Kisah Ibu Marhamah, Korban Banjir Lombok Barat: Takut Kalau Kembali ke Rumah, Ingat Suara Air Bergemuruh
Ibu Marhamah sedang menggendong anaknya di posko pengungsian di Kabupaten Lombok Barat, NTB, Selasa, 7 Desember (Foto: Nur Imansyah/Antara)

Bagikan:

JAKARTA - Sejumlah warga korban banjir bandang di Dusun Batulayar Utara, Desa Batulayar Barat, Kecamatan Batulayar, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat takut kembali ke rumah karena masih merasa trauma.

"Trauma aja makanya masih takut kalau kembali ke rumah," ujar Ibu Marhamah saat ditemui posko pengungsian di Dusun Batulayar Utara, Desa Batulayar Barat, Kabupaten Lombok Barat, dilansir Antara, Selasa, 7 Desember.

Janda empat anak ini mengaku, masih terngiang-terngiang kalau mengingat kejadian banjir bandang yang terjadi pada Senin, 6 Desember tersebut. Bahkan, saat malam tiba dirinya mengaku susah tidur.

"Kalau malam hari saya susah tidur, karena ingat suara air itu gerumuhnya besar sekali. Jadi kita ingat waktu gempa tahun 2018," ucapnya.

Marhamah menuturkan, saat banjir bandang menerjang desanya, dirinya dan anak-anaknya sedang berada di dalam rumah. Namun, dirinya dan anak-anaknya berhasil menyelamatkan diri setelah keluar dari dalam rumah.

Meski begitu dirinya mengaku tidak bisa menyelamatkan barang-barang seperti pakaian dan perabotan lainnya. Karena sebagian sudah ikut hanyut terbawa arus air.

"Alhamdulillah saya dan anak-anak masih bisa selamat. Cuman pakaian banyak yang tidak bisa diselamatkan, belum lagi rumah masih berantakan karena masih dipenuhi lumpur," ujar Marhamah yang sehari-hari bekerja sebagai tukang cuci pakaian ini.

Untuk saat ini dirinya bersama keempat anaknya harus tinggal di posko pengungsian yang disiapkan pemerintah daerah. Meski demikian, dirinya belum tahu harus sampai kapan berada di posko pengungsian.

"Kalau kembali ke rumah belum tahu sampai kapan, karena masih trauma," katanya.
 
Senada dengan Ibu Marhamah, warga lainnya juga mengaku masih trauma untuk kembali ke rumah.

"Kalau dibilang trauma kita semua yang ada di posko pengungsian trauma sekali, apalagi cuaca mendung terus. Jadi ingat banjir," ujar Ibu Mahnim (35).

Ibu empat anak mengaku, ia dan keluarga seluruhnya selamat dari banjir bandang tersebut. Meski demikian dirinya mengaku sedih karena rumah tempat tinggalnya sudah rata dengan tanah.

"Rumah saya dan orang tua itu sudah rata. Sudah enggak ada yang kita bisa selamatkan lagi," katanya.

Berdasarkan data BPBD NTB, Dusun Batulayar Utara, Desa Batulayar Barat, Kecamatan Batulayar, Kabupaten Lombok Barat menjadi salah satu lokasi terparah yang terjadi di Kabupaten Lombok Barat.

Akibat banjir bandang itu, sebanyak lima orang warga setempat dinyatakan meninggal dunia. Lima warga yang meninggal yaitu  Sumiahana (35), Ladenia umur 6 bulan, Sumiati (40), Papuk Temah (65) dan H Suri (65). Suri menjadi korban terakhir yang berhasil ditemukan Selasa sore. Selain korban meninggal dunia, sejumlah warga juga mengalami dilaporkan mengalami luka-luka.