Ditargetkan Rampung Akhir Tahun Ini, Pembangunan Bendungan Ameroro di Sultra Paket II Sudah 70 Persen
Bendungan Ameroro. (Foto: Dok. Antara)

Bagikan:

JAKARTA - PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) bersama dengan PT Adhi Karya (Persero) Tbk melalui kerja sama operasi (KSO) sudah menyelesaikan pembangunan Bendungan Ameroro Paket II, di Provinsi Sulawesi Tenggara lebih dari 70 persen atau lebih cepat dari target seharusnya.

Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Tjahjo Purnomo mengatakan bahwa Bendungan Ameroro merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) guna mendukung program ketahanan pangan dan ketersediaan air.

Lebih lanjut, Tjahjo mengatakan bendungan tersebut akan menjadi bendungan kedua di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara. Pembangunan bendungan dimulai sejak tahun 2020 untuk Paket I dan Paket II dikerjakan pada tahun 2021 dengan total anggaran keseluruhan sebesar Rp1,6 triliun.

“Bendungan Ameroro nantinya akan memiliki kapasitas tampung 54,15 juta m3 dengan luas genangan 244,51 Ha yang berpotensi menambah layanan daerah irigasi seluas 3,363 Ha,” jelas Tjahjo.

Tjahjo menyampaikan bahwa Hutama Karya berkomitmen untuk menyelesaikan pembangunan Bendungan Ameroro ini dengan tepat waktu dan tepat mutu.

“Kami menargetkan Bendungan Ameroro akan rampung akhir tahun 2023. Secara keseluruhan progres sudah lebih cepat dari master schedule yang telah ditentukan. Ini menjadi prestasi tersendiri bagi HK,” ujar Tjahjo.

Dalam pembangunan proyek ini, Hutama Karya melakukan pekerjaan persiapan, pekerjaan jalan akses dan jembatan, pekerjaan hydro mekanikal dan elektrikal, pekerjaan bangunan fasilitas dan penyelenggaraan Sistem Manajemen Keselamatan Konstruksi (SMKK) dengan mengusung konsep green constructions.

Adapun saat ini sudah tahap penyelesaian pekerjaan main dam, spillway, bangunan fasilitas, landscape serta clearing area genangan.

“Mendukung konsep green constructions, dalam pengerjaannya, Hutama Karya berinovasi dengan menggunakan metode hydroseeding yang mencampur bibit tanaman kacang-kacangan dengan pupuk, bahan perekat dan pupuk kompos di campur di dalam mesin agitator agar bisa digunakan pada permukaan tebing,” ujarnya.

Menurut Tjahjo, hal ini dapat mengurangi penggunaan semen pada proteksi konvensional dan membuat tampilan tebing tampak lebih hijau serta menjaga kelestarian lingkungan.

Lebih lanjut, Tjahjo berharap dengan selesainya pembangunan Bendungan Ameroro dapat meningkatkan volume tampungan air sehingga suplai air irigasi ke lahan pertanian dapat terus terjaga, tersedianya air baku.

“Juga tersedianya energi listrik sebesar 1.365 KWH, mereduksi banjir dan tentunya bisa menjadi salah satu objek pariwisata bagi masyarakat sekitar,” tutupnya.