11 Februari dalam Sejarah: Whitney Houston Meninggal Patah Hati
Whitney Houston (Sumber: Commons Wikimedia)

Bagikan:

JAKARTA - Pada 11 Februari 2012, penyanyi soul dan aktris ternama Amerika Serikat (AS), Whitney Houston, ditemukan tewas di bak mandi di kamar hotel Beverly Hills Hilton. Ia tewas tepat sebelum Grammy Awards dihelat. Dikonfirmasi, Houston tenggelam secara tak sengaja. Tapi penyakit jantung dan penggunaan kokain jadi faktor penyebab.

Mengutip The Guardian, Kamis, 11 Februari, Houston meninggal beberapa jam sebelum dia tampil di pesta pra-Grammy yang diadakan di Beverly Hilton. Houston adalah salah satu artis terlaris di dunia pada puncaknya: tahun 80-an dan 90-an.

Houston menjual lebih dari 170 juta album. Di antara ratusan penghargaan, Houston mendapat dua penghargaan dari Emmy Awards dan enam dari Grammy Awards.

Album debut Houston pada 1985 terjual jutaan. Saving All My Love for You membuatnya berhasil membawa penghargaan Grammy pertamanya, untuk penyanyi pop wanita terbaik.

Whitney Houston (Sumber: Commons Wikimedia)

Lahir untuk kebesaran

Houston seperti dilahirkan untuk kebesaran. Dia adalah putri dari penyanyi Cissy Houston, sepupu dari diva pop tahun 60-an, Dionne Warwick, dan putri baptis Aretha Franklin. Houston mulai bernyanyi di gereja sejak kecil.

Di masa remajanya, Houston adalah penyanyi latar untuk Chaka Khan dan Jermaine Jackson. Saat dia dengan mudah menghasilkan musik hits, seperti I Wanna Dance With Somebody (Who Loves Me) dan Saving All My Love For You, Houston juga membawa kesuksesan film di seluruh dunia: The Bodyguard. Di film tersebut juga terdapat hit khasnya yaitu I Will Always Love You.

Suara dan citranya yang mencolok, bersama penjualan rekamannya yang meroket, dibarengi dengan penyalahgunaan minuman dan obat-obatan. Penampilan publik jadi tak menentu, dan dia mengaku menggunakan kokain, ganja dan pil yang membuatnya tidak dapat mencapai nada tinggi yang biasa ia lakukan di masa jayanya.

Penghormatan untuk Whitney Houston (Sumber: Commons Wikimedia)

Terlepas dari masalah pribadi, Houston mendapatkan kasih sayang yang besar di antara rekan-rekan industri musiknya. Penghormatan emosional diberikan beberapa jam setelah berita kematiannya tersiar.

"Saya benar-benar sedih mendengar berita meninggalnya Whitney," kata produser musik legendaris Quincy Jones dalam sebuah pernyataan.

"Saya selalu menyesal tidak memiliki kesempatan untuk bekerja dengannya. Dia benar-benar orisinil dan memiliki bakat yang tak tertandingi. Saya akan sangat merindukannya."

Neil Portnow, Presiden Recording Academy, yang menjalankan Grammy, mengatakan bahwa produser acara Grammy Awards mencari cara untuk menghormati penyanyi di depan banyak temannya di antara penonton. Berdiri di karpet merah di luar hotel, Portnow mengatakan mereka akan "mencoba merayakan hidupnya" dan menyebut Houston sebagai salah satu penyanyi yang baik hati yang pekerjaannya mengejutkan.

Bukan narkoba tapi patah hati

Tanda duka untuk Whitney Houston (Sumber: Commons Wikimedia)

Houston menikahi penyanyi soul, Bobby Brown pada 1992, tahun di mana The Bodyguard menjadikannya bintang akting ternama. Tapi pernikahan mereka penuh cobaan.

Brown ditangkap beberapa kali dengan berbagai tuduhan, termasuk kekerasan rumah tangga. Pernikahan itu berakhir dengan perceraian pada 2007.

Saat itu Houston juga sempat menjalankan dua masa rehabilitasi. Ia akhirnya muncul di The Oprah Winfrey Show pada 2010 untuk menyatakan dirinya bersih.

Dalam wawancara dengan Rolling Stone pada 2018, Brown mengatakan narkoba bukanlah alasan Houston meninggal. Sebaliknya, Brown berkata, Houston "patah hati."

“Dia benar-benar bekerja keras pada dirinya sendiri untuk mencoba tetap sadar dan dia adalah wanita yang hebat,” katanya, mengatakan bahwa hal lain yang berperan dalam kematiannya.

Brown kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa penggunaan narkoba yang diakui Houston adalah hal yang paling disalahpahami tentangnya. Anak tunggal Houston dan Brown, Bobbi Kristina Brown, meninggal tiga tahun kemudian.

Kristina meninggal pada 2015 dengan cara yang sangat mirip. Wanita 22 tahun itu ditemukan tidak sadarkan diri dan tenggelam di bak mandi dan meninggal beberapa bulan kemudian di rumah sakit.

 

SEJARAH HARI INI Lainnya