Bukan Cuma Rudal Balistik, Korea Selatan Sebut Korea Utara Menembakkan 170 Artileri ke Dua Lokasi Terpisah
Ilustrasi peluncuran rudal Korea Utara. (Sumber: KCNA )

Bagikan:

JAKARTA - Korea Utara pada Hari Jumat menembakkan sekitar 170 tembakan artileri ke zona penyangga maritim yang ditetapkan berdasarkan perjanjian pengurangan ketegangan militer antar-Korea 2018, selain menembakkan rudal balistik jarak pendek (SRBM) ke Laut Timur, kata militer Korea Selatan.

Langkah provokatif itu terjadi setelah lebih dari 10 pesawat tempur Korea Utara melakukan penerbangan mengancam di dekat perbatasan antar-Korea, mendorong Angkatan Udara Korea Selatan untuk mengerahkan pesawat tempur siluman F-35A dan aset lainnya ke tempat kejadian, menurut Kepala Staf Gabungan. (JCS).

JCS mengatakan pihaknya mendeteksi peluncuran SRBM dari daerah Sunan di Pyongyang pada pukul 1:49 pagi, dan bahwa rudal itu terbang sekitar 700 kilometer pada puncak 50 km dengan kecepatan tertinggi sekitar Mach 6.

JCS juga mendeteksi penembakan sekitar 130 tembakan artileri oleh Korea Utara ke Laut Kuning dari Majang-dong, Provinsi Hwanghae, antara pukul 01:20 dan 1:25 dinihari. Dan, sekitar 40 tembakan artileri ke Laut Timur dari Gueup-ri, Provinsi Gangwon Provinsi, antara pukul 2:57 dan 3:07 dinihari.

Tembakan artileri mendarat di zona penyangga timur dan barat di utara Garis Batas Utara, perbatasan laut antar-Korea de facto, yang digambarkan di bawah Perjanjian Militer Komprehensif (CMA) kedua Korea yang ditandatangani pada 19 September 2018, untuk mengurangi ketegangan.

Tentara Rakyat Korea Utara kemudian mengatakan melalui media pemerintah, mereka mengambil "tindakan balasan yang kuat" sebagai tanggapan atas apa yang diklaim sebagai latihan artileri Korea Selatan selama 10 jam.

Para pejabat Seoul mengatakan, latihan artileri tersebut dilakukan oleh Pasukan AS Korea di lapangan tembak di Cheorwon, sekitar 71 km timur laut Seoul, dari jam 8 pagi sampai jam 6 sore pada Hari Kamis, yang melibatkan beberapa sistem peluncuran roket (MLRS).

JCS mengeluarkan pernyataan yang mengkritik penembakan artileri dan peluncuran SRBM sebagai pelanggaran jelas terhadap resolusi CMA dan Dewan Keamanan PBB.

"Militer kami dengan serius memperingatkan Korea Utara mengenai fakta, mereka telah melanggar perjanjian militer 19 September dan meningkatkan ketegangan militer di Semenanjung Korea melalui provokasi yang berkelanjutan, dan sangat mendesaknya untuk segera menghentikannya," JCS, melansir Korea Times 14 Oktober.

JCS menambahkan, "Militer kami akan terus mempertahankan postur kesiapan yang kuat berdasarkan kemampuan, untuk merespons setiap provokasi Korea Utara."

Mengenai provokasi Hari Jumat, kementerian pertahanan Seoul mengirim pesan ke Pyongyang melalui jalur komunikasi militer barat, kata para pejabatnya.

"Kami mengirim pesan untuk menunjukkan, penembakan artileri di zona penyangga maritim barat dan timur merupakan pelanggaran terhadap perjanjian militer 19 September, dan untuk mendesak (Korut) untuk mematuhinya dan mencegah terulangnya kembali," tegas pejabat itu.

Diketahui, penembakan di dua zona penyangga terpisah, menjadi pelanggaran ketiga dan keempat terhadap CMA oleh Korea Utara, setelah sebelumnya di tahun 2020 dan 2019.

Pelanggaran terbaru CMA terjadi di tengah pembicaraan yang berkembang, tentang perlunya mempertimbangkan untuk membatalkan perjanjian jika Korea Utara terus maju dengan apa yang akan menjadi uji coba nuklir ketujuhnya.