Ambulans di Bantul Dilempar Batu Gara-gara Disangka Menakuti Warga, Ini Penjelasan Polisi
FOTO ANTARA

Bagikan:

BANTUL - Kepolisian Resor Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, membantah kabar yang beredar di media sosial terkait ambulans kosong tanpa pasien yang berkeliling untuk membuat kepanikan atau menakut-nakuti warga di tengah meningkatnya positif COVID-19.

"Dengan kasus ini kami mengimbau kepada seluruh masyarakat khususnya masyarakat Bantul bahwa isu-isu, video video percakapan di medsos terkait ambulans muter-muter tanpa pasien itu tidak benar," kata Kapolres Bantul AKBP Ihsan dikutip Antara, Rabu, 14 Juli. 

Pernyataan tersebut menindaklanjuti adanya kasus perusakan ambulans milik SAR DIY saat sedang membawa pasien pada Selasa, 13 Juli sore. Pelaku perusakan terprovokasi dengan isu di medsos yang menyatakan bahwa kebanyakan ambulans sekarang ini kosong, hanya keliling menakut nakuti-warga.

"Jadi motifnya pelaku terprovokasi melihat medsos atau percakapan yang memang memberikan opini negatif bahwa ambulans memang kosong, karena tidak senang dan menakut-nakuti akhirnya menghalangi, mengganggu dan merusak," katanya.

Menurut AKBP Ihsan, kabar ambulans kosong yang menakuti-nakuti warga itu merupakan isu dan opini oleh oknum yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, karena memang faktanya saat ini kasus positif COVID-19 semakin meningkat di Kabupaten Bantul.

"Termasuk di wilayah lain, jadi setiap ambulans yang lewat pasti membawa pasien, kalaupun tidak membawa pasien pasti akan menjemput pasien, dan itu butuh waktu cepat dari ambulans untuk menjemput korban atau pasien," katanya.

Karena itu, pelaku perusakan ambulans yang kini diamankan Polres Bantul akan dikenakan pasal 406 KUHP yang berbunyi barang siapa dengan sengaja melawan hukum menghancurkan, merusak atau menghilangkan barang yang bukan miliknya diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan.

"Nanti juga akan kami sangkakan dengan pasal tentang penanggulangan wabah, sehingga bisa memberikan efek jera kepada oknum yang berusaha menghalangi, mencoba menganggu kegiatan-kegiatan kemanusiaan oleh para relawan maupun aparat sendiri. Jadi sekali lagi kami akan tegas," kata Kapolres Bantul.