Serangan <i>Ransomware</i> Meningkat 151 Persen, Rusia Dituduh Berikan Perlindungan
Serangan Ransomware terus meningkat dari tahun ke tahun. (foto; pixabay)

Bagikan:

JAKARTA – Serangan ransomware global meningkat 151% pada paruh pertama tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020. Bahkan kini peretas akan menjadi semakin agresif, kata badan intelijen sinyal Kanada, Senin, 6 Desember.

Komunikasi Keamanan Pendirian (CSE), mengutip serangan terhadap fasilitas kesehatan Amerika Utara dan pipa AS, mengatakan skala dan ruang lingkup operator ransomware mewakili risiko keamanan dan ekonomi ke Kanada dan sekutunya.

"Operator Ransomware kemungkinan akan menjadi semakin agresif dalam penargetan mereka, termasuk terhadap infrastruktur penting," kata sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Canadian Center for Cyber ​​Security, sebuah unit CSE, yang dikutip oleh Reuters.

Badan tersebut mengatakan telah mengetahui 235 insiden ransomware terhadap korban di Kanada dari 1 Januari hingga 16 November tahun ini. Lebih dari setengah dari korban ini adalah penyedia infrastruktur penting.

Pada tahun 2021, total biaya pemulihan rata-rata global dari insiden ransomware meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 1,8 juta dolar AS (Rp 25 miliar).

"Pembayaran tebusan kemungkinan mencapai keseimbangan pasar, di mana penjahat dunia maya menjadi lebih baik dalam menyesuaikan tuntutan mereka dengan apa yang kemungkinan besar akan dibayar oleh korban mereka," kata CSE.

Badan tersebut mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa aktor di Rusia, China dan Iran merupakan ancaman besar terhadap keamanan siber.

"Badan intelijen Rusia dan penegak hukum hampir pasti menjaga hubungan dengan penjahat dunia maya, baik melalui asosiasi atau perekrutan, dan memungkinkan mereka untuk beroperasi dengan hampir bebas dari hukuman selama mereka memfokuskan serangan mereka terhadap target yang terletak di luar Rusia," katanya.