menahan diri dari uji coba nuklir lain, khawatir bahwa reaksi Amerika Serikat dan Korea Selatan dapat semakin memperburuk hubungan dengan Korea Utara dan membawa ketegangan yang lebih besar ke Semenanjung Korea, dengan kemungkinan konflik yang tidak disengaja," katanya, melansir Korea Times 23 Juni.

"China tidak menginginkan ketegangan yang lebih besar, dan bahkan konflik di Semenanjung Korea, mengingat segudang masalah di piring Presiden China Xi Jinping, yang membutuhkan perhatian segera," tambah DeTrani.

rudal korea utara
Uji coba ICBM Hwasong-17 Korea Utara. (Sumber: KCNA)

Terpisah, Ramon Pacheco Pardo, seorang profesor hubungan internasional di King's College London, juga menyampaikan pandangan serupa tentang peran China.

"Saya membayangkan China berusaha menekan Korea Utara untuk tidak melakukan uji coba nuklir lagi, karena itu akan membawa lebih banyak ketidakstabilan ke kawasan itu," ungkapnya.

“Jadi mungkin Kim harus mempertimbangkan sejauh mana dia ingin membuat marah China dengan ujian baru. Baik Beijing maupun Moskow tidak akan mengizinkan sanksi baru Dewan Keamanan PBB untuk dikenakan pada Korea Utara, tetapi China tetap menjadi jalur kehidupan ekonomi utama Pyongyang, jadi Kim telah untuk menjaga hubungan baik dengannya," tambah Pacheco Pardo.

Di tengah kekhawatiran yang berkembang atas kemungkinan uji coba nuklir Korea Utara, Pemerintah AS baru-baru ini membahas masalah tersebut dengan China, menurut Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, yang mengadakan diskusi dengan mitranya dari China, Yang Jiechi, di Eropa awal bulan ini.

rudal korea utara
Ilustrasi uji coba rudal Korea Utara. (Sumber: KCNA)

Ditambah lagi, Kantor Kepresidenan Korea Selatan juga tampaknya percaya, China memainkan peran di Korea Utara yang mendorong kembali uji coba nuklir.

Seiring dengan variabel China, pemimpin Korea Utara tampaknya mempertimbangkan dampak politik dari uji coba nuklir lainnya, yang akan menjadi yang pertama sejak 2017, menurut para ahli.

"Saya benar-benar berpikir bahwa Kim Jong-un belum memutuskan apakah manfaat dari uji coba nuklir baru lebih besar daripada biayanya," tukas Pacheco Pardo.

Menurut ahli, manfaat utama bagi Korea Utara dari uji coba nuklir ketujuh adalah peningkatan teknologi yang berkelanjutan.

"Tetapi biaya potensial termasuk sanksi baru dari Korea Selatan dan AS, mendorong kembali kemungkinan diplomasi dengan mereka, dengan China dan Rusia menjadi tidak senang karena ketidakstabilan yang akan ditimbulkan oleh sebuah tes," sambung Pacheco Pardo.

rudal korea utara
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menyaksikan langsung uji coba peluncuran rudal. (Sumber: KCNA)

Dia juga mengatakan pemimpin Korea Utara mencoba menampilkan negaranya sebagai kekuatan nuklir yang bertanggung jawab pada tahun 2017, tetapi melakukan tes akan merusak klaim itu.

"Jika Kim benar-benar ingin melakukan uji coba nuklir tanpa keraguan, dia pasti sudah melakukannya. Jadi, mengapa saya pikir dia ragu-ragu," tambahnya.

Adapun Bruce Bennett, seorang analis pertahanan internasional senior di RAND Corporation, berspekulasi para ilmuwan Korea Utara belum menyelesaikan senjata nuklir yang ingin dia uji.

"Kim tahu bahwa dia hanya dapat menguji sejumlah kecil senjata nuklir tanpa pembalasan AS yang benar-benar serius, dan bahkan satu tes dapat menyebabkan pembalasan yang serius. Jadi dia mungkin mencoba untuk memiliki senjata yang layak untuk diuji, dan para ilmuwannya mungkin tidak memberikannya. itu," beber Bennett.

Bennett juga mengatakan, Kim sering menunggu waktu yang tepat untuk memulai provokasi besar.

"Dia mungkin menunggu peringatan tertentu atau acara lain (misalnya, 4 Juli, ketika ayahnya menguji rudal balistik pada 2006 dan 2009), atau untuk membalas beberapa dugaan pelanggaran AS," tambahnya.