Pemimpin Al Qaeda Ayman al Zawahiri Tewas, Pakar dan Otoritas Ingatkan Potensi Serangan Teroris Sebagai Balas Dendam
Osama bin Laden (kiri) bersama Ayman al Zawahiri. (Wikimedia Commons/Hamid Mir)

Bagikan:

JAKARTA - Mantan pakar terorisme PBB Hans Jacob Schindler, direktur Proyek Kontra Ekstremisme, mengeluarkan peringatan kepada negara-negara untuk tetap waspada, mengantisipasi serangan balas dendam teroris pasca-tewasnya pemimpin Al Qaeda Ayman al Zawahiri.

Kematiannya dalam serangan pesawat tak berawak di Kabul pada akhir pekan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa serangan bisa terjadi sebagai pembalasan.

"Kematian Zawahiri adalah keberhasilan kontra-terorisme yang signifikan, tetapi itu tidak boleh menjadi alasan bagi siapa pun untuk lengah," ujar Schindler seperti dilansir dari The National News 4 Agustus.

Zawahiri terbunuh di Kabul, yang sepenuhnya berada di bawah kendali Taliban, di sebuah rumah milik penjabat menteri dalam negeri. Ini menunjukkan seberapa dekat hubungan antara Taliban dan Al Qaeda tetap ada, meskipun Taliban menjamin sebaliknya.

“Karena itu, pemimpin Al Qaeda berikutnya berada dalam posisi yang baik untuk mengatur basis operasi di sana. Sama sekali tidak mungkin kita akan melihat teroris berlatih di Afghanistan dan bekerja menuju serangan teroris yang spektakuler dan berskala besar," paparnya.

Pada hari Selasa, Departemen Luar Negeri AS memperingatkan orang Amerika yang bepergian ke luar negeri dari potensi kekerasan setelah pasukan AS membunuh pemimpin Al Qaeda.

Mereka mendesak warga AS untuk "mempertahankan kewaspadaan tingkat tinggi dan mempraktikkan kesadaran situasional yang baik saat bepergian ke luar negeri".

"Informasi terkini menunjukkan bahwa organisasi teroris terus merencanakan serangan terhadap kepentingan AS di berbagai wilayah di seluruh dunia," sebut departemen itu.

"Serangan-serangan ini dapat menggunakan berbagai taktik, termasuk operasi bunuh diri, pembunuhan, penculikan, pembajakan dan pengeboman," sambung kementerian.

Dalam Worldwide Caution Update, departemen itu mengatakan mereka percaya "ada potensi kekerasan anti-Amerika yang lebih tinggi mengingat kematian Zawahiri".

Al Zawahiri mengambil alih Al Qaeda setelah Osama bin Laden, pendiri organisasi teroris, dibunuh oleh pasukan Amerika di Pakistan pada tahun 2011.
Presiden Joe Biden menggambarkannya sebagai pemain instrumental dalam perencanaan serangan 11 September 2001

Ia juga disebut dalang di balik beberapa serangan terhadap orang Amerika, termasuk pemboman kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania tahun 1998, dan kapal perusak Angkatan Laut AS USS Kol pada tahun 2000.

Daniel Hoffman, mantan perwira operasi rahasia senior CIA, mengatakan kehadiran Al Zawahiri dan militan Al Qaeda lainnya di Afghanistan harus 'membunyikan lonceng alarm'.

"Afghanistan adalah bahaya yang jelas dan sekarang. Dan itu tidak pernah lebih berbahaya bagi Amerika Serikat, saya minta maaf untuk mengatakan, daripada sekarang," jelasnya.

Sebelum penarikan tahun lalu, para pemimpin militer AS mengatakan kelompok-kelompok seperti Al Qaeda dapat menimbulkan ancaman dari Afghanistan ke AS dan sekutu Amerika pada tahun 2023.

Sebuah laporan PBB tahun lalu mengatakan sebanyak 500 pejuang Al Qaeda berada di Afghanistan dan bahwa Taliban mempertahankan hubungan dekat dengan para ekstremis.