Meta Tindaklanjuti Akun Pemerintah Rusia untuk Melawan Misinformasi
Meta telah menghapus kampanye peretasan, yang memengaruhi jaringan. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

JAKARTA - Sejak terjadinya konflik antara Rusia dan Ukraina, arus informasi online makin tak terkendali, misinformasi pun bertebaran di jejaring sosial. Hal ini juga dibuktikan oleh pemilik Facebook, Meta pada laporannya.

Dalam laporan ancaman permusuhan triwulanan pertamanya, Meta telah menghapus kampanye peretasan, yang memengaruhi jaringan dan operasi penipuan di tengah perang di Ukraina.

Saat ini perusahaan juga sedang meninjau langkah-langkah tambahan untuk mengatasi misinformasi dari halaman pemerintah Rusia.

"Kami terus-menerus meninjau kebijakan kami berdasarkan situasi yang berkembang di lapangan dan kami sekarang secara aktif meninjau langkah-langkah tambahan untuk mengatasi informasi yang salah dan tipuan yang berasal dari halaman pemerintah Rusia," ungkap Presiden Kebijakan Publik Meta, Nick Clegg.

Meta mengatakan pemerintah dari Rusia dan Belarusia telah terlibat sebagai aktor dalam spionase dunia maya serta operasi pengaruh online rahasia, termasuk yang terkait dengan KGB Belarusia.

Perusahaan telah melihat peningkatan misinformasi yang didukung negara dan upaya lain untuk menabur informasi yang salah di media sosialnya, serta ancaman dari Ghostwriter untuk meretas akun Facebook puluhan anggota militer Ukraina.

Dalam banyak kasus ini, pelaku ancaman menargetkan beberapa platform, termasuk Facebook, Instagram, Youtube, Twitter, LinkedIn, Telegram, VK dan OK.

“Sejak invasi Rusia ke Ukraina, kami telah melihat serangan terhadap kebebasan internet dan akses ke informasi meningkat,” ujar Clegg.

“Ini memanifestasikan dirinya dalam dua cara. Satu fokus adalah mendorong propaganda negara melalui media yang dikelola negara, operasi pengaruh dan kampanye spionase. Dan yang lainnya bertujuan untuk menutup aliran informasi yang kredibel," imbuhnya.

Melansir Reuters, Jumat, 8 April, Meta menyatakan juga telah menghapus 200 akun dioperasikan dari Rusia yang berkoordinasi untuk melaporkan orang secara salah, sebagian besar di Ukraina dan Rusia, untuk pelanggaran seperti ujaran kebencian atau intimidasi.

Pelaporan massal terutama dikoordinasikan dalam Grup Facebook bertema memasak yang memiliki sekitar 50 anggota ketika Meta menghapusnya pada Maret lalu.

Selain itu, puluhan ribu akun, halaman, dan grup yang mencoba menggunakan perang di Ukraina untuk menipu pengguna dan menghasilkan uang dengan mengarahkan orang ke situs web yang dipenuhi iklan atau menjual barang dagangan kepada mereka juga telah dibersihkan dari media sosial itu.

Spammer di seluruh dunia telah menggunakan taktik seperti streaming video permainan langsung atau memposting ulang konten populer termasuk video orang lain dari Ukraina yang berpura-pura membagikan pembaruan langsung dari krisis.

Rincian lainnya yang diungkapkan Meta meliputi penghapusan dua operasi spionase siber dari Iran, kampanye pengaruh di Brasil yang menyamar sebagai aktivis lingkungan untuk membela deforestasi di Amazon, dan jaringan di Filipina yang mengklaim telah menjatuhkan serta merusak situs web berita.