<i>Embedded Finance</i> Akan Menjadi Momok Bagi Dunia Perbankan, Ini Alasannya
Dunia perbankan perannya bisa tergeser oleh aplikasi keuangan tertanam. (foto: bri)

Bagikan:

JAKARTA - Siapapun bisa menjadi bankir hari ini, Anda hanya perlu kode yang tepat. Merek global dari Mercedes dan Amazon  hingga IKEA dan Walmart memotong perantara keuangan tradisional dan memasukkan perangkat lunak dari perusahaan rintisan teknologi untuk menawarkan segalanya kepada pelanggan mulai dari perbankan dan kredit hingga asuransi.

Untuk lembaga keuangan yang mapan, tanda-tanda peringatan bahaya mulai berkedip.

Apa yang disebut keuangan tertanam (embedded finance), istilah mewah untuk perusahaan yang mengintegrasikan perangkat lunak untuk menawarkan layanan keuangan, mulai mengikis peran bank dalam memberikan pinjaman.

Misalnya Amazon dapat membiarkan pelanggan "beli sekarang bayar nanti" ketika mereka check out dari tokonya. Bahkan pengemudi Mercedes bisa membuat mobil mereka membayar bahan bakar mereka sendiri, karena perusahaan itu bisa menanamkan aplikasi pinjaman di mobilnya.

Bayangkan apa jadinya jika Telkomsel juga menyediakan layanan pinjaman bagi pelanggannya untuk membayar tagihan di aplikasi belanja digital. Ini bisa membuat perbankan tersaingi.

Yang pasti, bank masih berada di belakang sebagian besar transaksi itu, tetapi investor dan analis mengatakan risiko bagi pemberi pinjaman tradisional adalah bahwa mereka akan terdorong lebih jauh dari ujung depan rantai keuangan.

Itu berarti mereka akan semakin jauh dari segunung data yang diambil orang lain tentang preferensi dan perilaku pelanggan mereka. Data ini bisa menjadi sangat penting dalam memberi mereka keunggulan atas bank dalam layanan keuangan.

"Layanan keuangan tertanam membawa konsep cross-sell ke tingkat yang baru. Ini didasarkan pada hubungan data berkelanjutan berbasis perangkat lunak yang mendalam dengan konsumen dan bisnis," kata Matt Harris, mitra di investor Bain Capital Ventures.

"Itulah mengapa revolusi ini sangat penting," katanya. "Ini berarti bahwa semua risiko yang baik akan jatuh ke perusahaan-perusahaan tertanam yang tahu banyak tentang pelanggan mereka dan apa yang tersisa akan pergi ke bank dan perusahaan asuransi."

Untuk saat ini, banyak bidang keuangan tertanam hampir tidak mengurangi dominasi bank dan meskipun beberapa pemula memiliki lisensi untuk menawarkan layanan yang diatur seperti pinjaman, mereka tidak memiliki skala dan kumpulan dana yang dalam dari bank terbesar.

Tetapi jika perusahaan teknologi keuangan, atau fintech, dapat menandingi keberhasilan mereka dalam meraih sebagian pembayaran digital dari bank maka para pemberi pinjaman mungkin harus merespons hal ini.

Stripe, misalnya, platform pembayaran di balik banyak situs dengan klien termasuk Google Amazon dan Alphabet, bernilai 95 miliar dolar AS pada bulan Maret.

Menurut Alan McIntyre, direktur industri perbankan senior di Accenture, mengatakan bahwa sudah Accenture memperkirakan pada tahun 2019 bahwa pendatang baru di pasar pembayaran telah mengumpulkan 8% dari pendapatan secara global dan pangsa itu telah meningkat selama setahun terakhir karena pandemi mendorong pembayaran digital dan memukul pembayaran tradisional..

"Bank besar dan perusahaan asuransi akan rugi jika mereka tidak bertindak cepat dan mencari tahu di mana harus bermain di pasar ini," kata Simon Torrance, pendiri Embedded Finance & Super App Strategies.

Sekarang fokusnya beralih ke pinjaman, serta pemberi pinjaman digital lengkap dengan berbagai produk yang dapat dipilih dan dipilih oleh bisnis untuk disematkan dalam proses mereka.

"Sebagian besar perusahaan yang berfokus pada konsumen akan dapat meluncurkan produk keuangan yang memungkinkan mereka meningkatkan pengalaman pelanggan secara signifikan," kata Luca Bocchio, mitra di perusahaan modal ventura Accel. "Itulah mengapa kami merasa senang dengan ruang ini."

Sejauh tahun ini, investor telah menggelontorkan 4,25 miliar dolar AS ke startup keuangan tertanam, hampir tiga kali lipat jumlah pada tahun 2020, menurut data yang diberikan kepada Reuters oleh PitchBook.

Klarna, perusahaan Swedia yang menerapkan program beli sekarang bayar nanti kini telah mengumpulkan dana 1,9 miliar dolar AS dan menjadi pemimpin pasar dalam bisnis ini.