Bangun Orbital Reef, Jeff Bezos Ajak Siapa Saja, asal Mampu Bayar, Tinggal di Luar Angkasa
Jeff Bezos, memujudkan mimpi siapa saja untuk terbang ke luar angkasa, asal mampu bayar! (twitter)

Bagikan:

JAKARTA - Dari sekian banyak miliarder yang dimiliki planet saat ini, bahkan terdapat lebih dari 2.700 konglomreta yang ada, tiga diantaranya menonjol karena memiliki pendekatan mereka yang dari konglomerat yang lain. Mereka dikenal kutu buku, dan memiliki keinginan yang sangat aneh, seperti meninggalkan planet Bumi lebih dari dari lain seperti  Richard Branson, Elon Musk, dan Jeff Bezos .

Ketiganya juga telah lama berkomitmen untuk membawa warga sipil ke tepi ruang angkasa di atas pesawat ruang angkasa yang dirancang oleh perusahaan mereka. Anehnya, mereka semua berhasil melakukannya di tahun yang sama, 2021. Meskipun beberapa di antara mereka telah berjuang untuk melakukannya selama lebih dari satu dekade, seperti Branson. Sementara yang lain harus menggunakan pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk membawa astronot yang tepat ke luar angkasa untuk mencapai tujuan mereka, seperti yang dilakukan Elon Musk. Namun yang sebenarnya  mencuri perhatian pada tahun 2021 adalah Jeff Bezos.

Pertama, karena pesawat ruang angkasa New Shepard miliknya telah melewati garis Karman dengan membawa warga sipil yang beberapa dari mereka adalah orang terkenal. Bahkan terbang   lebih sering   daripada VSS Unity milik Branson  dan Crew Dragon dari Musk. Namun agar terdengar adil, roket milik Musk telah membawa astronot profesional dan  bersertifikat ke ruang angkasa lebih banyak daripada gabungan perusahaan saingan, melakukan hal yang sama untuk warga sipil.

Kemudian, Bezos melakukan satu hal lagi tahun lalu untuk menempatkannya di depan. Dia menjadi satu-satunya dari tiga konglomerat luar angkasa ini yang mengumumkan rencana untuk membuat stasiun ruang angkasa pribadi di orbit di sekitar planet kita.

Blue Origin mengumumkan rencana untuk membangun stasiun luar angkasa pribadi di orbit rendah Bumi

Orbital Reef begitu sebutannya, dan sedang direncanakan oleh Blue Origin bersama dengan Sierra Space. Ketika siap, maka statsiun itu harus menjadi ekosistem baru yang harus membuka ruang untuk bisnis dan perjalanan. “Dikembangkan, dimiliki, dan dioperasikan secara komersial,” tentu saja.

Tempat itu akan, jika Anda mengizinkan, semacam taman bisnis di luar angkasa, dengan infrastruktur bersama dan arsitektur sistem terbuka yang membuatnya cocok untuk tujuan apa pun yang dapat dibayangkan seseorang untuk mengejar impiannya di luar angkasa.

Tujuan dari stasiun ini adalah untuk memberi perusahaan, badan antariksa, negara, media, dan individu swasta kesempatan dan sarana untuk mengejar hal-hal yang tidak mungkin dikejar di Bumi atau, karena berbagai alasan, di Stasiun Luar Angkasa Internasional ISS yang ada saat ini.

Orbital Reef akan ditempatkan di orbit Bumi rendah (LEO), pada jarak 500 km (311 mil) dari permukaan planet kita. Ini akan terdiri dari modul yang akan dilengkapi dengan jendela yang menghadap ke Bumi, tempat tinggal dan bekerja, dan tentu saja banyak lubang untuk menghubungkan mereka bersama-sama. Ini akan mampu mendukung 10 orang dalam volume keseluruhan 830 meter kubik (29.300 kaki kubik), tapi itu mungkin hanya permulaan.

Blue Origin mengumumkan rencana untuk membangun stasiun luar angkasa pribadi di orbit rendah Bumi

Orbital Reef akan dibangun dengan bantuan dari sejumlah besar perusahaan. Blue Origin akan bertanggung jawab merancang sistem utilitas dan modul inti berdiameter besar, dan akan menangani peluncurannya ke orbit menggunakan roket angkat berat, New Glenn.

Mitra utama dalam upaya ini, Sierra Space, akan menyediakan modul yang disebut LIFE (Large Integrated Flexible Environment). Ini adalah struktur dengan diameter 27 kaki (8,2 meter), dengan tiga lantai yang menampung ruang untuk lab, dapur, taman, dan kamar tidur.

Sierra juga akan bertugas membawa orang ke stasiun, dan akan melakukannya menggunakan pesawat luar angkasa Dream Chaser, mesin terbang yang terlihat seperti pesawat ulang-alik yang diluncurkan secara vertikal menggunakan roket, dan mendarat di landasan pacu konvensional.

Menurut autoevolution.com, perjalanan ke stasiun juga akan tersedia menggunakan Boeing Starliner, asalkan perusahaan dirgantara ini telah berfungsi  dengan baik. Boeing juga akan menyumbangkan modul sains, operasi stasiun, dan teknik pemeliharaan.

Entitas lain juga terlibat dalam hal ini, termasuk Redwire Space (operasi muatan) dan Genesis Engineering Solutions, yang seharusnya menghasilkan pesawat ruang angkasa satu orang “untuk operasi rutin dan kunjungan wisata.”

Arizona State University akan bertanggung jawab atas “layanan konsultasi penelitian dan penjangkauan publik”, yang  berarti mengiklankan Orbital Reef kepada sebanyak mungkin pengguna potensial.

Blue Origin dan yang lainnya berencana untuk membangun dan menjalankan stasiun pada akhir dekade ini, dan begitu semuanya berjalan, itu harus "memberi siapa pun kesempatan untuk membuat alamat mereka sendiri di orbit." Para pihak  yakin Jeff Bezos tidak akan melewatkan kesempatan untuk menjadi yang pertama melakukannya.