Pasien Korban Gempa di Pasaman Barat Membludak, RS Yarsi Simpang Empat Mengaku Kewalahan
Kondisi terkini RS Yarsi Simpang Empat Pasaman Barat usai gempa yang melanda Pasaman Barat, Jumat pagi (ANTARA)

Bagikan:

PASAMAN- Puluhan warga korban gempa di Nagari Kajai, Kecamatan Talamau, Kabupaten Pasaman Barat , Sumatera Barat yang mengalami luka hingga patah tulang dirujuk ke Rumah Sakit Yarsi Simpang Empat.
 
Direktur RS Yarsi Simpang Empat Meri Erliza mengaku kewalahan menerima pasien korban gempa karena terbatasnya ruangan dan tenaga medis yang ada. Akan tetapi pihaknya terus berupaya menangani korban yang dirujuk semaksimal mungkin.
 
Berdasarkan data sementara yang dihimpun di lapangan, dilansir dari Antara, Jumat, 25 Februari, lokasi terparah akibat gempa yang mengguncang Pasaman Barat berada di Nagari Kajai, Kecamatan Talamau dan Kecamatan Kinali.
 
Ratusan bangunan dilaporkan rusak berat mulai dari fasilitas umum hingga rumah warga. Tidak hanya itu gempa juga merusak ruang pertemuan Balerong di kediaman dinas Bupati Pasaman Barat.
 
 
Gempa bumi bermagnitudo 6,2 mengguncang wilayah Pasaman Barat pada Jumat pukul 08.39 WIB.
 
Informasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan, gempa yang berlokasi di 0.15 derajat Lintang Utara, 99.98 derajat Bujur Timur pada kedalaman 10 km itu tidak berpotensi tsunami.