Tanpa Maddison dan Van Der Ven Tottenham Kalah Dramatis 1-2 dari Wolves 
Mario Lemina, membuat gol kemenangan Wolves yang menjadikan Molineux histeris. (foto: twitter @Squawka)

Bagikan:

JAKARTA - Manajer Tottenham Hotspur, Ange Postecoglou, tampaknya sudah berhasil dalam membangun tim pasca-kepergian Harry Kane. Namun absennya James Maddison dan Micky van der Ven dianggap sebagai pukulan besar bagi revolusi 'Big Ange'. Terutama setelah kekalahan melawan Chelsea pada Senin 6 November.

Meskipun Postecoglou hampir berhasil menunjukkan kemampuannya untuk menang dengan cara apa pun, pemain pengganti Wolves, Pablo Sarabia, dan Mario Lemina akhirnya berhasil menghancurkan ketahanan Tottenham di waktu tambahan. Gol tuan rumah di Stadion Molinex pada Sabtu, 11 November itu memicu perayaan liar.

Tantangan lebih berat menanti Tottenham ke depan, dengan dua pemain terbaik mereka sejauh ini, Maddison dan Van Der Ven, cedera dan tidak mungkin kembali hingga awal tahun depan.

Tanpa playmaker mereka, Maddison, Tottenham sangat kekurangan kreativitas dan seringkali tertekan selama periode yang panjang. Meskipun mereka berhasil unggul lebih dulu melalui gol Brennan Johnson, hampir setengah tim Postecoglou absen, termasuk bek yang menjalani masa hukuman, Cristian Romero dan Destiny Udogie, membuat pertandingan ini jauh dari hiburan memikat seperti penampilan mereka sebelumnya.

Meskipun begitu, bek tengah Eric Dier tampil luar biasa dalam penampilannya yang pertama di bawah kepemimpinan manajer baru. Sayangnya, Spurs tidak berhasil menyelesaikan pekerjaan. Sebaliknya Wolves memperpanjang rekor kandang mereka dengan respons dramatis di waktu tambahan. Ini juga menjadikan kekalahan kedua Postecoglou dalam seminggu.

Pertandingan ini sangat berbeda dari gaya permainan 'Ange-Ball' yang biasa ditampilkan Tottenham. Kini Postecoglou akan menggunakan jeda internasional untuk mencari solusi atas tantangan yang dihadapi timnya.

Meski Tottenham memulai dengan begitu menjanjikan, mereka hanya butuh tiga menit  ntuk unggul 1-0. Tanpa Maddison, tekanan tambahan jatuh pada Johnson, yang berhasil mencetak gol setelah serangan bagus melibatkan Dejan Kulusevski dan Pedro Porro.

Wolves tampil impresif di Molineux musim ini dan berhasil pulih. Mereka terus menekan Tottenham dan mencoba mengekspos garis pertahanan tinggi yang telah menjadi ciri khas Postecoglou. Meski tanpa Van Der Ven, Romero, dan Udogie, Tottenham tetap setia pada pendekatan defensif yang berani dan berisiko.

Wolves sangat membutuhkan penyerang tengah baru pada Januari. Mereka masih sangat kekurangan pemain yang dapat mencetak gol di kotak penalti, dan satu-satunya peluang mereka di paruh pertama berasal dari Lemina, yang tembakannya rendah berhasil diselamatkan oleh Guglielmo Vicario.

Kelemahan mereka berlanjut ke babak kedua, di mana Matheus Cunha dan Hee Chan Hwang kedua-duanya melewatkan peluang, sementara Tottenham semakin beruntung.

Sarabia akhirnya berhasil mencetak gol pembuka pada menit pertama waktu tambahan, menerima umpan dari Cunha sebelum melepaskan tembakan keras ke pojok gawang. Lemina kemudian mencetak gol kemenangan setelah melakukan pergerakan yang cerdik, membuat Stadion Molineux histeris.

"Pertandingan selalu sulit di sini. Wolves selalu tampil kuat dan kami kehabisan tenaga pada akhirnya. Ini bisa dimaklumi; banyak dari mereka yang tidak bermain. Mereka mencetak beberapa gol bagus; sulit untuk diterima," kata Ange Postecoglou seperti dikutip dari TNT Sports.

"Wolves sulit dikalahkan dan mereka menyerang kami. Kami bisa lebih positif di babak pertama. Kami mencetak gol cepat dan bermain konservatif. Kami punya peluang yang bisa kami manfaatkan," ujarnya. 

Ia pun tak menyesali absennya James Maddison. "Pertandingannya sama, 11 lawan 11. Kami harus terus bermain sepakbola kami dan peluang akan datang dari situ," ucapnya.