Ini Bukti Jejak Digital Bisa Pertaruhkan Reputasi dan Karir Anda!
Postingan di media sosial bisa menghambat karier seseorang. (foto: Adem AY / Unsplash)

Bagikan:

JAKARTA - Saat bermain media sosial, pastinya Anda menemukan kenyamanan di sana.  Anda bisa mengunggah foto atau video, bahkan status berupa teks. Tak ada yang menghalangi Anda di media sosial.

Namun, banyak alasan untuk berhati-hati saat mengunggah konten di media sosial maupun platform online lainnya, ini tentunya terkait reputasi Anda sendiri.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh perusahaan keamanan siber Kaspersky, sepertiga pencari kerja mengatakan postingan di media sosial telah merusak prospek pekerjaan mereka, angka yang meningkat menjadi 47 persen di antara pelamar muda yang melamar posisi entry-level.

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa lebih dari sepertiga (38 persen) percaya bahwa kemungkinan menerima tawaran pekerjaan akan menurun jika calon perekrut memiliki akses ke unggahan mereka, sementara 40 persen mengatakan bahwa mereka sebelumnya telah mencari rekan baru di media sosial.

Melansir TechRadar, Senin, 17 Januari, ketika platform media sosial pertama kali didirikan pada pertengahan 2000-an, hampir semua dari kita akan menghadapi bahaya yang dapat ditimbulkan oleh layanan semacam ini, dari sudut pandang reputasi, kecanduan, dan privasi data.

Sejak skandal Cambridge Analytica, banyak orang menjadi lebih berhati-hati tentang konten media sosial yang berinteraksi dengan mereka (terutama kuis kepribadian dan sejenisnya) karena alasan privasi.

Laporan Kaspersky tersebut menegaskan banyak orang kemudian menyesali konten atau status yang mereka posting di platform web, dengan 45 persen responden menyatakan mereka menyesal menggunakan media sosial saat mereka masih muda.

Sementara itu, 42 persen orang mengatakan profil media sosial mereka tidak mewakili diri mereka yang sebenarnya, meskipun mereka menjadi sumber informasi lain bagi perekrut yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang calon karyawan baru.

Di sisi lain, platform sosial seperti LinkedIn telah terbukti menjadi sumber daya yang tak ternilai bagi para pencari kerja selama bertahun-tahun. Menurut Kaspersky, 73 persen milenial menemukan posisi terakhir mereka secara langsung melalui platform media sosial.

Timbul pertanyaan, bagaimana kita menangkap manfaat dari platform sosial, tanpa memaparkan diri kita pada bahaya?

Menurut Tony Neate, CEO di portal saran Get Safe Online, orang-orang dapat memperoleh manfaat yang signifikan dengan melakukan upaya bersama untuk berpikir sebelum mengunggah konten mapun status di media sosial.

“Jejaring sosial telah dan masih menjadi salah satu revolusi era online. Jika digunakan dengan benar, ini adalah cara terbaik untuk tetap berhubungan dengan teman dan keluarga, berbagi informasi dan iklan, serta menemukan pekerjaan baru,” kata Neate.

“Saran kami sederhana. Nikmati manfaat media sosial, tetapi mundurlah secara berkala dan ingatkan diri Anda sendiri mengapa penting untuk berpikir sebelum memposting. Gunakan waktu ini untuk mengedit dan bahkan menghapus posting terbaru yang mungkin memposisikan Anda secara merugikan, meminimalkan risiko pemberi kerja saat ini dan di masa depan melihat Anda secara negatif," imbuhnya.