Bertemu Secara Virtual: Presiden Biden Ajak Hindari Konflik, Presiden Xi Jinping Siap Bekerja Sama
Ilustrasi Presiden Xi Jinping bersama Presiden Joe Biden. (WIkimedia Commons/U.S. Department of State)

Bagikan:

JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Joe Biden membuka pertemuan virtualnya dengan Presiden China Xi Jinping China pada Hari Senin, dengan mengatakan tujuan mereka adalah untuk memastikan persaingan 'tidak mengarah ke konflik.'

Kedua pemimpin bertemu melalui video di tengah meningkatnya ketegangan dalam hubungan AS-China. Presiden Biden telah mengkritik Beijing atas pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Uyighur di barat laut China, memadamkan protes demokratis di Hong Kong, agresi militer terhadap pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, dan banyak lagi.

Sementara, Deputi Presiden sebelumnya telah mengecam Gedung Putih Biden karena ikut campur dalam apa yang dilihatnya sebagai masalah internal China.

"Tampaknya menjadi tanggung jawab kita sebagai pemimpin China dan Amerika Serikat untuk memastikan, persaingan antara negara kita tidak mengarah ke konflik, baik disengaja atau tidak, daripada persaingan sederhana dan langsung," ujar Presiden Biden di awal konferensi, mengutip Associated Press  (AP) 16 November.

Presiden Biden lebih suka bertemu Presiden Xi secara langsung, tetapi pemimpin China itu belum meninggalkan negaranya sejak sebelum dimulainya pandemi virus corona.

Gedung Putih melontarkan gagasan pertemuan virtual sebagai hal terbaik berikutnya, yang memungkinkan kedua pemimpin melakukan percakapan jujur ‚Äč‚Äčtentang berbagai ketegangan dalam hubungan.

Presiden Xi mengatakan kepada Presiden Biden, kedua belah pihak perlu meningkatkan komunikasi. Kedua pemimpin melakukan perjalanan bersama ketika keduanya adalah wakil presiden dan saling mengenal dengan baik.

"Saya siap bekerja sama dengan Anda, Tuan Presiden, untuk membangun konsensus, mengambil langkah aktif, menggerakkan China-AS ke arah hubungan yang positif," ujar Presiden Xi Jinping yang menyebut Presiden Biden sebagai 'teman lama'.

Para pejabat China mengatakan Taiwan akan menjadi isu utama mereka untuk pembicaraan tersebut. Ketegangan meningkat ketika militer China telah mengirim semakin banyak jet tempur di dekat pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang dianggap Beijing sebagai bagian dari wilayahnya.

"Masalah Taiwan menyangkut kedaulatan dan integritas teritorial China, serta kepentingan inti China," ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian, Senin. "Ini adalah masalah paling penting dan sensitif di China-AS. hubungan."

Gedung Putih mengatakan Presiden Biden akan mematuhi kebijakan lama AS 'Satu China”', yang mengakui Beijing tetapi memungkinkan hubungan informal dan hubungan pertahanan dengan Taipei.

Sementara, pasukan militer China mengadakan latihan pekan lalu di dekat Taiwan sebagai tanggapan atas kunjungan delegasi Kongres Amerika Serikat ke pulau itu.

Dengan Beijing akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada bulan Februari dan Presiden Xi diharapkan disetujui oleh para pemimpin Partai Komunis untuk menjalani masa jabatan lima tahun ketiga sebagai presiden tahun depan, belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah China baru-baru ini, pemimpin China mungkin ingin menstabilkan hubungan di jangka pendek.

Terpisah, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan, 'pengembunan kekuasaan' di China membuat percakapan antar pemimpin menjadi penting.