SpaceX akan Bawa Pulang 2 Astronot NASA Hari Ini dari Stasiun Luar Angkasa
Foto: NASA

Bagikan:

JAKARTA - Badan Antariksa Amerika (NASA) telah mengirimkan dua astronotnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), Bob Behnken dan Doug Hurley. Kini keduanya sedang dalam perjalanan pulang ke Bumi.

Kedua astronot NASA berangkat dari ISS pada Sabtu malam menggunakan Crew Dragon "Endeavour," sebuah pesawat ruang angkasa yang dirancang, dibangun, dan dioperasikan oleh SpaceX dengan menghabiskan dana pemerintah sekira 2,7 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Behnken dan Hurley meninggalkan kru ISS yang masih menetap di sana. Yakni astronot NASA dan komandan stasiun Chris Cassidy, dan kosmonot Rusia Anatoly Ivanishin dan Ivan Vagner.

"Dragon siap pergi," kata Hurley ketika Endeavour melayang pergi.

"Dragon, SpaceX: Pemisahan dikonfirmasi," jawab seorang pengontrol misi di darat.

Setelah melepas pesawat ruang angkasa tersebut, Hurley kemudian mengucapkan terima kasih kepada kru stasiun ruang angkasa, yang disebut Ekspedisi 63, menggunakan Wi-Fi Endeavour lewat akun Twitter-nya.

"Merupakan kehormatan dan hak istimewa untuk menjadi bagian dari Ekspedisi 63. Sekarang saatnya untuk menyelesaikan penerbangan uji DM-2 kita untuk membuka jalan bagi kru Naga di masa depan. Go Endeavour!," tweet Hurley.

Jika penerbangan berhasil mendarat pada hari Minggu sore waktu setempat. Para astronot akan mendarat di Teluk Meksiko di lepas pantai Pensacola, Florida. Itu akan menjadi pesawat ruang angkasa Amerika pertama yang berangkat dan kembali ke Bumi sejak Juli 2011, ketika NASA pensiun dari program pesawat ulang-aliknya.

Bagaimana kedua astronot ini dapat mencapai bumi?

Langkah pertama yang dilakukan Behnken dan Hurley adalah menembakkan pendorong pesawat ruang angkasa untuk menyelinap ke orbit yang benar. NASA akan memantau lebih dari jarak jauh saat para astronot beristirahat.

Setelah itu para astronot akan membuang batang silinder Endeavour. Perangkat keras yang berat ini bertenaga dan membantu menavigasi kapal di orbit, tetapi tidak diperlukan saat mendarat.

Mereka harus menembakkan pendorong bawaan Endeavour selama sekitar 11 menit untuk memperlambat kapsul secara dramatis, membantunya jatuh dari orbit dan kembali ke Bumi. Pada titik ini, perisai harus menyerap panas 3.500 derajat Fahrenheit yang dihasilkan dengan membajak atmosfer planet dengan kecepatan suara sekitar 25 kali lipat.

Endeavour harus mendarat di air terlebih dahulu, sekitar 18.000 kaki. Endeavour harus secara otomatis menggunakan seperangkat parasut katak dan melambat hingga sekitar 120mph. Sekitar 6.500 kaki, empat parasut utama besar akan menyembul keluar dan melambatkan kapsul Behnken dan Hurley lebih lanjut sebelum menyebar ke laut sekitar 15 mph. 

Diketahui sebelumnya, Behnken dan Hurley diluncurkan ke orbit pada 30 Mei dan berlabuh ke ISS sehari kemudian, dan langsung memulai misi bersejarah selama 63 hari mereka yang penuh dengan ilmu pengetahuan, pemeliharaan stasiun ruang angkasa, dan pemandangan Comet Neowise yang menakjubkan. Demikian dikutip dari New York Times, Minggu 2 Agustus.