Jutaan Dolar Donasi dalam Bentuk Uang Kripto Telah Mengalir ke Ukraina
Masyarakat kripto dunia berbondong-bondong bantu Ukraina. (foto: twitter @Ukraine_DAO)

Bagikan:

JAKARTA –  Di tengah ancaman militer di seluruh negeri, Ukraina telah meminta bantuan dari berbagai organisasi internasional. Namun, mengingat waktu adalah hal yang paling penting, akun Twitter resmi Ukraina meminta bantuan kepada Crypto Twitter.

Pemerintah Ukraina telah menjangkau komunitas kripto di Twitter untuk mengumpulkan dana guna mendukung warga sipil dan pasukannya. Ukraina kini telah mulai menerima donasi dalam Bitcoin (BTC), Ether (ETH), dan Tether (USDT).

Bahkan Mykhailo Fedorov, Wakil Perdana Menteri Ukraina, juga membagikan tiga alamat dompet, mendesak komunitas crypto untuk menyumbang dan membantu Ukraina berperang melawan pasukan Rusia. Sementara alamat BTC dan ETH tetap sama, alamat dompet USDT berbasis TRC-20 dan berbeda dari alamat yang dibagikan oleh akun Twitter resmi Ukraina.

Pengusaha crypto terkemuka Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, awalnya curiga bahwa akun yang meminta sumbangan crypto ini diretas. Namun, diplomat Amerika Serikat, Tomicah Tillemann, kemudian mengkonfirmasi legitimasi mereka bersama Duta Besar Ukraina Olexander Scherba.

Warga sipil Ukraina yang menjadi pengungsi juga telah melaporkan hilangnya akses ke tabungan fiat dan kartu kredit mereka. PBB melaporkan bahwa lebih dari 150.000 orang telah mengungsi dari Ukraina pada Sabtu, 26 Februari.

Sementara kebingungan sempat  terjadi tentang tujuan penggunaan sumbangan crypto, Buterin berbagi inisiatif lain. Mereka membuat  organisasi otonom terdesentralisasi yang hanya berfokus pada warga Ukraina.

UkrainaDAO, dipimpin oleh Nadya Tolokonnikova dari Pussy Riot, diluncurkan dengan merilis token nonfungible (NFT) satu-satunya dari bendera Ukraina untuk mengumpulkan dana bagi organisasi sipil Ukraina yang bekerja membantu mereka yang menderita akibat perang.

Pada  Kamis, 24 Februari, Cointelegraph melaporkan bahwa Kementerian Pertahanan Ukraina telah menerima banyak permintaan dari orang asing yang memintanya untuk menerima sumbangan crypto.

Meskipun belum dikonfirmasi, sekarang diyakini bahwa sumbangan ke alamat yang dibagikan oleh Ukraina akan digunakan langsung oleh pemerintah. Sementara proses DAO akan diarahkan ke kesejahteraan warga melalui LSM.

Sejak Kamis, pengusaha crypto terkemuka telah mengambil upaya proaktif untuk membantu Ukraina. CEO FTX Sam Bankman-Fried adalah salah satu yang pertama, menawarkan dukungan moneter kepada pedagang FTX dari Ukraina.

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Cointelegraph, jumlah donasi kripto terlacak yang dikirim ke pemerintah Ukraina, militer, dan badan amal telah melampaui  37 juta dolar AS pada Selasa 1 Maret.

Jumlah ini termasuk Bitcoin (BTC), Ether (ETH), Tether (USDT) dan altcoin lainnya. Jumlahnya ini juga didasarkan pada proyek yang dilacak dan tidak memperhitungkan item seperti upaya donasi antar individu.

Penerima sumbangan kripto terbesar tampaknya adalah "Dana cadangan Ukraina," yang didukung oleh pertukaran mata uang kripto asli negara itu, Kuna. Menurut saluran Telegram resminya, pertukaran tersebut telah mengumpulkan sekitar $13 juta dalam bentuk crypto untuk Ukraina, terutama melalui BTC, ETH, dan USDT.

 

Selanjutnya, Come Back Alive, sebuah organisasi non-pemerintah yang mengatakan membantu upaya perlawanan Angkatan Bersenjata Ukraina, telah menerima lebih dari 7,2 juta dolar AS dalam bentuk donasi BTC di alamat dompetnya. Ini termasuk sumbangan sebelumnya, meskipun kecil, yang telah diterimanya selama Perang di Donbas, yang dimulai pada tahun 2014. Cointelegraph berbicara kepada penggemar crypto Ukraina tentang badan amal tersebut, yang menjamin legitimasinya.

Lalu ada UkraineDAO, yang dipimpin oleh Pussy Riot (grup musik protes feminis Rusia) Nadya Tolokonnikova dan berusaha untuk menjual satu token nonfungible, atau NFT, bendera untuk mendanai organisasi sipil Ukraina. Saat ini, tawaran tertinggi untuk NFT adalah $2,89 juta USD.

Selanjutnya, para aktivis di komunitas blockchain telah menciptakan Unchain Fund untuk membantu Ukraina.

Inisiatif ini mendukung banyak altcoin, termasuk NEAR, Binance Coin (BNB), Binance USD (BUSD) dan banyak lagi. Sejak diluncurkan, dana tersebut telah mengumpulkan lebih dari 1,5 juta dolar AS dalam bentuk uang kripto. Dana tersebut  sebagian besar dikumpulkan melalui donasi token DEKAT.

“Kami mengumpulkan uang untuk obat-obatan, kebutuhan evakuasi dan perbaikan, makanan dan pakaian. Kami mengumpulkan dana hanya di uang kripto  dan menggunakan dompet multi-sig agar benar-benar transparan. Dana Unchain juga didukung oleh Vitalik Buterin, Solana, Near, yayasan Celo, Harmoni, Poligon, Gnosis, Gitcoin, dan banyak lagi," kata Anna Tutova, anggota Unchain Fund dan sosialita terkemuka di komunitas crypto, kepada Cointelegraph.

Upaya penting lainnya termasuk Brainins, kumpulan penambangan tertua di dunia, dengan sumbangan 10 BTC ditambah sebagian dari tingkat hashnya untuk membantu Ukraina.

Inisiatif bantuan kemanusiaan Web3 RELI3F juga mengirim bantuan dalam bentuk uang kripto. Sejauh ini, 185 ETH disalurkan ke tiga dana kripto yang mendukung Ukraina.

Akan tetapi penggemar uang kripto juga meminta pemerintah Ukraina untuk memperluas penerimaan sumbangan cryptocurrency ke altcoin lain, bukan hanya BTC, ETH, dan USDT.