Meduza, Media Berita Independen Rusia, Bersyukur Tetap Eksis Berkat Donasi Uang Kripto
Meduza mendapatlkan cap agen asing dari pemerintah Rusia. (foto: tangkapan layar meduza.com)

Bagikan:

JAKARTA - Sebuah perusahaan berita independen Rusia telah mengumpulkan lebih dari 250.000 dolar AS (Rp 3,6 miliar) dalam bentuk sumbangan cryptocurrency dari para pendukungnya untuk terus melaporkan berita independen di bawah rentetan propaganda dan sensor pemerintah Rusia.

Meduza, situs berita berbahasa Rusia yang berbasis di Latvia yang mengklaim telah melaporkan “Rusia yang sebenarnya, hari ini.” Mereka telah meminta sumbangan sejak April 2021 dalam bentuk dolar Amerika Serikat, euro, dan mata uang kripto termasuk Bitcoin (BTC), Eter (ETH), BNB, Tether (USDT), Monero (XMR), dan Zcash (ZEC).

Sejak menerbitkan permohonan donasi mereka, perusahaan berita tersebut telah menerima sekitar 250.000 dolar AS dalam bentuk donasi kripto melalui 146.000 transaksi individu. Sekitar 93% dari total jumlah donasi datang dalam bentuk 3,75 BTC sebesar 116.954 dolar AS dan 49.9 ETH sebesar 117.767 dolar AS.

Masalah keuangan Meduza sebenarnya dimulai pada April 2021, setelah mereka dan beberapa media independen lainnya dicap oleh Kementerian Kehakiman Rusia sebagai "agen asing," yang mengharuskan perusahaan untuk menempatkan peringatan font besar di setiap artikel berbahasa Rusia yang menginformasikan pembacanya dengan  status "agen asing". Peringatan yang sama juga harus muncul di semua iklan, yang menyebabkan hilangnya hampir semua pengiklan.

“Seperti yang dapat Anda bayangkan, beberapa perusahaan akan membayar untuk mempromosikan produk mereka di bawah peringatan bahwa konten tersebut “dibuat oleh agen asing,” ungkap Meduza dalam postingnya.

Dilabeli sebagai agen asing tidak mencegah pembaca di Rusia untuk menyumbang dana ke organisasi. Namun, karena perusahaan segera membuka jalan bagi kontributor untuk memberikan sumbangan regulator melalui bank mereka menggunakan pemroses pembayaran Stripe dan melalui crypto.

Namun, pada bulan Maret, Meduza mendapati dirinya terjepit oleh sensor pemerintah Rusia dan dampak sanksi Barat. Pihak berwenang Rusia memblokir situs webnya karena “menyebarkan informasi yang melanggar hukum.” Juga, jalan utama untuk menerima sumbangan dari pendukung Rusia diblokir oleh larangan jaringan SWIFT untuk bank-bank Rusia pada 26 Februari.

SWIFT adalah jaringan pesan keuangan global yang digunakan oleh lembaga keuangan untuk melakukan transfer uang internasional.

Meduza menulis di situs donasinya bahwa pembatasan keuangan telah membuat mereka tidak mungkin mengumpulkan donasi dari pendukung mereka di Rusia.

Sejak 25 Februari, organisasi berita dan jurnalisnya telah menerbitkan pembaruan harian tentang perang Rusia melawan Ukraina, berbagi gambar dan cerita tentang warga sipil Ukraina yang terkena dampak perang dan peristiwa besar lainnya yang tidak dilaporkan oleh media lokal Rusia.

“Jutaan orang di Rusia sekarang bergantung pada liputan kami,” tulis Meduza, yang menyatakan bahwa para jurnalisnya terpaksa meninggalkan negara itu.

“Sejak pecahnya perang ini, mentransfer uang dari Rusia ke Eropa tidak mungkin. Kami kehilangan 30.000 donatur. Saat ini, kami sama sekali tidak mendapatkan uang dari Rusia,” tulis Meduza.

Ivan Kolpakov, pemimpin redaksi Meduza, mengatakan kepada Bloomberg bahwa sumbangan tersebut akan membantu 25 jurnalis mereka yang telah meninggalkan negara itu untuk bermukim kembali di Riga, Latvia, tempat kantor pusat perusahaan itu berada.

Meduza dan jurnalisnya bukan satu-satunya korban yang tidak disengaja dari sanksi Rusia. Laporan media selama berbulan-bulan telah menunjukkan bahwa warga Rusia sehari-hari, pelajar yang belajar di luar negeri, pelajar internasional di Rusia, dan bahkan populasi sipil seluruh negara telah sangat terpengaruh oleh sanksi yang dihadapi Rusia.