Bybit Peroleh Lisensi Operasi Bursa Kripto di Siprus untuk Mendorong Pertumbuhan Ekosistem Kripto Lokal
Ben Zhou (kiri), salah satu pendiri dan CEO Bybit (foto: twitter @TheMoonCarl)

Bagikan:

JAKARTA - Bybit, sebuah bursa kripto, mengumumkan bahwa mereka telah memperoleh lisensi untuk beroperasi sebagai bursa dan penyimpanan aset kripto di Siprus. Bursa kripto yang menjadi peringkat ketiga dalam hal jumlah kunjungan tersebut akan mulai menawarkan perdagangan antara pasangan kripto dan mata uang fiat, serta layanan keuangan terkait kripto.

Siprus adalah pulau terpadat ketiga di Laut Tengah dengan populasi sekitar 1,2 juta orang. Dalam sebuah siaran pers, Ben Zhou, salah satu pendiri dan CEO Bybit, menjelaskan pentingnya memperluas kehadiran global grup mereka, dengan menyoroti peran kripto sebagai cara untuk keluar dari sistem keuangan konvensional.

"Kami sangat bersemangat untuk memperkenalkan Crypto Ark ke Siprus," kata Zhou, dikutip Cointelegraph.

Siprus semakin menjadi pusat kripto di wilayah Mediterania, sebagian didorong oleh tindakan dari sektor publik. Pada tahun 2022, Kyriacos Kokkinos, mantan wakil menteri presiden bidang riset, menjelaskan bahwa negara ini akan menjadi pusat teknologi baru yang mengganggu, termasuk teknologi blockchain.

Bank sentral Siprus sebelumnya telah memperingatkan tentang kripto, sementara sudah sepuluh tahun sejak terjadi lonjakan harga Bitcoin sebesar 600% akibat kerusuhan di bank-bank Siprus. Pada tahun 2021, Siprus menyatakan niatnya untuk merangkul teknologi blockchain dan kripto dengan mendorong undang-undang tentang Distributed Ledger Technology. Namun, pada bulan April 2023, Kementerian Keuangan Siprus memutuskan untuk tidak melanjutkan dengan undang-undang tersebut.

Meskipun begitu, tingkat adopsi kripto di Siprus masih jauh lebih rendah dibandingkan dengan pulau Malta, negara Mediterania lainnya. Malta menawarkan tiga kali lipat jumlah pekerjaan terkait blockchain per kapita dan sering disebut sebagai "Blockchain Island". Para pelaku utama Bitcoin, termasuk Adam Back, memberikan pujian terhadap lingkungan kripto di Malta.

Selain itu, Binance, perusahaan kripto terkemuka, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan melepaskan izin operasionalnya di Siprus. Awalnya berbasis di China, Binance kini memiliki kantor di seluruh dunia dan di tempat-tempat yang ramah terhadap kripto seperti Dubai dan Bahrain, dan mereka meninggalkan Siprus untuk fokus pada pasar yang lebih besar.

Bybit mengakui "potensi besar pasar Siprus" dan lisensi yang baru disetujui akan membantu mengembangkan ekosistem kripto lokal.