Pulang Mengaji, Bocah 7 Tahun di Sumenep Terjatuh Terseret Arus Sungai, Sempat Ditolong Nenek Tapi Gagal
Pencarian bocah terseret arus sungai di Sumenep, Madura, Jawa Timur (ANTARA/HO-Polres Sumenep)

Bagikan:

SUMENEP - Seorang bocah perempuan berumur 7 tahun terseret arus sungai di Sumenep, Jawa Timur sekitar pukul 16.45 WIB, Sabtu, 19 Maret. Hingga hari ini korban belum ditemukan.
 
Kasubbag Humas Polres Sumenep AKP Widiarti mengatakan, bocah terseret arus sungai itu tinggal Desa Kebundadap Timur Sumenep.
 
"Saat kejadian, tim gabungan dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah, polisi, TNI dan masyarakat di sekitar lokasi langsung melakukan pencarian dan dilanjutkan hari ini, akan tetapi korban belum ditemukan," katanya di Sumenep dilansir dari Antara, Minggu, 20 Maret. 
 
Musibah yang menimpa anak itu terjadi pulang dari tempat mengaji yang jaraknya tak jauh dari rumah. Korban pulang bersama tante dan neneknya.
 
Kala itu, korban melewati jalan yang tergenang air akibat luapan banjir air sungai. Korban terjatuh, lalu terseret arus sungai yang sangat deras.
 
Nenek korban Hasanah dan tantenya yang bernama Eva, sempat berupaya menolong Talita, akan tetapi arus sungai yang sangat kuat, membuat upaya keduanya gagal.
 
"Saat itu, kedua orang ini langsung berteriak minta tolong. Warga langsung berdatangan, akan tetapi Talita tetap tidak ditemukan," kata Kepala Desa Kebundadap Timur, Budiono.
 
Keterangan Budiono ini berbeda dengan yang disampaikan Kasubbag Humas Polres Sumenep AKP Widiarti.
 
Ia menyebutkan, korban bukan tergelincir dari genangan air di jalan, akan tetapi terhempas arus deras sungai yang datang secara tiba-tiba saat hendak menyeberang sungai.
 
 
"Jadi, begitu sampai di tengah sungai, banjir datang secara tiba-tiba. Ketiganya sempat terseret, yakni nenek dan tante korban, akan tetapi keduanya selamat, sedangkan Talita tidak tertolong," katanya. 
 
Sebelumnya, hujan deras disertai angin kencang mengguyur Kabupaten Sumenep mulai pagi hingga sore hari.