Pemerintah Persatuan Nasional: 1.222 Warga Tewas di Tangan Rezim Militer Myanmar, Termasuk 98 Anak dan 89 Wanita
Aparat keamanan rezim militer Myanmar berjaga saat unjuk rasa warga sipil menolak kudeta. (Wikimedia Commons/Ninjastrikers)

Bagikan:

JAKARTA - Junta Myanmar membunuh sekitar 100 anak-anak dan sedikitnya 89 wanita dalam 10 bulan sejak kudeta, menurut Kementerian Sipil Urusan Perempuan, Pemuda dan Anak Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) Myanmar.

Kementerian bayangan melaporkan minggu lalu, sekitar 98 anak-anak termasuk di antara setidaknya 1.222 orang yang terbunuh oleh pasukan rezim di seluruh Myanmar dari 1 Februari hingga 17 November.

Di antara korban tewas adalah seorang anak berusia satu tahun di Mandalay dan Khin Myo Chit, enam tahun, yang ditembak mati saat duduk di pangkuan ayahnya ketika pasukan mendobrak rumahnya di Mandalay, dikutip dari The Irrawaddy 5 Desember.

Sementara, Aye Myat Thu (11), ditembak di kepala saat bermain di depan rumahnya di ibu kota Negara Bagian Mon, Mawlamyine dan Salai Van Bawi Thang ditembak mati oleh pasukan junta di Thantlang, Negara Bagian Chin. Adapun Htoo Myat Win, 13, ditembak mati saat bermain di dekat rumahnya di Shwebo, Wilayah Sagaing.

Wilayah Mandalay mengalami jumlah kematian anak tertinggi dengan sekitar 29 kematian, diikuti oleh wilayah Yangon dan Sagaing dengan lebih dari 12 anak tewas, menurut laporan kementerian.

Sebagian besar korban ditembak mati saat bermain di dekat rumah mereka atau berlindung di rumah ketika tentara dan polisi melepaskan tembakan secara acak di daerah pemukiman. Beberapa anak yang lebih tua tewas dalam protes.

Anak-anak, termasuk seorang anak berusia satu tahun, terluka parah ketika tentara dan polisi menembak tanpa pandang bulu selama penggerebekan. Anak-anak juga terbunuh dan terluka oleh serangan udara junta di benteng-benteng perlawanan.

kudeta myanmar
Ilustrasi bentrok warga sipil dengan rezim militer Myanmar. (Wikimedia Commons/VOA News)

Menteri Hak Asasi Manusia NUG U Aung Myo Min di Kongres Dunia tentang Keadilan dengan Anak pada 18 November menuduh junta menargetkan anak-anak.

"Anak-anak telah ditembak dan dibunuh di jalan-jalan di kota-kota, ditangkap, ditahan dan disiksa dan digunakan sebagai tameng manusia dalam serangan militer di wilayah etnis. Anak-anak juga disandera untuk menekan anggota keluarga agar menyerahkan diri," ungkap Myo Min.

Dia menambahkan, hak-hak anak adalah prioritas dalam keterlibatan internasional NUG di PBB dan pemerintah asing.

Selain anak-anak, setidaknya 89 wanita telah dibunuh oleh pasukan rezim, kementerian NUG melaporkan minggu ini. Kematian pertama dalam tindakan keras rezim terhadap gerakan protes menentang pengambilalihan militer adalah mahasiswa berusia 20 tahun Ma Mya Thwet Thwet Khine. Dia ditembak di kepala pada protes di Naypyitaw pada 9 Februari.

Di antara para wanita yang terbunuh adalah pegawai negeri sipil yang mogok, guru, siswa, petugas medis dan aktivis.

Perempuan telah menjadi anggota kunci protes terhadap junta sejak 1 Februari dan gerakan perlawanan bersenjata sejak dimulai pada akhir Maret.

Kementerian Perempuan Sipil dan Hak Asasi Manusia merilis pernyataan bersama yang mengatakan rezim terus menggunakan kekerasan seksual sebagai senjata terhadap perempuan.

Bulan lalu, tentara di Tedim, Negara Bagian Chin, memperkosa seorang pria berusia 27 tahun yang melahirkan sebulan sebelumnya belum pulih dari persalinan yang sulit.

Di Negara Bagian Shan, seorang tentara junta memperkosa seorang wanita berusia 62 tahun di Kotapraja Kutkai pada 7 November. Rezim membenarkan kasus pemerkosaan tersebut dan mengatakan tentara itu akan didakwa.

Untuk diketahui, pihak kementerian berjanji untuk membawa bukti ke Pengadilan Kriminal Internasional dan pengadilan internasional lainnya untuk memberikan keadilan bagi para korban.

Kudeta Myanmar. Redaksi VOI terus memantau situasi politik di salah satu negara anggota ASEAN itu. Korban dari warga sipil terus berjatuhan. Pembaca bisa mengikuti berita seputar kudeta militer Myanmar dengan mengetuk tautan ini.