Peluncuran NFT dari Chevy Gagal Total, Token Berbasis Corvette Z06 2023 Tak Laku Saat Dilelang
Chevy Corvette Z06 2023 tak laku dijualdalam lelang. (foto: twitter @chevy)

Bagikan:

JAKARTA – Upaya pertama Chevy masuk ke dalam bisnis NFT adalah hal yang tidak dapat dipertukarkan. Menurut Corvette Blogger,  pembuat mobil asal AS itu tidak mendapatkan tawaran atas NFT pertamanya selama lelang bulan lalu, meskipun gambar digital mobil Corvette Z06 2023 ditawarkan secara gratis.

NFT, yang menggambarkan Corvette Z06 warna hijau limau yang meledak melalui lanskap cyberpunk, dibuat oleh seniman Nick Sullo, dengan menggunakan xsullo online. Penawar yang menang dalam lelang akan menerima Corvette Z06 “Minted Green” yang unik.

Ini akan menjadi mobil satu-satunya yang dicat dengan warna itu, dan kode opsi RFN, yang akan “selamanya mengasosiasikan” mobil tersebut dengan lelang NFT. Nomor VIN (nopol) Corvette ini akan masuk dalam biner karena NFT adalah digital dan komputer menggunakan biner.

Tapi sayangnya, tidak ada pemenang untuk dikaitkan dengan blockchain, karena Chevy yang perkasa menyerang. Chevy hanya menerima tawaran dalam Ethereum (kebanyakan NFT dibeli menggunakan Ethereum), yang harganya sangat fluktuatif dalam beberapa minggu terakhir.

Apalagi nilai Cryptocurrency telah turun lebih dari 64 persen sejak 1 April, sementara NFT yang paling digemari saat ini  telah mencapai harga dasar mereka, harga yang terendah di pasar. Bahkan turun lebih dari 70 persen.

Pelelangan dilakukan pada 20-24 Juni. SuperRare, pasar NFT yang mengawasi lelang, men-tweet pada 24 Juni bahwa mereka akan membuka kembali tawaran selama 24 jam karena beberapa pengguna “melewatkan” kesempatan lelang itu. Tapi ternyata itu tidak berhasil: lelang ditutup lagi dengan tawaran nol.  

Trevor Thompkins, juru bicara Chevy, tak peduli dengan kegagalan ini seperti postingnya dalam sebuah kepada Corvette Blogger. “Langkah pertama kami ke Web3 adalah pendidikan, dan kami akan terus mencari cara untuk memanfaatkan teknologi untuk memberi manfaat bagi pelanggan kami,” kata Thompkins, seperti dikutip The Verge.

Tentu saja, pihak yang malang dalam cerita ini bukanlah Chevy. Pembuat mobil ini justru akan memperoleh pengalaman berharga yang membuat mereka lebih mengerti dan bijaksana memahami volatilitas Web3. Pecundang sebenarnya dalam kasus ini adalah DonorsChoose, sebuah badan amal pendidikan, yang ditunjuk oleh Chevy sebagai penerima uang lelang.

Ini bisa menjadi peringatan bagi pembuat mobil lain yang tergoda untuk terjun ke pasar NFT: risiko ditanggung sendiri.