Bagaimana Orgasme dan Ejakulasi yang ‘Normal’? Begini Penjelasan Ahli
Ilustrasi ahli terangkan bagaimana yang ‘normal’ secara seksual (Freepik/Racool Studio)

Bagikan:

YOGYAKARTA – Hampir setiap pasangan penasaran dengan bagaimana secara seksual yang ‘normal’. Marty Klein, Ph.D., seorang seks terapis bersertifikat dan psikolog berlisensi, mengatakan selama 35 tahun dalam manjalani profesinya, banyak sekali pasangan bertanya tentang berapa lama orgasme dan atau ejakulasi normal, berapa inci penetrasi, berapa lama hubungan seksual, dan lain sebagainya.

Baik pria maupun perempuan banyak yang membandingkan diri dengan beberapa ‘rata-rata’ dan menilai diri mereka sendiri. Apakah mereka lebih baik, atau seenggaknya sama seperti orang lain, dan apakah baik-baik saja. Menurut Klein dilansir Psychology Today, apa yang normal tidak memprediksi jawaban untuk pertanyaan keberhasilan dalam hubungan seksual. Menurut pengalamannya sebagai seks terapis dan psikolog, yang ‘normal’ secara seksual sering tersandung hal-hal berikut ini.

Orang dewasa berhubungan seks ketika mereka lelah

Dalam konteks di Amerika, kebanyakan orang bercinta dengan pasangannya ketika mereka terlalu lelah untuk melakukan sesuatu yang produktif. Sangat jarang orang dewasa berkata “Sayang, mari berduaan Sabtu malam nanti?” atau “Oh, orang tuamu akan membawa anak-anak besok malam? Mari kita berhubungan seks daripada berkencan”.

Saat lelah, seks cenderung pendek, asal-asalan, berorientasi pada tujuan, dan mekanis. Sedikit energi untuk berciuman, tak sabar ketika foreplay, dan jika sesuatu berjalan tidak sesuai yang direncanakan, pasangan akan menunda berduaan.

Banyak orang tidak sadar selama atau sebelum berhubungan seks

Biasanya, jelas Klein, karena mereka gugup atau ingin mengurangi hambatan dengan mengundang pasangannya untuk minum. Atau karena seks secara fisik atau emosional tidak nyaman. Ketika orang-orang berada di bawah pengaruh alkohol, misalnya, pengambilan keputusan cenderung kompromis. Yang terjadi, tidak menggunakan alat kontrasepsi, cenderung tidak berkomunikasi dengan jelas, canggung di tempat tidur yang efeknya sulit mencapai klimaks atau orgasme dan ejakulasi.

Tidak selalu mengetahui preferensi pasangannya

Dua orang yang berpasangan, perlu selalu mengetahu preferensi satu sama lain baik dalam makanan, musik, film, gaya mengemudi, dan lainnya. Tetapi banyak orang yang ragu-ragu untuk mengatakan tentang preferensi seksualnya.

Sejumlah kendala di atas, jika dapat diatasi dapat melandasi atau menjadi syarat ‘normal’ secara seksual. Bagi pasangan yang sudah berkomitmen lama, consent atau persetujuan juga tepat wajib terjalin dua arah.